Pengacara AS meminta penyelidikan DHS setelah video menunjukkan topeng, pemerintah federal yang disamarkan menangkap para pemrotes di Portland

Pengacara AS meminta penyelidikan DHS setelah video menunjukkan topeng, pemerintah federal yang disamarkan menangkap para pemrotes di Portland

Permintaan tersebut ditujukan khusus pada personel Departemen Keamanan Dalam Negeri (DHS) yang telah ditangkap pada berbagai video yang menangkap para pemrotes dan menempatkan mereka di dalam SUV tanpa tanda.

Demonstran di Portland telah memprotes ketidaksetaraan rasial dan kebrutalan polisi selama 50 malam terakhir, kata Jaksa AS Billy J. Williams dalam sebuah pernyataan. Otoritas Federal telah melindungi Mark O. Hatfield, Pengadilan AS dan, kadang-kadang, interaksi antara pengunjuk rasa dan penegak hukum menjadi ganas. Akhir pekan lalu, seorang pengunjuk rasa terluka parah setelah pria itu ditembak di kepala dengan dampak amunisi.

Gubernur Oregon dan walikota Portland menuntut pasukan ditarik dan seorang senator AS bergabung dengan mereka dalam mengutuk penangkapan.

“Pemerintah otoriter, bukan republik yang demokratis, mengirim otoritas tanpa tanda setelah pengunjuk rasa,” tweeted Senator AS Jeff Merkley, seorang Demokrat yang mewakili Oregon.

Merkley juga tweeted satu video dari penangkapan seperti itu menunjukkan dua orang, bertopeng disamarkan dengan tambalan “polisi” generik, menahan seseorang mengenakan pakaian hitam dan menempatkannya di sebuah van tanpa tanda sebelum mengemudi.

Perlindungan Kepabeanan dan Perbatasan AS (CBP) mengaku sebagai salah satu agen yang terlibat dalam penangkapan demonstran.

“Kaum anarkis yang kejam telah mengorganisir berbagai peristiwa di Portland selama beberapa minggu terakhir dengan niat yang disengaja untuk merusak dan menghancurkan properti federal, serta, melukai pejabat dan agen federal,” kata badan itu dalam sebuah pernyataan kepada CNN. “Tindakan kriminal ini tidak akan ditoleransi.”

Pernyataan itu mengatakan agen CBP mencurigai individu yang terlihat dalam video Merkley tweeted of “serangan terhadap agen federal atau perusakan properti federal,” dan bahwa mereka memindahkan individu ke lokasi yang lebih aman untuk diinterogasi setelah mereka melihat “gerombolan besar dan keras bergerak menuju “mereka. CNN tidak dapat memverifikasi secara independen apa yang terjadi sebelum atau setelah video direkam.

READ  Implementasi Regulasi Penggunaan Bahasa Indonesia Perlu Pendekatan Baru Perjanjian Perdagangan

Komisaris CBP Mark Morgan tweeted agen akan terus menangkap “penjahat kejam yang menghancurkan properti federal.” Dia juga mengatakan personel CBP jelas ditandai sebagai petugas federal dan memiliki pengidentifikasi unik.

“Kamu tidak akan melihat nama pada seragam mereka, tetapi para penjahat kejam ini menggunakan informasi ini untuk menargetkan mereka & keluarga mereka, menempatkan keduanya dalam risiko. Sebagai Penjabat Komisaris, aku tidak akan membiarkan itu terjadi!” Morgan tweeted.

Walikota Portland Ted Wheeler menuntut pada hari Jumat agar Presiden Donald Trump mengirim petugas federal pulang.

“Ini bukan Amerika yang kita inginkan. Ini bukan Portland yang kita inginkan,” kata Wheeler pada konferensi pers. “Kami menuntut agar Presiden memindahkan pasukan tambahan yang ia kirim ke kota kami. Ini tidak membantu untuk menahan atau mengurangi situasi yang jelas memiliki dampak sebaliknya.

Penjabat Sekretaris DHS, Chad Wolf, yang mengunjungi kota itu pada hari Kamis, membela tindakan para perwiranya, dengan mengatakan dalam sebuah tweet, “Petugas DHS diserang dengan laser dan botol air beku dari penjahat kejam yang berusaha untuk merobohkan properti federal. 2 petugas terluka. “

“Laki-laki dan perempuan berseragam kami adalah patriot,” katanya dalam tweet lain yang menampilkan petugas berseragam yang terlihat mirip dengan yang ditunjukkan dalam video dari awal pekan ini.

Selain seruan Jaksa Penuntut Umum Williams untuk investigasi, Jaksa Agung Oregon Ellen Rosenblum mengajukan pengaduan di pengadilan federal pada Jumat terhadap DHS. Gugatan itu meminta hakim untuk menyatakan tindakan petugas federal itu melanggar hukum, dan atas perintah pengadilan yang mengharuskan petugas federal untuk mengidentifikasi diri mereka sendiri dan agen mereka sebelum menahan siapa pun di Oregon, dan melarang mereka menangkap siapa pun tanpa kemungkinan penyebab atau surat perintah.

READ  Bun, berikut beberapa fakta tentang mutasi korona di Inggris-Afrika Selatan

Gubernur Oregon Kate Brown, menggambarkan penangkapan itu sebagai “penyalahgunaan kekuasaan oleh pemerintah federal” dalam tweet Kamis.

Brown mentweet dia mengatakan kepada Wolf “bahwa pemerintah federal harus menghapus semua petugas federal dari jalan-jalan kita.”

“Responsnya menunjukkan kepada saya bahwa dia sedang dalam misi untuk memprovokasi konfrontasi untuk tujuan politik,” tweetednya. “Dia menempatkan Oregonian dan petugas penegak hukum setempat dalam bahaya.”

ACLU mengajukan gugatan terhadap DHS

Mark Pettibone, seorang warga Portland berusia 29 tahun, mengatakan kepada CNN bahwa ia dibawa oleh agen federal yang tidak dikenal, Rabu.

“Saya diculik di jalanan di kota saya sendiri karena melakukan protes tanpa kekerasan dan muncul dalam solidaritas,” kata Pettibone. “Sekitar empat orang yang baru saja keluar dari van yang berhenti di hadapanku, dan reaksi pertamaku adalah aku berusaha melarikan diri.”

Pettibone mengatakan dia ditahan selama sekitar dua jam dan berencana untuk berbicara dengan Persatuan Pengacara Nasional, tetapi akan menindaklanjuti dengan ACLU.

American Civil Liberties Union of Oregon menggugat DHS pada hari Jumat atas penangkapan tersebut.

ACLU mengatakan agen DHS “telah dikerahkan atas keberatan luas dari para pemimpin lokal dan anggota masyarakat, telah tanpa pandang bulu menggunakan gas air mata, peluru karet, dan senjata akustik terhadap pengunjuk rasa, jurnalis, dan pengamat hukum.”

“Ini adalah perjuangan untuk menyelamatkan demokrasi kita,” kata Kelly Simon, direktur hukum sementara dengan ACLU of Oregon.

ACLU menyebut penangkapan itu tidak konstitusional dalam tweet.

“Biasanya ketika kita melihat orang-orang di mobil yang tidak ditandai secara paksa mengambil seseorang dari jalan yang kita sebut penculikan – apa yang terjadi sekarang di Portland harus menjadi perhatian semua orang di AS,” tulis tweet ACLU itu. “Tindakan-tindakan ini sama sekali tidak konstitusional dan tidak akan dijawab.”

READ  HP Oppo Reno4 F, konstruksi ringan dan teknologi canggih

Koreksi: Versi sebelumnya dari kisah ini salah menyebutkan nama Walikota Portland Ted Wheeler.

Geneva Sands CNN berkontribusi pada laporan ini.

Written By
More from Suede Nazar
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *