Peneliti Baylor dan Harvard Bekerja Sama dalam Studi Global Jangka Panjang tentang Pembangunan Manusia | Media dan hubungan masyarakat

Para peneliti di Universitas Harvard dan Universitas Baylor meluncurkan inisiatif terbesar dari jenis mereka untuk mempelajari faktor-faktor penentu perkembangan manusia.

“The Global Flourishing Study” adalah studi tahunan lima tahun senilai $ 43,4 juta terhadap 240.000 orang di 22 negara, yang mencakup berbagai hasil kesejahteraan.

Tonton Studi Streaming Langsung Global yang Berkembang pengumuman pada 14:30 CT pada hari Jumat, 29 Oktober 2021.

Kontak Media: Lori Fogleman, Media dan Hubungan Masyarakat Universitas Baylor, 254-709-5959
Ikuti kami di Twitter: @BaylorUMedia

Kontak GFS: Alex Fogleman, Alex Fogleman, Ph.D., Manajer Proyek Penelitian GFS, Institut Studi Agama Baylor

WACO, Texas (29 Oktober 2021) – Ilmuwan sosial dan biomedis dari Universitas Harvard dan Universitas Baylor telah bergabung untuk meluncurkan inisiatif terbesar dari jenisnya untuk mempelajari faktor-faktor yang mempengaruhi perkembangan manusia. Inisiatif $ 43,4 juta ini – “The Global Flourishing Study” (GFS) – akan melibatkan studi lima tahun terhadap 240.000 orang, yang mewakili 22 negara di seluruh dunia, dengan pengumpulan data tahunan tentang berbagai temuan kesejahteraan. Upaya ini mencakup keahlian Gallup dalam pengumpulan dan pengelolaan data, serta koordinasi pemangku kepentingan dan kepemimpinan sains terbuka dari Center for Open Science.

Ini juga merupakan proyek penelitian terbesar yang didanai dalam sejarah Baylor.

Apa artinya hidup dengan baik? Untuk menjadi benar-benar sehat? Menjadi makmur? Para peneliti dan dokter umumnya menjawab pertanyaan-pertanyaan ini dengan berfokus pada ada atau tidak adanya berbagai kondisi: penyakit, disfungsi keluarga, penyakit mental atau perilaku kriminal. Tetapi pendekatan “defisit” semacam itu mengatakan banyak hal tentang apa yang membuat hidup dijalani dengan baik – apa artinya berkembang.

“The Global Flourishing Study adalah jenis pekerjaan yang diperlukan untuk memahami secara mendalam interaksi elemen kunci dari pengalaman manusia yang membantu kita hidup dengan baik, bahagia, dan merasakan makna dan tujuan,” kata Co-director proyek, Dr. Tyler. VanderWeele, John L. Loeb dan Frances Lehman Loeb, profesor epidemiologi dan direktur the Program pembangunan manusia di Harvard, yang telah menerbitkan artikel terkemuka tentang penilaian perkembangan manusia di jurnal ilmiah terkemuka seperti: JAMA dan Prosiding National Academy of Sciences. “Desain penelitian longitudinal akan memungkinkan kita untuk secara signifikan memajukan pengetahuan ilmiah tentang faktor-faktor penentu pembangunan manusia.”

READ  Info gempa: mag. 4.6 gempa

Direktur Proyek Dr. Byron Johnson, Profesor Emeritus Ilmu Sosial dan Direktur Institut Studi Agama di Baylor, juga mengomentari pentingnya data untuk lebih memahami peran agama dalam konteks global: “Ini adalah kesempatan luar biasa bagi tim Baylor-Harvard untuk melakukan studi panel seperti ini. Karena ukuran sampel kami sangat besar, kami akan dapat memeriksa semua agama besar di dunia dan peran, jika ada, yang mereka mainkan dalam perkembangan manusia.

Panel akan mencakup orang-orang dari Argentina, Australia, Brasil, Mesir, Jerman, India, Indonesia, Israel, Jepang, Kenya, Meksiko, Nigeria, Filipina, Polandia, Rusia, Turki, Afrika Selatan, Spanyol, Tanzania, Ukraina, Amerika Serikat Kerajaan dan Amerika Serikat.

Selama lima tahun ke depan, tim akan menganalisis data longitudinal pada pola sosial, psikologis, spiritual, politik, ekonomi dan terkait kesehatan, determinan, dan komponen serta penyebab perkembangan manusia. “Ada beberapa contoh studi probabilistik dan perwakilan nasional yang melacak responden yang sama dari waktu ke waktu di satu negara,” jelas Dr Rajesh Srinivasan, direktur penelitian global untuk Gallup World Poll, “tetapi hanya sedikit yang mencoba mencakup beberapa negara. . Ruang lingkup proyek ini belum pernah terjadi sebelumnya dan kemungkinan akan memberikan informasi berharga untuk penelitian survei global menggunakan jenis metodologi ini. “

Desain kuesioner menerima pengembangan dan umpan balik yang ekstensif, termasuk berbulan-bulan bekerja pada penyempurnaan pertanyaan, terjemahan, pengujian kognitif, dan uji coba. Pekerjaan ini diringkas dalam laporan Gallup terperinci.

Tim peneliti akan bermitra dengan Center for Open Science untuk menjadikan data dari Global Flourishing Study sebagai sumber akses terbuka bagi para peneliti, jurnalis, pembuat kebijakan, dan pendidik di seluruh dunia untuk menyelidiki informasi mendalam tentang apa yang membuat kehidupan berkembang. Dr David Mellor, Direktur Kebijakan Center for Open Science, mengatakan: “Ketelitian dan transparansi yang diterapkan pada analisisnya akan meningkatkan kepercayaan pada penelitian yang dihasilkan dari pekerjaan ini dan mengurangi hambatan terhadap akses global dan setara ke informasi ini. . . Kami sangat senang bermitra dengan tim ini untuk mendukung proses ini.

READ  Adityanath mengucapkan selamat kepada Noida DM atas peraih Arjuna Award

Secara keseluruhan, tujuannya adalah untuk menciptakan bidang studi yang matang seputar ilmu pembangunan manusia, menghasilkan hasil penelitian yang akan mempengaruhi arah kebijakan sosial dan kesehatan. Seperti yang dikatakan Jim Clifton, CEO Gallup, “The Global Flourishing Study adalah inovasi metodologis yang benar-benar dapat mengubah dunia – benar-benar mengubah cara dunia dijalankan. VanderWeele menggemakan sentimen tersebut: “Ini adalah kesempatan besar. Kami senang melihat apa yang kami, dan peneliti lain di seluruh dunia, akan pelajari. “

Mengingat skalanya, dukungan bersama dari konsorsium donor diperlukan untuk membuat Global Flourishing Study layak secara finansial, termasuk dukungan dari John Templeton Foundation, Templeton Religion Trust, Templeton World Charity Foundation, Fetzer Institute, dari Paul Foster Family Foundation. , Yayasan Kesejahteraan untuk Planet Bumi, Kepercayaan Kesejahteraan, dan Yayasan David & Carol Myers.

Bersama dengan Johnson dan VanderWeele, anggota tim Baylor-Harvard termasuk Drs. Matt Bradshaw, Merve Balkaya-Ince, Brendan Case, Ying Chen, Alex Fogleman, Sung Joon Jang, Philip Jenkins, Thomas Kidd, Matthew T. Lee, Jeff Levin, Tim Lomas, Katelyn Long, Van Pham, Sarah Schnitker, John Ssozi, Robert Woodberry dan George Yancey.

Tentang Institut Studi Agama Baylor

Diluncurkan pada tahun 2004, Baylor’s Institut Studi Agama (ISR) memprakarsai, mendukung, dan melakukan penelitian tentang agama, yang melibatkan akademisi dan proyek yang mencakup spektrum intelektual: sejarah, psikologi, sosiologi, ekonomi, antropologi, ilmu politik, filsafat, epidemiologi, teologi, dan studi agama. Mandat kami meluas ke semua agama, di mana pun dan sepanjang sejarah, dan mencakup studi tentang pengaruh agama terhadap perilaku prososial, kehidupan keluarga, kesehatan penduduk, pembangunan ekonomi, dan konflik sosial. Sementara selalu berjuang untuk objektivitas ilmiah yang tepat, para sarjana kami memperlakukan agama dengan rasa hormat yang dituntut dan layak oleh hal-hal suci.

Tentang Program Pengembangan Manusia Harvard

Didirikan pada tahun 2016, Program pembangunan manusia di Institut Ilmu Sosial Kuantitatif Harvard, bertujuan untuk mempelajari dan mempromosikan pembangunan manusia dan untuk mengembangkan pendekatan sistematis untuk sintesis pengetahuan di semua disiplin ilmu. Penelitian program ini berkontribusi pada pertanyaan luas tentang bagaimana pengetahuan ilmu sosial kuantitatif dapat diintegrasikan dengan ilmu humaniora tentang masalah perkembangan manusia dan cara terbaik untuk mencapai sintesis pengetahuan ini lintas disiplin. Program ini berharap dapat membawa persatuan yang lebih besar pada ilmu sosial dan kemanusiaan empiris. Program ini menghasilkan publikasi penelitian dan mensponsori kegiatan pendidikan, seperti kursus, seminar, dan konferensi, untuk komunitas Universitas Harvard, semuanya bertujuan untuk menyatukan pengetahuan interdisipliner dan merefleksikan bagaimana pengetahuan dari berbagai disiplin ilmu dapat membentuk keseluruhan yang kohesif.

READ  Indonesia Sebut Sinovac 'Halal' Tidak Berarti Vaksin Covid-19 Lain 'Haram', Khairy Menjelaskan | Malaysia

Tentang Gallup

Gallup adalah firma analisis dan konsultasi global dengan pengalaman lebih dari 80 tahun dalam mengukur opini publik dan pembangunan manusia. Dalam penelitian organisasi itu sendiri dan dalam kemitraan kerja dengan pemerintah, organisasi nirlaba dan filantropi, Gallup mengembangkan metrik untuk mengukur indikator utama pembangunan global dan tanggung jawab sosial dari waktu ke waktu.

Tentang Pusat Sains Terbuka

Didirikan pada tahun 2013, COS adalah organisasi perubahan budaya nirlaba yang misinya adalah meningkatkan keterbukaan, integritas, dan reproduktifitas penelitian ilmiah. COS mengejar misi ini dengan menciptakan komunitas seputar praktik ilmiah terbuka, mendukung penelitian dalam metasains, dan mengembangkan serta memelihara perangkat lunak bebas dan sumber terbuka, termasuk Kerangka Kerja Ilmiah Terbuka (OSF). Belajar lebih tentang cos.io.

TENTANG UNIVERSITAS BAYLOR

Baylor University adalah universitas Kristen swasta dan lembaga penelitian yang diklasifikasikan secara nasional. Universitas menyediakan komunitas kampus yang dinamis untuk lebih dari 20.000 mahasiswa dengan memadukan penelitian interdisipliner dengan reputasi internasional untuk keunggulan pedagogis dan komitmen fakultas untuk pengajaran dan beasiswa. Diakreditasi pada tahun 1845 oleh Republik Texas melalui upaya para pionir Baptis, Baylor adalah universitas tertua yang beroperasi di Texas. Terletak di Waco, Baylor menyambut siswa dari 50 negara bagian dan lebih dari 90 negara untuk belajar berbagai gelar di antara 12 divisi akademik yang diakui secara nasional.

Written By
More from Faisal Hadi
Informasi gempa: sedang mag. 4.6 gempa bumi
Diperbarui: 5 Sep 2021 16:04 GMT – Menyegarkan Gempa berkekuatan sedang dengan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *