Penerbangan penumpang ke UEA dari 16 negara termasuk India ditangguhkan hingga pemberitahuan lebih lanjut: GCAA

New Delhi: Penerbangan penumpang dari total 16 negara ke Uni Emirat Arab akan tetap ditangguhkan hingga pemberitahuan lebih lanjut, media melaporkan mengutip Otoritas Penerbangan Sipil Umum (GCAA). Di antara negara-negara yang terdaftar dalam opini tersebut adalah Afghanistan, Bangladesh, Republik Demokratik Kongo, India, Indonesia, Liberia, Namibia, Nepal, Nigeria, Pakistan, Uganda, Sierra Leone, Afrika Selatan, Sri Lanka, Vietnam, dan Zambia.Baca juga – Apakah Anda bepergian ke Uni Emirat Arab dari India? Berikut adalah siapa saja yang diizinkan masuk | Cek detailnya

“Perkembangan pandemi COVID-19 saat ini membuat UEA memberlakukan pembatasan penerbangan dan penumpang baru. Pemerintah UEA memantau situasi dengan cermat dan akan memberikan pembaruan dan instruksi lebih lanjut jika perlu, ”Khaleej Times melaporkan mengutip surat edaran keamanan yang dikeluarkan oleh GCAA. Pihak berwenang mengatakan surat edaran itu dikeluarkan untuk “menyelaraskan pembatasan penerbangan dan penumpang di antara semua negara di atas.” Baca juga – Berita terbaru tentang penerbangan internasional: Kanada memperpanjang larangan perjalanan ke India hingga 21 Agustus

Bepergian ke negara-negara dalam daftar juga dilarang

GCAA juga telah melarang semua warga negara UEA, kecuali diplomat dan mereka yang menderita keadaan darurat medis, untuk bepergian ke negara-negara ini juga. Semua protokol perjalanan lain yang dinyatakan sebelumnya, termasuk otorisasi masuk hanya untuk warga negara UEA, diplomat, dan pemegang visa Golden dan Silver Residence, akan tetap berlaku. Peraturan tentang jet sewaan pribadi masih berlaku, dengan tidak lebih dari delapan penumpang diizinkan melakukan perjalanan per penerbangan, kata GCAA. Baca juga – Penerbangan internasional: setelah Emirates, Etihad Airways sekarang menangguhkan layanan penerbangan antara India dan Uni Emirat Arab hingga 31 Juli

READ  Protes Pan-India Kongres Pada Hari Jumat Atas Penyelenggaraan NEET, JEE Di Tengah COVID-19

Ekspatriat yang terdampar di negara-negara Asia Selatan sangat ingin kembali

Perjalanan dari negara-negara Asia Selatan seperti India, Pakistan, Bangladesh dan Sri Lanka telah ditangguhkan sejak April tahun ini. Ribuan ekspatriat terdampar di negara-negara ini putus asa untuk kembali bekerja dan keluarga mereka. Banyak yang mencoba pergi ke Uni Emirat Arab dengan mengkarantina diri di negara ketiga selama 14 hari. Selain mengklarifikasi penangguhan perjalanan masuk, surat edaran GCAA juga menetapkan protokol untuk penumpang Emirat yang dites positif Covid-19 atau yang telah melakukan kontak dekat dengan seorang pasien.

“Pasien terkonfirmasi Covid-19 atau mereka yang pernah melakukan kontak dekat dengan orang yang terinfeksi umumnya harus tetap berada di tempat dan tidak melakukan perjalanan hingga memenuhi kriteria untuk mengganggu masa isolasi atau karantina berdasarkan protokol nasional negara tempat mereka berada. terletak, ”kata surat edaran itu. “Termasuk penumpang domestik dari Uni Emirat Arab yang ingin pulang atau mereka yang berencana untuk bepergian ke negara lain,” tambahnya.

More from Casildo Jabbour

Algoritme menjanjikan efisiensi. Tapi mereka memperburuk ketidaksetaraan

Para expert di sekolah Philip’s West London memprediksikan bahwa dia akan mendapatkan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *