Pengadilan Indonesia memerintahkan pemerintah untuk merombak undang-undang perburuhan yang kontroversial

  • Undang-undang itu dirancang untuk merangsang lapangan kerja, investasi
  • Pengadilan mengatakan pemerintah menghindari prosedur yang tepat
  • Ketentuan memicu kemarahan dari serikat pekerja dan pencinta lingkungan
  • Pemerintah mengatakan akan mematuhi perintah

JAKARTA, 25 November (Reuters) – Mahkamah Konstitusi Indonesia pada hari Kamis memerintahkan pemerintah untuk mengubah bagian dari undang-undang penciptaan lapangan kerja baru dalam waktu dua tahun, dengan alasan kelemahan prosedural dalam cara undang-undang yang kontroversial itu ditangani.

Undang-undang tersebut, yang disahkan tahun lalu dan melihat revisi lebih dari 70 undang-undang yang ada, memicu protes di seluruh Indonesia dan keluhan bahwa undang-undang itu melanggar hak-hak buruh dan perlindungan lingkungan.

Berbicara pada hari Kamis dalam peninjauan kembali yang diajukan oleh serikat pekerja, Ketua Mahkamah Agung Anwar Usman mengatakan jika perubahan tidak dilakukan dalam dua tahun, undang-undang tersebut akan dianggap “sangat inkonstitusional.”

Daftar sekarang untuk akses GRATIS dan tak terbatas ke reuters.com

Putusan tersebut menggambarkan bagaimana undang-undang tersebut diperlakukan sebagai cacat prosedural dan, di beberapa bagian, tidak konstitusional, termasuk perubahan yang dilakukan setelah persetujuan parlemen.

Sementara hakim mengakui alasan dari beberapa tindakan pemerintah dalam mengesahkan undang-undang yang dirancang untuk menarik investasi dan menciptakan lapangan kerja, putusan tersebut mengatakan proses yang tepat harus diikuti.

“Ini tidak berarti bahwa pencapaian tujuan tersebut kemudian dapat mengesampingkan sarana atau prosedur formal yang berlaku,” katanya.

Airlangga Hartarto, Menteri Koordinator Bidang Perekonomian, mengatakan pemerintah menghormati keputusan tersebut.

“Pemerintah akan segera menindaklanjuti putusan pengadilan dengan mempersiapkan pengujian undang-undang dan menjalankan instruksi pengadilan sebaik mungkin,” katanya dalam konferensi pers.

Undang-undang tersebut dirancang untuk merampingkan prosedur birokrasi, meningkatkan investasi, dan meningkatkan daya saing tenaga kerja, tetapi para kritikus berpendapat bahwa tinjauan komprehensif telah dilakukan secara terburu-buru tanpa konsultasi yang memadai.

READ  Fauci mengatakan hydroxychloroquine tidak efektif dalam mengobati Covid-19

Deni Ferdiansyah, 43, yang bergabung dengan serikat pekerja di luar pengadilan, mengatakan hakim berpihak pada pekerja.

“Kami khawatir MK pro pemerintah, tapi syukurlah mereka masih menggunakan hati nuraninya,” kata Deni.

“Undang-undang ini merugikan pekerja, terutama jika menyangkut upah minimum.”

Keluhan lain termasuk aturan tentang pesangon, tenaga kontrak dan outsourcing, dan ketentuan bahwa studi lingkungan hanya akan diperlukan untuk investasi berisiko tinggi.

Said Iqbal, ketua serikat KSPI, mengatakan para pekerja “sangat menghargai” pengadilan, menambahkan bahwa “kami percaya bahwa keadilan harus ditegakkan”.

Pengacara KSPI Said Salahudin mengatakan seluruh proses penyusunan undang-undang harus dimulai kembali.

“Ini bukan keputusan biasa, sangat berani dari pihak MK untuk melakukannya,” katanya.

“Segala sesuatu tentang kebijakan ketenagakerjaan yang strategis dan berimplikasi lebih luas harus dihentikan.”

Daftar sekarang untuk akses GRATIS dan tak terbatas ke reuters.com

Pelaporan tambahan oleh Bernadette Christina Munthe dan Ajeng Dinar; Ditulis oleh Kate Lamb; Diedit oleh Martin Petty

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Written By
More from Suede Nazar
CBCID menggerebek rumah mantan Ketua APCO; memulihkan 3 kg emas dan uang tunai Rs 1 crore
CBCID menggerebek rumah Gujjula Srinivasulu. (Foto: ANI)ANI / Twitter Di Kadapa, Andhra...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *