Penemuan yang mengubah dunia: teleskop radio, bagaimana dunia mengenal alam semesta

Borneo24.com – Teleskop radio adalah salah satu penemuan penting yang memungkinkan mata dunia melihat alam semesta lebih dalam. Teknologi ini telah membawa perubahan besar pada ilmu astronomi, membawa dunia mengetahui lebih banyak tentang berbagai misteri alam semesta, seperti lubang hitam, planet, bintang, galaksi hingga berbagai benda langit lainnya. . Jadi, apakah teleskop radio itu? Teleskop radio adalah instrumen penting astronomi radio yang pertama kali dikembangkan pada awal abad ke-20.

Penemuan teleskop radio tidak lepas dari peran seorang insinyur muda dari Bell Laboratories, Karl G. Jansky. Jansky adalah orang pertama yang memiliki peran besar dalam lahirnya cabang baru astronomi ini. Dilansir Britannica, Kamis (3/12/2020) tahun 1933, saat menyelidiki penyebab gangguan gelombang pendek, Jansky pertama kali menemukan siaran radio dari luar angkasa. Dia juga memasang antena radio di atas meja putar, sehingga perangkat itu bisa diarahkan ke berbagai bagian langit untuk menentukan arah sinyal yang mengganggu.

Instrumen tersebut tidak hanya mendeteksi gangguan radio dari jauh badai, tetapi juga menemukan sumber “noise” radio yang berasal dari pusat Bima Sakti. Ini kemudian menjadi deteksi awal gelombang radio kosmik dan menarik perhatian komunitas dan komunitas astronomi global. Baca juga: Teleskop Raksasa Akan Dibangun NASA di Bulan, Apa Kegunaannya? Perangkat tersebut kemudian dikembangkan, setelah Grote Reber, seorang insinyur radio dan operator radio amatir membangun reflektor parabola sepanjang 9,5 meter di halaman belakang rumahnya di Wheaton, Illinois, AS. Pengembangan instrumen melanjutkan penyelidikan Jansky tentang kebisingan atau interferensi dari sinyal radio kosmik yang ditemukannya.

Pada tahun 1944, Reber menerbitkan peta radio langit yang pertama, dan setelah berakhirnya Perang Dunia II, teknologi yang telah dikembangkan untuk radar militer diterapkan pada penelitian astronomi. Teleskop radio semakin besar dan canggih, pertama kali dibuat di Australia dan Inggris, kemudian di Amerika Serikat dan negara lain. Teleskop radio Observatorium Arecibo yang dioperasikan oleh National Science Foundation (NSF) dengan University of Central Florida rusak parah dan tidak bisa diperbaiki.

READ  Mencegah melemahnya otot astronot di luar angkasa, peneliti ilmiah mencari tikus

Rencananya adalah untuk mematikan teleskop penting ini dalam mempelajari alam semesta. Lihat foto Teleskop radio di Arecibo Observatory yang dioperasikan oleh National Science Foundation (NSF) dengan University of Central Florida rusak parah dan tidak dapat diperbaiki. Teleskop penting dalam studi tentang alam semesta ini rencananya akan dinonaktifkan. (UNIVERSITAS FLORIDA TENGAH) Salah satu penemuan teleskop radio terbesar yang memberikan banyak kontribusi besar bagi astronomi adalah Arecibo di Puerto Rico. Sayangnya, teleskop yang memiliki lebar hingga 305 meter itu terpaksa dilepas bulan lalu.

Seperti dikutip Scienctific American, teleskop ini rusak parah setelah dua kabel yang menopang struktur tiba-tiba putus. Ini adalah akhir dari salah satu teleskop radio paling ikonik dan produktif dalam sejarah astronomi dunia. Teleskop Arecibo pertama kali dibuat pada tahun 1963 dan merupakan teleskop radio terbesar di dunia selama beberapa dekade. Ilmuwan menggunakan teleskop ini untuk memetakan jutaan galaksi. Observatorium ini juga melahirkan banyak ilmuwan dan astronom, dan telah memainkan peran penting dalam kemajuan astronomi.

Sepanjang sejarahnya, teleskop Arecibo menjadi yang pertama mendeteksi keberadaan exoplanet (exoplanet) pada tahun 1992. Tak hanya itu, teleskop tersebut menyelamatkan Bumi saat pertama kali mendeteksi asteroid di dekatnya. planet kita. Ada banyak fenomena di luar angkasa yang ditangkap oleh teleskop radio ini. Instrumen astronomi ini mengungkap kepada dunia berbagai misteri alam semesta yang sebelumnya tidak diketahui. (***)

Written By
More from Faisal Hadi

Indonesia meminta SpaceX untuk mempelajari negara sebagai situs peluncuran

Presiden Joko Widodo membahas gagasan itu dengan pendiri SpaceX Elon Musk melalui...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *