Pengecer Cina Miniso meminta maaf karena menyamar sebagai merek Jepang sehubungan dengan meningkatnya ketegangan

Populer untuk produk anggarannya, pengecer Cina Miniso telah menggunakan pengaruh Jepang untuk mempromosikan dirinya, tetapi dengan gelombang nasionalisme yang dipicu oleh ketegangan geopolitik di Taiwan, itu berubah. Merek tersebut mengeluarkan permintaan maaf resmi, berjanji untuk menghapus elemen Jepang dari desainnya.

Desainer utama perusahaan yang berbasis di Guangzhou adalah orang Jepang, begitu pula karakter tas belanja dan bahasa pemasarannya. Ini, katanya dalam sebuah pernyataan di akun Weibo resminya pada hari Kamis, adalah “tidak benar”. menurut Bloomberg.

“Kami menggunakan kampanye pemasaran dan penentuan posisi merek yang buruk sejak awal,” kata pernyataan itu. “Kami merasa menyesal dan bersalah.” Penjual peralatan rumah tangga murah itu mengungkapkan bahwa mereka telah berupaya mengganti elemen Jepang dalam barang-barangnya sejak 2019. Ini termasuk mendesain ulang logo dan tas belanja untuk mengubah karakter menjadi karakter Mandarin di lebih dari 3.000 outlet penjualan lokal, menurut pernyataan itu. Dia juga berjanji akan memantau ekspor lebih ketat.

Perubahan tersebut terjadi setelah sebuah postingan Instagram memicu kegemparan ketika menggambarkan sebuah mainan yang mengenakan cheongsam (gaun asal Cina selatan) sebagai geisha Jepang yang diposting oleh unit Spanyol Miniso. Dia juga mengeluarkan permintaan maaf, tetapi tekanan meningkat karena hubungan Tiongkok-Jepang memburuk hanya karena peristiwa politik.

China telah membatalkan pertemuan tatap muka antara Menteri Luar Negeri Wang Yi dan timpalannya dari Jepang menyusul pernyataan yang menyatakan keprihatinan atas “tindakan mengancam” Beijing di sekitar Taiwan. Jepang telah mengikat stabilitasnya dengan keamanan nasional Taiwan, yang membuat China gelisah karena menganggap bagian terakhir dari wilayahnya.

More from Casildo Jabbour
Kami berada di bawah tekanan dari negara-negara sahabat untuk mengakui Negara Israel
Memuat… ISLAMABAD – Perdana Menteri (PM) Pakistan Imran Khan mengatakan negaranya berada...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *