Pengadilan mengesahkan kesepakatan restrukturisasi utang Garuda Indonesia senilai $9 miliar

Seorang pekerja berjalan di atas derek saat pesawat Garuda Indonesia diparkir di Garuda Servicing Facility (GMF) AeroAsia di Bandara Internasional Soekarno-Hatta dekat Jakarta, Indonesia 21 Januari 2022. REUTERS/Willy Kurniawan

Bergabunglah sekarang untuk akses Gratis tanpa batas ke Reuters.com

JAKARTA, 27 Juni (Reuters) – Pengadilan yang mengawasi negosiasi restrukturisasi utang di maskapai penerbangan Garuda Indonesia pada Senin mengesahkan perjanjian dengan kreditur untuk mengemas ulang lebih dari $9 miliar utang maskapai itu, kata seorang administrator pengadilan kepada Reuters.

Kesepakatan itu, yang dijamin oleh maskapai umum setelah sebagian besar kreditur mendukung proposal restrukturisasi pada 17 Juni, akan diratifikasi minggu lalu tetapi ditunda setelah keberatan dari dua lessor atas klaim.

Sebagai bagian dari kesepakatan, sebagian besar kreditur harus menerima pemotongan atau penurunan utang dan meminta sisa utang mereka dikemas ulang menjadi obligasi dan ekuitas baru, sementara yang lain akan diperpanjang jangka waktu pinjamannya tanpa perpanjangan.

Seperti kebanyakan maskapai di seluruh dunia, pendapatan Garuda yang terkena dampak pandemi COVID-19 memaksa perusahaan untuk memulai proses restrukturisasi utang pada Desember 2021.

(Cerita ini mengoreksi kreditur dalam paragraf 3, bukan debitur)

Bergabunglah sekarang untuk akses Free of charge tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan oleh Stefanno Sulaiman Diedit oleh Gayatri Suroyo dan Ed Davies

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

READ  India menjadi ekonomi terbesar ke-6 di dunia pada tahun 2023: laporan
Written By
More from Faisal Hadi
3 Fakta Lippo Mall Puri yang Dijual dengan Harga Rp3,5 T
Jakarta – Proses penjualan Lippo Shopping mall Puri akhirnya mencapai titik temu....
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *