Peneliti mengembangkan strategi pengelolaan perikanan

Renato Molina, Asisten Profesor, mengeksplorasi bagaimana kawasan lindung laut lintas batas dapat mengarah pada kerjasama perikanan yang lebih besar antar negara.



Dengan matanya yang melotot dan bentuknya yang relatif tidak mengesankan, ikan teri Peru mungkin tidak akan memenangkan kontes kecantikan untuk kehidupan laut. Namun, dalam kategori perikanan, makhluk air kecil tidak terkalahkan, berkembang biak dengan kecepatan yang luar biasa dan menghasilkan tangkapan yang lebih besar daripada spesies ikan liar lainnya di dunia.

Tetapi bagaimana jika ikan teri berkembang biak pada tingkat yang jauh lebih lambat dan nelayan komersial di Chili dan Peru, di mana spesies paling melimpah, melintasi zona ekonomi eksklusif mereka untuk meningkatkan tangkapan dan mengisi kantong mereka.

Kelompok ikan pelagis kemungkinan besar akan mengalami penurunan jumlah, dan semacam kesepakatan penangkapan ikan harus dibuat antara kedua negara Amerika Selatan.

Namun, perjanjian pengelolaan perikanan internasional tradisional jarang berjalan sebagaimana dimaksud, karena sering kali menyertakan insentif dan celah yang tidak biasa yang mengancam keberlanjutan stok.

Hari ini, seorang peneliti Universitas Miami dan rekannya mendemonstrasikan bagaimana pembentukan kawasan lindung laut lintas batas (TMPA) dapat menjadi alternatif yang masuk akal untuk kesepakatan konvensional untuk mengelola spesies ikan tertentu.

“Ini didasarkan pada penghapusan faktor-faktor yang mengarah pada non-kerja sama di tempat pertama,” kata Renato Molina, asisten profesor ilmu lingkungan dan kebijakan di Rosenstiel School of Marine and Atmospheric Science di University of Miami dan di Miami Herbert. Sekolah bisnis.

“Setiap kali ada spesies yang tersebar di berbagai yurisdiksi, negara, negara bagian, dan komunitas cenderung mengeksploitasi mereka lebih keras daripada yang seharusnya, dan ini terutama berlaku untuk ikan. Ketika perikanan tersebar di beberapa wilayah, kemungkinan mereka dieksploitasi secara berlebihan lebih tinggi. Dan, oleh karena itu, mereka akan berakhir dalam kondisi daya tahan yang lebih buruk daripada yang terkandung dalam satu yurisdiksi, ”jelas Molina.

READ  Potret diri terakhir di galeri foto Bumi yang diambil dari luar angkasa

Perjanjian konservasi yang dirancang dengan baik dalam bentuk TMPA akan memungkinkan dua pemilik sumber daya, bukan pihak ketiga, untuk bersama-sama memutuskan yurisdiksi mereka sendiri untuk melindungi dari penangkapan ikan yang berlebihan, dengan hukuman ekonomi yang berat jika batas ini terlampaui, menurut Molina .

“Kami telah menemukan bahwa perjanjian TMPA yang dirancang dengan baik memiliki potensi untuk sepenuhnya mengatasi insentif untuk non-kerja sama dalam perikanan milik bersama,” kata Molina. “Ini sebenarnya dapat menghasilkan keuntungan panen yang lebih tinggi dan peningkatan persediaan untuk kedua pemilik. Pengaturan seperti itu paling efektif ketika stok ikan sangat rentan terhadap penangkapan ikan yang berlebihan.

Molina baru-baru ini menerbitkan penelitiannya tentang TMPA di jurnal Resource and Energy Economics. Dia adalah rekan penulis studi dengan Christopher Costello, profesor ekonomi lingkungan dan sumber daya di Bren School of Environmental Science and Management di University of California di Santa Barbara.

Dalam studi mereka, kedua peneliti menggunakan teori permainan untuk menunjukkan bagaimana pemilik, ketika dihadapkan dengan stok ikan yang terbatas, menanggapi upaya pemilik lain yang menangkap stok yang sama. “Mereka mencoba ‘overfish’ satu sama lain sebelum stok ini habis,” kata Molina.

“Karena seseorang berbagi sumber daya, mereka terdorong untuk bereaksi secara strategis terhadap tindakan orang lain,” tambah Molina. “Misalnya, jika satu negara memutuskan untuk menangkap semua yang mereka bisa, negara lain yang berbagi sumber daya diminta untuk bereaksi dengan cara yang sama. Jadi itu menjadi kasus “Saya akan memancingnya dulu”. Kami menggunakan teori permainan untuk mengeksplorasi jenis interaksi strategis ini, dan kami menemukan bahwa skenario penangkapan ikan yang berlebihan ini berlaku tidak hanya ketika petugas perikanan mencoba untuk membuat kesepakatan penangkapan ikan, tetapi juga ketika mereka mencoba untuk menerapkan peraturan pelaksanaannya sendiri.

READ  Sapi merupakan hewan pemamah biak dan mencerna pakan hingga 2 kali, bagaimana mekanisme pencernaan pakan ternak ruminansia? - Semua halaman

Tapi jika pemilik perikanan bersedia untuk mendirikan TMPA, perilaku seperti itu bisa dihindari, kata Molina. “Walaupun pemiliknya hanya peduli pada dirinya sendiri, mereka akan selalu sepakat untuk bersama-sama menjaga perairannya,” ujarnya. “Ini adalah argumen yang kuat dan ekonomis untuk konservasi multilateral. ”

Dia tidak sabar untuk melihat penelitiannya diuji di dunia nyata. Dalam kasus Chili dan Peru, teori Molina dan Costello mungkin tidak sesuai, karena ikan teri melimpah dan menghasilkan sifat penangkapan ikan komersial yang penting. “Tapi ambil beberapa spesies seperti kerapu yang tumbuh lambat yang dibagi antara negara-negara pesisir dan pulau,” kata Molina. “Ini bisa menjadi contoh yang baik untuk menguji teori kami karena mereka tidak bermigrasi jarak jauh dan sangat rentan terhadap eksploitasi berlebihan. ”

Molina mengatakan bahwa selain ikan teri yang dibagikan oleh Chili dan Peru, contoh penting lainnya dari perikanan lintas batas termasuk halibut yang dimiliki oleh Amerika Serikat dan Kanada, perikanan cod Arktik-Norwegia yang dibagikan antara Norwegia dan Rusia, dan perikanan kakap yang dibagikan oleh Indonesia dan Australia.

Dia juga mengatakan bahwa kawasan lindung laut lintas batas antara negara-negara tetangga cenderung menjadi semakin penting untuk melindungi spesies yang terpaksa bermigrasi karena perubahan iklim.


Written By
More from Faisal Hadi
Info Gempa: mag rendah. 3.9 gempa
Gempa berkekuatan rendah 3,9 pada kedalaman 84 km 10 Mei 09:00 UTC:...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *