Pengaruh jaringan Rental memanipulasi diskusi on-line di Filipina, Indonesia, Taiwan, dan Australia

Menurut berita laporan diterbitkan minggu ini oleh Australian Strategic Coverage Institute (ASPI), sebuah believe tank yang berbasis di Australia.

Penelitian ASPI menganalisis perilaku on the net di Filipina, Indonesia, Taiwan, dan Australia dan menemukan bukti tentang kumpulan konten bermotivasi finansial, situs internet terkoordinasi, dan akun media sosial yang menghasilkan artikel dan movie tidak orisinal dan berkualitas rendah untuk menghasilkan lalu lintas dan pendapatan.

Salah satu contoh paling nyata yang disoroti dalam laporan tersebut adalah bagaimana kampanye online yang dipekerjakan di Indonesia pada November 2020 membanjiri Twitter dengan tagar #AdaApaDenganBBC (“Ada Apa dengan BBC)”. Kampanye ini melibatkan ratusan tweet yang ditujukan untuk mendiskreditkan artikel BBC ini menunjukkan bahwa kebakaran baru-baru ini di Papua di Indonesia bagian timur telah dengan sengaja dimulai untuk membuka hutan untuk perkebunan kelapa sawit, untuk kepentingan perusahaan Korea yang telah membeli tanah lokal.

Para peneliti menganalisis ratusan tweet menggunakan tagar dan menemukan bahwa jaringan akun terkoordinasi, sebagian besar didirikan pada tahun 2020, secara teratur memposting tangkapan layar artikel berita Indonesia yang berisi kritik terhadap cerita deforestasi kelapa sawit BBC. Twitter sejak itu telah menangguhkan banyak akun.

Dalam contoh lain manipulasi on the internet, ASPI dan organisasi masyarakat sipil yang berbasis di Taiwan, DoubleThink Lab, menganalisis kumpulan konten dan media berbahasa Mandarin yang menargetkan audiens di Australia dan Taiwan. Penelitian menunjukkan bahwa dua entitas on-line – Au123.com, outlet media berbahasa Mandarin yang berbasis di Australia dan Qiqis.org, sebuah kumpulan konten yang menargetkan audiens Taiwan – secara teratur menerbitkan artikel yang mempromosikan kebijakan dan narasi pemerintah China.

READ  Bukan zaman keemasan ekonomi PH - Manila Bulletin

Jacob Wallis, yang memimpin penelitian tentang operasi disinformasi di ASPI, mengatakan kepada saya bahwa ladang konten on the web menjadi bagian penting dari lanskap electronic di negara-negara Asia-Pasifik di mana tenaga kerja teknologi digital murah berlimpah. “Pemilu dan periode keterlibatan politik yang meningkat sekarang menjadi design ekonomi bagi operator di foundation ekonomi digital. “

Kampanye disinformasi telah menjadi bisnis yang menguntungkan bagi pencipta digital. Menurut ASPI, penulis konten lepas bisa mendapatkan hingga $2.000 for each bulan. Penelitian yang dilakukan oleh LSM Indonesia Corruption Enjoy pada tahun 2020 menemukan bahwa pemerintah Indonesia menghabiskan $6 juta membayar influencer untuk mempromosikan kebijakan pemerintah di media sosial.

“Ada hubungan yang sangat berbahaya antara penjahat yang termotivasi secara finansial, ladang konten, dan aktor negara,” kata Wallis. “Aktor negara mulai memahami bahwa jika mereka menyelaraskan diri dengan propaganda negara China, misalnya, itu akan memberi mereka penonton, yang akan menghasilkan pendapatan.”

Written By
More from Faisal Hadi
Informasi Gempa: mag rendah. 3.9 gempa bumi
Diperbarui: 7 Sep 2021 23:52 GMT – Menyegarkan Gempa berkekuatan rendah dengan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *