Penggemar Genshin Impact Kesal Dengan Kebocoran Sumeru ‘Whitewashed’

Cyno memegang tombak panjang.

Tangkapan layar: HoYovere/YouTube/Kotaku

Dampak Genshin para penggemar sudah tidak sabar menunggu wilayah baru Sumeru sejak pertama kali disebutkan di sebuah trailer peluncuran kembali pada tahun 2020. Tapi sejak baru karakter Sumeria kebocoran online kemarinpenggemar telah menyatakan keprihatinan bahwa para pengembang telah memutihkan karakter.

Masyarakat sebagian besar setuju bahwa Sumeru terutama didasarkan pada budaya Asia Barat Daya dan Afrika Utara (SWANA). Karakter Sumeru dari trailer peluncuran memiliki kepala serigala seperti Mesir, dan banyak NPC di daerah itu memiliki Arab Di mana Sansekerta nama. Sebelum karakter baru bocor di internet, Genshin penggemar khawatir tentang bagaimana studio yang berbasis di Shanghai akan menangani kehadiran karakter SWANA di dalam game. GenshinCasting sangat ringan dengan dua pengecualian, dan semua NPC Sumeru dalam game juga ringan. Jadi, meskipun bocoran belum tentu merupakan desain akhir, penggemar tidak optimis tentang peluang mendapatkan karakter berkulit lebih gelap yang akan membantu daftar karakter merasa lebih mewakili Asia Selatan.-Afrika Barat dan Utara.

Ini bukan pertama kalinya studio mendapat kecaman karena penggambarannya. Kasus besar terakhir terjadi pada bulan April tahun laluketika penggemar menemukan video Genshin pengembang referensi tarian asli untuk musuh hewan Hilichurl. Fans juga kesal karena karakter ksatria yang dapat dimainkan Kaeya digambarkan sebagai “eksotis”, sebuah istilah yang menurut banyak orang kulit berwarna tidak manusiawi (ini kemudian Lokalisasi bahasa Inggris ditambal). Apa yang membuat kebocoran baru-baru ini mengecewakan orang-orang adalah bahwa Genshin akan mendapatkan konten sepanjang tahun berdasarkan interpretasi orang-orang SWANA tentang HoYovers. Jika pengembang mengabaikan umpan balik kritis, maka satu tahun penuh Genshin konten akan berpotensi dirusak oleh salah langkah, prospek yang tidak menyenangkan bagi pemain SWANA Legacy.

Akibat bocoran tersebut, penggemar yang menginginkan karakter berkulit gelap sudah mulai terasing dari fandom. Beberapa telah dikenakan komentar rasisdan yang lainnya harus membenarkan mengapa karakter bernama “Kusanali” tidak boleh terlihat seperti peri Mondstadt. Ini adalah situasi buruk yang kemungkinan akan berlanjut karena Sumeru akan menerima pembaruan langsung di putaran patch besar berikutnya. Itu Genshin masyarakat bisa rasis menuju genap representasi Cina yang akurat. Setiap kesalahan signifikan dalam penggambaran karakter SWANA akan diperkuat oleh sentimen rasis yang sudah ada di dalam fandom.

Beberapa penggemar menginginkan perwakilan dari wilayah SWANA, tapi memiliki kekhawatiran tentang bagaimana Sumeru memadukan berbagai pengaruh budaya menjadi satu negara kota gabungan. Keputusan kreatif ini sangat mengasingkan karena wilayah sebelumnya didasarkan pada satu negara: Jerman, Cina, dan Jepang.

Penggemar pengetahuan masyarakat berspekulasi bahwa Sumeru tidak didasarkan pada negara modern mana pun, tetapi berpotensi pada zaman kuno Peradaban Zoroaster dari Kekaisaran Persia Pertama, yang mencakup wilayah beberapa negara modern. Dan kemungkinan Sumeru sendiri dinamai menurut peradaban Mesopotamia Musim panas. Oleh karena itu, sangat mungkin bahwa Sumeru didokumentasikan dengan baik dan menghormati tradisinya. Namun para penggemar masih mengungkapkan keterasingan mereka pada keengganan HoYoverse untuk memasukkan orang-orang berkulit gelap sebagai karakter yang dapat dimainkan. Terutama ketika perusahaan akan mendapatkan keuntungan moneter dari jumper gacha pada karakter SWANA.

Dampak Genshin adalah karya fiksi, tetapi telah berusaha keras untuk menghubungkan dunia fiksi Teyvat dengan sejarah dan budaya nyata. Jika HoYoverse sangat peduli dengan keakuratan sejarah Sumeru seperti yang dia lakukan untuk Inazuma, maka itu harus melepaskan karakter yang dapat dimainkan yang lebih gelap dari putih atau krem. Dan seperti beberapa penggemar gacha menunjukkanRPG aksi yang baru dirilis tidak enak memiliki karakter berkulit lebih gelap dalam pemerannya meskipun juga diproduksi oleh perusahaan Cina.

Dan sejujurnya, saya tidak tergerak oleh argumen bahwa pengembang China tidak mengenal rasisme, atau bahwa mereka tidak memahami pentingnya representasi yang akurat dan terhormat. Para pengembang jelas tahu bahwa audiens global mereka Mungkin Bereaksi Buruk Terhadap Pengungkapan Yun Jin ketika mereka buat video untuk bertahan konsepsi opera tradisional Tiongkok. Saya memiliki pengalaman yang luar biasa dan positif saat bermain Yun Jin’s Quest. Saya hanya ingin teman-teman SWANA saya mengalami hal yang sama seperti saya.

READ  Samsung Galaxy F22 akan diluncurkan di India pada 6 Juli, ketersediaan Flipkart dikonfirmasi
Written By
More from Kaden Iqbal
Trik iPhone rahasia ini akan membantu Anda mengukur SEMUA dengan iPhone 13, iPhone 12, dan lainnya.
Ukur dengan iPhone! Gunakan aplikasi tersembunyi ini di iPhone 13, iPhone 12,...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *