‘Pengkhianat diktator’: Spanduk yang berusaha menggulingkan Xi muncul menjelang pertemuan PKC | berita Dunia

Beberapa hari sebelum pemilihannya kembali di Kongres ke-20 Partai Komunis Tiongkok yang berkuasa, Presiden Xi Jinping tetap berwajah merah setelah spanduk protes menyerukan penggulingannya muncul di Beijing.

Menurut tweet dari seorang jurnalis yang berbasis di Beijing, spanduk tersebut menampilkan slogan-slogan yang menentang kebijakan Nol Covid China, menyerukan penguncian dan mempromosikan perlunya “perubahan revolusioner”. Spanduk lain juga menyebut Xi sebagai “pengkhianat diktator”.

Menurut sebuah laporan, pihak berwenang kemudian menghapus spanduk tersebut setelah video dan gambar beredar di media sosial.

Asap terlihat mengepul dari jalan raya tempat spanduk dipasang sebelum diturunkan di distrik Haidian.

“Mari kita serang sekolah dan buruh dan singkirkan pengkhianat diktator Xi Jinping,” salah satu slogan menurut laporan media.

“Kami tidak ingin tes COVID, kami ingin makan; kami tidak ingin dikunci, kami ingin bebas, ”baca spanduk lain.

Kebijakan Zero-Covid Beijing, yang bergantung pada pembatasan perjalanan, karantina, dan penutupan berulang kali, telah banyak dikritik, bahkan ketika rezim bersikeras itu efektif dalam mengendalikan wabah.

Warga China berharap kebijakan nol Covid akan berakhir setelah Kongres ke-20. Tetapi semua harapan mereka pupus setelah media pemerintah China dalam sebuah editorial “bersumpah untuk tidak pernah berbohong tentang pemeriksaan virus”. Menjelang Kongres, para pejabat bergegas untuk mengekang wabah di seluruh negeri dan memberlakukan penguncian dan pembatasan baru di kota-kota besar seperti Shanghai.

Karena langkah-langkah Covid yang keras, pertumbuhan ekonomi terhenti sementara penurunan real estat tidak mendukung pemerintahan Jinping.
Seperti yang diharapkan, pemilihan Jinping akan melanggar batas masa jabatan dua-lima tahun yang ketat yang ditetapkan oleh penerusnya, yang dipraktikkan untuk menghindari “bahaya” negara satu partai yang didominasi oleh satu pemimpin.

Di bawah Jinping, agresi China terhadap Taiwan telah memperburuk hubungan antara Washington DC dan Beijing. Hubungan dengan negara tetangga India juga tegang setelah bentrokan Galwan pada tahun 2020. India, Australia, Jepang, dan Amerika Serikat membentuk Quad dalam upaya menjaga perdamaian di Indo-Pasifik melawan China yang berperang.

China juga telah dituduh melakukan pelanggaran hak asasi manusia besar-besaran dan penindasan terhadap Uyghur di provinsi Xinjiang.


READ  Pria berpakaian Perdana Menteri Inggris Boris Johnson dikejar polisi, videonya viral
More from Casildo Jabbour
Dia lupa tas laptopnya di London Underground. Linkedin datang untuk menyelamatkan
Daisy Morris lupa laptopnya di kereta api di London (Gambar perwakilan) Ketika...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *