Penggambaran zodiak berusia 2.000 tahun ditemukan di kuil Mesir

Tim peneliti menemukan lukisan di langit-langit kuil Esna.

Mesir Kuno selalu mengadakan kejutan bagi para arkeolog di seluruh dunia. Dari piramida dan makam hingga kuil kuno, patung, dan lukisan, semuanya memiliki makna dan misteri di baliknya. Selain mural, dinding candi Mesir kuno juga dilapisi mural yang disebut juga relief.

Tim peneliti Mesir-Jerman telah menemukan satu set lukisan berwarna-warni di langit-langit Kuil Esna di Mesir Hulu yang memiliki gambaran lengkap tentang zodiak.

Namun, gambar 12 zodiak ini sedikit berbeda dengan gambar zodiak modern.

Setiap tanda zodiak terwakili sepenuhnya dalam gambar relief. Beberapa bintang dan konstelasi yang pernah digunakan untuk mengukur waktu digambarkan dalam relief lain, serta planet Jupiter, Saturnus, dan Mars.

“Representasi zodiak sangat langka di kuil-kuil Mesir”, Profesor Christian Leitz dari Universitas Tübingen mengatakan, menambahkan bahwa “zodiak itu sendiri adalah bagian dari astronomi Babilonia dan tidak muncul di Mesir sampai periode Ptolemeus”.

Para sarjana percaya bahwa sistem lambang zodiak dan rasi bintang yang terkait dibawa ke Mesir oleh orang Yunani dan kemudian menjadi populer.

“Zodiak digunakan untuk menghiasi makam pribadi dan sarkofagus dan sangat penting dalam teks astrologi, seperti horoskop yang ditemukan tertulis pada pecahan tembikar,” kata peneliti Tubingen Dr Daniel von Recklinghausen.

“Namun, ini jarang terjadi pada dekorasi kuil: selain Esna, hanya tersisa dua versi yang benar-benar terpelihara, keduanya dari Dendera,” katanya.

Di kuil Esna, warna-warnanya telah ditutupi dengan lapisan tanah dan jelaga – dan dengan demikian diawetkan – selama hampir 2.000 tahun. Namun, lukisan dan prasasti di langit-langit hampir tidak dapat dikenali selama berabad-abad karena sangat kotor.

READ  Kepala Pertahanan AS Lloyd Austin

Sebuah pernyataan dari lembaga penelitian mengatakan bahwa selain konstelasi zodiak dan bintang, restorasi mengungkapkan gambar ular, buaya, dan berbagai binatang luar biasa yang berwarna-warni, termasuk ular berkepala domba jantan dan burung berkepala buaya, berekor ular, dan empat sayap.

Menurut Peringatan Ilmiah, Pembangunan Kuil Esna, yang terletak sekitar 60 kilometer (37 mil) selatan Luxor, dimulai pada zaman Ptolemeus tetapi berlanjut selama berabad-abad. Yang tersisa sekarang hanyalah ruang depan, atau pronaos, yang ditempatkan selama periode Romawi, pada masa pemerintahan Kaisar Claudius antara tahun 41 dan 54 M.

More from Casildo Jabbour
Bayi lahir dengan ‘senyum permanen’ karena penyakit langka
Orang tua Ayla Summer Mucha sedang berbicara dengan dokter tentang operasi untuk...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *