Penelitian baru mengidentifikasi ‘titik terang’ terumbu karang

Terumbu karang di Ahnd Atoll di Pohnpei, Mikronesia ini merupakan titik terang di mana terumbu karang diharapkan mampu bertahan lebih baik dalam menghadapi perubahan iklim. Kredit: foto Florida Tech

Gelombang panas laut mengancam terumbu karang di seluruh dunia. Sebuah studi baru yang dipimpin oleh para peneliti di Florida Tech telah mengidentifikasi ‘titik terang’ terumbu karang yang kemungkinan akan mempertahankan tutupan karang yang relatif tinggi melalui perubahan iklim, serta ‘titik gelap’ yang cenderung kehilangan tutupan karang yang signifikan.


Temuan dari lab penelitian yang dipimpin oleh profesor Florida Tech Rob van Woesik dan organisasi nirlaba Reef Check diterbitkan minggu ini di jurnal Biologi Perubahan Global.

Studi ini didasarkan pada studi ekstensif di ribuan situs di seluruh dunia yang didukung oleh National Science Foundation dan dilakukan oleh Reef Check dengan menggunakan metode standar.

“Sementara terumbu karang terus terancam oleh perubahan iklim, penelitian kami berusaha menemukan terumbu karang di seluruh dunia yang dapat bertahan dari tekanan suhu seperti itu, dengan harapan kami dapat memengaruhi kebijakan dan mengubah terumbu ‘titik terang’ itu menjadi suaka, atau perubahan iklim. mengubah tempat perlindungan, dan dengan demikian melindungi mereka dari gangguan lokal seperti polusi,” kata van Woesik, seorang profesor dan direktur Institut Ekologi Global Florida Tech.

“Kami telah mengembangkan peta tutupan karang masa depan berdasarkan proyeksi perubahan iklim,” kata Shannon Sully, penulis studi yang baru-baru ini meraih gelar Ph.D. di Florida Tech. “Peta Google Earth ini sekarang tersedia secara gratis sehingga manajemen lokal dapat menggunakannya sebagai alat pendukung keputusan untuk upaya konservasi geografis.”

Penelitian Baru Identifikasi Terumbu Karang 'Bright Spots'

Terumbu karang di Ahnd Atoll di Pohnpei, Mikronesia ini merupakan titik terang di mana terumbu karang diharapkan mampu bertahan lebih baik dalam menghadapi perubahan iklim. Kredit: foto Florida Tech

Sementara alasan mengapa beberapa situs adalah titik terang dan beberapa titik gelap masih ditentukan, penelitian ini juga menunjukkan bahwa beberapa skala yang lebih besar, upaya pengelolaan terkoordinasi dapat memastikan bahwa terumbu dengan peluang terbesar untuk bertahan hidup menerima fokus konservasi khusus, kata van Woesik. .

“Secara khusus, temuan ini mengidentifikasi terumbu karang di Indonesia, Malaysia, Filipina tengah, Kaledonia Baru, Fiji, dan Polinesia Prancis, yang harus menjadi fokus lokal untuk jaringan multinasional kawasan lindung,” katanya.


Karang di air keruh kurang terpengaruh oleh tekanan suhu, penelitian menemukan


Informasi lebih lanjut:
Shannon Sully dkk, Titik terang dan gelap saat ini dan masa depan untuk terumbu karang melalui perubahan iklim, Biologi Perubahan Global (2022). DOI: 10.1111/gcb.16083

Disediakan oleh Institut Teknologi Florida

Mengutip: Penelitian baru mengidentifikasi ‘titik terang’ terumbu karang (2022, 3 Februari) diambil 3 Februari 2022 dari https://phys.org/news/2022-02-coral-reef-bright.html

Dokumen ini tunduk pada hak cipta. Terlepas dari transaksi wajar apa pun untuk tujuan studi atau penelitian pribadi, tidak ada bagian yang boleh direproduksi tanpa izin tertulis. Konten disediakan untuk tujuan informasi saja.

READ  Para ilmuwan menggunakan teknologi satelit baru untuk menemukan lautan susu yang bersinar dalam kegelapan dalam tradisi maritim
Written By
More from Faisal Hadi
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *