Pengakuan “Twitter Killer”, menewaskan 9 orang melalui media sosial dan korban mutilasi. Halaman semua

TOKYO, KOMPAS.com – Seorang pria Jepang dijuluki ” Indonesia Pembunuh “karena menghasut korbannya di jejaring sosial. Di pengadilan pada Rabu 30/9/2020, dia mengaku membunuh 9 orang, media lokal melaporkan. AFP.

Tapi pengacara penulis sudah ditunjuk Takahiro Shiraishi (29) mengatakan dakwaan harus dikurangi karena para korban – yang bermaksud bunuh diri – setuju untuk dibunuh.

Shiraishi juga dituduh memutilasi korbannya dan menyimpan bagian tubuh di lemari es. Dia tidak membantah 9 tuduhan pembunuhan, dengan mengatakan itu “semua benar”, laporan NHK.

Baca juga: Tren Menteri Kesehatan Terawan di Twitter, berikut sederet pernyataan selama pandemi Corona

Dia juga menghadapi tuduhan pemerkosaan, menurut media lokal.

Shiraishi dituduh menggunakan Twitter untuk menghubungi korban berusia 15-26 tahun yang memposting niat bunuh diri mereka secara online on line. Dia memberi tahu korban bahwa dia dapat membantunya melaksanakan rencana bunuh diri, atau bahkan mati bersamanya.

Jika terbukti melakukan pembunuhan, Shiraishi akan dihukum mati dengan digantung di Jepang.

Namun pengacaranya ingin tuntutan terhadap kliennya dikurangi menjadi “pembunuhan atas dasar suka sama suka”, yang dapat mengakibatkan hukuman penjara 6 bulan hingga 7 tahun.

Baca juga: Fitur Uji DM Twitter Berisi Pesan Suara

Dalam wawancara harian Mainichi ShimbunShiraishi mengatakan dia tidak setuju dengan pengacaranya dan akan memberi tahu jaksa bahwa dia “membunuh tanpa persetujuan.”

“Ada luka memar di bagian belakang kepala korban yang artinya tidak ada persetujuan dan saya lakukan agar tidak membela diri”, a- katanya dalam komentar yang diposting Rabu (30/9/2020).

Shiraishi ditangkap 3 tahun lalu oleh polisi yang menyelidiki hilangnya seorang wanita berusia 23 tahun, yang diduga menulis di Twitter tentang rencana bunuh dirinya.

READ  China mengunci kota 9m di tengah gelombang baru Covid

Setelah menghilang, kakak laki-lakinya mendapatkan akses ke akun Twitter-nya dan melihat sesuatu yang mencurigakan.

Baca juga: Twitter Tampilkan peringatan segera Baca artikel sebelum me-retweet

Polisi kemudian menggerebek rumah Shiraishi pada pagi Halloween 2017.

Mereka menemukan 9 mayat yang dimutilasi dengan 240 pecahan tulang yang disimpan di lemari es dan kotak peralatan, dan ditaburi pasir kotoran kucing untuk menyembunyikannya.

Shiraishi berkata ke Mainichi Shimbun, dia “tidak berniat ditangkap” dan membual tentang tidak diidentifikasi sampai pembunuhan terakhirnya.

Lebih dari 600 orang menghadiri sidang pertama kemarin, kata NHK.

Jepang memiliki tingkat bunuh diri tertinggi di antara negara-negara industri G7, dengan lebih dari 20.000 kasus bunuh diri setiap tahun.

Namun, jumlah kasus telah menurun sejak mencapai puncaknya pada tahun 2003, hal itu telah dilaporkan. AFP.

Baca juga: Dites positif Covid-19, kata Zlatan Ibrahimovic di Twitter

Hubungi bantuan

Bunuh diri bisa terjadi ketika seseorang mengalami depresi dan tidak ada yang membantu mereka.

Jika Anda memiliki masalah yang sama, jangan menyerah dan putuskan untuk mengakhiri hidup Anda. Kamu tidak sendiri.

Layanan konseling dapat menjadi pilihan Anda untuk menghilangkan kecemasan yang ada.

Untuk mendapatkan layanan kesehatan mental atau mendapatkan berbagai alternatif layanan konseling, Anda bisa merujuk ke website Into the Light Indonesia di bawah ini:

https://www.intothelightid.org/tentang-bunuh-diri/hotline-dan-konseling/

More from Casildo Jabbour
Pencarian pasangan berjalan Biden: perhitungan bangsa pada ras tampak besar selama bulan terakhir dari proses seleksi
“Seluruh cara yang (masalah ras) telah datang ke sana kemari memiliki dampak...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *