Peneliti mengembangkan headset VR dengan mulut haptic

Suka atau tidak suka, Metaverse akan datang – dan perusahaan berusaha membuatnya serealistis mungkin. Untuk tujuan ini, para peneliti di Carnegie Mellon University telah mengembangkan haptics yang meniru sensasi di sekitar mulut.

Grup Antarmuka Masa Depan CMU membuat perangkat haptic yang terpasang ke headset VR. Perangkat ini berisi kisi-kisi transduser ultrasonik yang menghasilkan frekuensi yang terlalu tinggi untuk didengar manusia. Namun, jika frekuensi ini cukup terkonsentrasi, mereka dapat menciptakan perasaan tertekan pada kulit.

Mulut dipilih sebagai tempat uji karena sensitivitas saraf. Tim peneliti menciptakan kombinasi sensasi tekanan untuk mensimulasikan gerakan yang berbeda. Kombinasi ini ditambahkan ke perpustakaan dasar perintah haptic untuk gerakan yang berbeda di mulut.

Vivian Shen, salah satu penulis artikel dan mahasiswa PhD, menjelaskan lebih lanjut bahwa lebih mudah untuk mengetuk dan bergetar dengan mengubah waktu dan modulasi frekuensi.

Untuk mendemonstrasikan perangkat haptic sebagai bukti konsep, tim mengujinya pada sekelompok kecil sukarelawan. Para relawan mengenakan kacamata VR (dengan haptics mulut) dan melewati serangkaian dunia virtual seperti game balap dan hutan angker.

Para relawan dapat berinteraksi dengan berbagai objek di dunia maya, seperti merasakan laba-laba melewati mulutnya atau air dari pancuran air. Shen mencatat bahwa beberapa sukarelawan secara naluriah menampar wajah mereka saat merasakan laba-laba “merangkak” ke dalam mulut mereka.

Tujuannya adalah untuk membuat implementasi haptics lisan lebih mudah dan lebih transparan bagi para insinyur perangkat lunak.

“Kami ingin ini menjadi haptic drag and drop. Bagaimana cara kerjanya? [user interface design] sekarang, Anda dapat menarik dan melepaskan warna ke objek, menarik dan melepas material dan tekstur, dan mengubah pemandangan dengan kontrol UI yang sangat sederhana,” kata Shen. “Kami telah membuat perpustakaan animasi yang merupakan simpul haptic drag-and-drop, sehingga Anda benar-benar dapat menyeret simpul haptic itu ke elemen dalam adegan, seperti aliran air mancur atau serangga yang melompat di wajah Anda.”

READ  5 game teratas yang mirip dengan Animal Crossing untuk perangkat Android pada tahun 2021

Sayangnya, tidak semuanya sempurna dengan demo. Beberapa pengguna tidak merasakan apa-apa. Shen mencatat bahwa karena setiap orang memiliki struktur wajah yang berbeda, mungkin sulit untuk mengkalibrasi haptics untuk setiap wajah. Transduser harus secara akurat menerjemahkan perintah haptic ke dalam sensasi kulit agar ini bekerja dengan meyakinkan.

Bagaimanapun, ini sepertinya aplikasi haptics yang sangat menarik (jika tidak sedikit menakutkan) di lingkungan virtual. Ini pasti akan sangat membantu dalam membuat interaksi objek lebih realistis.

Headset VR dengan perangkat haptic oral.

Para peneliti dari University of Chicago juga melihat haptics, tetapi menggunakan bahan kimia, bukan gelombang suara. Mereka mampu mensimulasikan berbagai sensasi seperti kehangatan, kesejukan dan bahkan sensasi kesemutan.

Sebuah startup bernama Actronika mempersembahkan rompi haptic futuristik di CES pada bulan Januari. Ini menggunakan “motor kumparan suara vibrotactile” untuk mensimulasikan berbagai macam getaran. Ini akan memungkinkan pemakainya untuk “mencium” apa pun mulai dari tetesan air hingga peluru.

Seperti yang Anda lihat, banyak upaya sedang dilakukan untuk membuat pencelupan realitas virtual menjadi kenyataan. Semakin banyak kita menemukan cara baru untuk berinteraksi dengan dunia virtual, semakin dekat kita dengan visi Mark Zuckerburg tentang metaverse.

Rekomendasi Editor




Written By
More from Kaden Iqbal
Xiaomi Redmi Note 11 untuk ditinjau
Xiaomi Redmi Note 11 yang diperkenalkan di India minggu lalu telah mendarat...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *