Penggemar Call of Duty kesal karena waralaba mengalami banyak kemunduran

Call Of Duty tidak diragukan lagi salah satu seri game yang paling dicintai di dunia. Bagaimanapun, Activision, raksasa FPS, mengembangkan game dan bekerja tanpa lelah untuk kesuksesannya. Dia selalu meneliti masalah penggemar dan mencoba memperbaikinya sesegera mungkin. Namun, ini tidak terjadi di dalam kantor pusat mereka, karena karyawan mereka keluar karena berbagai alasan.

IKLAN

Artikel berlanjut di bawah iklan ini

Activision telah menghadapi salah satu tahun yang mengerikan karena mereka telah melalui banyak kesialan. Pertama, dimulai dengan tuntutan hukum minimal dan kemudian mempengaruhi basis pemain mereka karena waralaba melaporkan jumlah yang lebih sedikit daripada di masa lalu.

IKLAN

Artikel berlanjut di bawah iklan ini

Activision Bertujuan Untuk Keluar Dari Celah Dengan Rilis Call Of Duty Baru

Beberapa tahun terakhir tidak baik untuk Panggilan tugas franchise karena mereka harus melalui beberapa hal yang tidak biasa. Semuanya dimulai dengan gugatan besar-besaran terhadap CEO Bobby Kotick. Gugatan tersebut mengatakan bahwa Kotick, meskipun mengetahui kasus pelecehan dalam waralaba, memilih untuk tetap diam tentang hal itu. Dia menyadari setiap insiden tetapi memutuskan untuk membiarkannya meluncur karena alasan yang tidak diketahui. Ini menciptakan kekacauan di kantor pusat karena karyawan kehilangan kepercayaan pada kode etik mereka.

Seiring waktu, waralaba mencoba untuk pulih dari skandal CEO. Namun, mereka tidak menyadari apa pun yang menghadang mereka karena mereka langsung dihantam oleh California karena budaya kerja yang tidak sehat. Beberapa lembaga pemerintah mengajukan tuntutan hukum karena mereka ingin menyelidiki kemalangan di dalam waralaba. Hal ini mempengaruhi jumlah karyawan di tingkat utama, karena lebih dari 100 karyawan meninggalkan perusahaan untuk meminta CEO mengundurkan diri.

READ  Xiaomi 12 Pro "segera hadir" ke India

Di tengah kekacauan ini, franchise Call Of Duty terus berusaha mencari kemenangan dan kembali ke dalam game, sehingga mereka bekerja sama dengan berbagai pengembang untuk menambahkan game baru dari penerbit mereka. Hal ini mengakibatkan rilis judul baru dalam seri Diablo, Diablo Immortal. Namun, harapan mereka untuk kembali ke puncak menambah barel lain karena perusahaan melaporkan penurunan basis pemainnya.

Bagaimana Activision berencana untuk menutupi kerugiannya

IKLAN

Artikel berlanjut di bawah iklan ini

Dalam pendapatan mereka baru-baru ini laporan, Activision berbicara tentang beberapa nomor. Mereka mengungkapkan bagaimana basis pemain tumbuh dari 372 juta di bulan Maret menjadi 361 juta di bulan Juni. Meskipun angka-angka itu tidak membuat banyak perbedaan, Activision kemudian membandingkannya dengan tahun lalu, membuktikan seberapa besar pengaruhnya terhadap bisnis mereka.

Waralaba Call Of Duty menarik 408 juta pemain pada tahun 2021, yang terus menurun seiring waktu. Jadi, dengan banyak kemunduran, perusahaan telah melihat kejatuhannya selama setahun terakhir. Namun, dengan akuisisi Microsoft baru-baru ini dan rilis Modern Warfare II, Activision akan bertujuan untuk kembali ke permainan dan membuat keajaiban.

IKLAN

Artikel berlanjut di bawah iklan ini

LIHAT CERITA INI: Tinggi 5 Game Panggilan Tugas sepanjang waktu

Apa yang Anda pikirkan tentang ini? Apakah menurut Anda Activision mengalami tahun yang sulit, atau apakah menurut Anda mereka jauh lebih baik? Beri tahu kami pendapat Anda di bagian komentar.

Written By
More from Kaden Iqbal
Tinder sekarang memungkinkan Anda memblokir kontak pribadi yang tidak ingin Anda kencani
CHENNAI: Khawatir tentang tergelincir ke mantan, rekan kerja, atau wajah akrab lainnya?...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *