Peningkatan emisi terkait dengan perdagangan pertanian internasional

Ilmuwan sistem bumi dari University of California, Irvine, dan lembaga lainnya telah menarik garis paling jelas, menghubungkan konsumen produk pertanian dari negara-negara kaya di Asia, Eropa, dan Amerika Selatan. Utara dengan peningkatan emisi gas rumah kaca di negara-negara kurang berkembang, terutama di belahan bumi selatan.

Dalam sebuah artikel yang diterbitkan hari ini di Sainspeneliti melaporkan bahwa perdagangan emisi terkait penggunaan lahan – yang berasal dari kombinasi pertanian dan perubahan penggunaan lahan – turun dari 5,1 gigaton setara karbon dioksida (dengan mempertimbangkan emisi gas rumah kaca lainnya seperti nitro oksida dan metana) per tahun pada tahun 2004 menjadi 5,8 gigaton pada tahun 2017.

Dalam makalah tersebut, para ilmuwan menemukan bahwa perubahan penggunaan lahan – termasuk pembukaan hutan penyerap karbon untuk menciptakan ruang bagi pertanian dan padang rumput – menyumbang sekitar tiga perempat dari jumlah gas rumah kaca yang dihasilkan oleh perdagangan dunia dalam produk pertanian antara tahun 2004 dan 2017 .

“Sekitar seperempat dari semua emisi gas rumah kaca manusia berasal dari penggunaan lahan,” kata rekan penulis. Steven Davis, Profesor Ilmu Sistem Bumi UCI. “Pekerjaan kami menunjukkan bahwa sebagian besar emisi ini di negara-negara berpenghasilan rendah terkait dengan konsumsi di negara-negara yang lebih maju.”

Sumber utama emisi perubahan penggunaan lahan selama masa studi adalah Brasil, di mana praktik pembukaan vegetasi alami seperti hutan untuk dijadikan padang rumput dan pertanian telah menghasilkan transformasi penggunaan lahan yang besar di negara ini, dan Indonesia, di mana Lahan gambut penyimpan karbon telah dibakar atau dibuang untuk memungkinkan penanaman tanaman penghasil minyak sawit untuk diekspor ke negara-negara kaya.

READ  Cara menghilangkan goresan di wajah secara alami dengan mudah

Menurut para peneliti, sekitar 22% dari lahan pertanian dan padang rumput dunia – 1 miliar hektar – digunakan untuk menanam produk bagi konsumen luar negeri. Komoditas seperti beras, gandum, jagung, kedelai, minyak sawit dan minyak nabati lainnya menempati hampir sepertiga dari lahan yang digunakan untuk barang-barang yang diperdagangkan dan menyumbang sekitar setengah dari emisi gas rumah kaca yang dipertukarkan.

Studi tersebut menunjukkan perubahan yang terjadi di beberapa wilayah antara tahun 2004 dan 2017: pada awalnya, Cina adalah pengekspor bersih produk pertanian, tetapi pada tahun 2017 telah menjadi pengimpor barang dan emisi yang terkait dengan perubahan iklim, penggunaan lahan, sebagian Brasil. Pada saat yang sama, ekspor Brasil ke Eropa dan Amerika Serikat, yang telah menjadi mitra dagang utama negara itu untuk produk pertanian pada tahun 2004, menurun.

Pada 2017, tahun terakhir peneliti mengkaji, sumber emisi terkait ekspor terbesar adalah Brasil, disusul Argentina, Indonesia, Thailand, Rusia, dan Australia. Pengimpor bersih terbesar produk-produk terkait emisi adalah Cina, Amerika Serikat, Jepang dan Jerman, diikuti oleh Inggris, Italia, Korea Selatan, dan Arab Saudi.

Selain menambah gas rumah kaca ke atmosfer, praktik penggunaan lahan oleh manusia telah menyebabkan gangguan signifikan terhadap ekosistem, menurunkan keanekaragaman hayati, menguras sumber daya air, dan memasukkan jenis polusi lain ke lingkungan lokal.

Dari perspektif ekonomi, eksportir yang menghasilkan emisi penggunaan lahan terbesar juga sangat bergantung pada pertanian ekspor sebagai kontributor produk domestik bruto.

Davis mengatakan: “Kami berharap penelitian ini akan meningkatkan kesadaran akan peran perdagangan internasional dalam mendorong emisi penggunaan lahan. Pada gilirannya, importir dapat mengadopsi kebijakan “pembelian bersih” untuk mengurangi impor paling intensif emisi dan mencegah daerah mendapatkan keuntungan perdagangan yang merusak lingkungan. Kami menyadari bahwa beberapa kawasan, termasuk Eropa, Amerika Serikat, dan China, telah mengalami peningkatan dalam upaya untuk meningkatkan transparansi rantai pasokan dalam beberapa tahun terakhir – sebuah pertanda baik.

READ  Informasi gempa: mag of light. 4.6 gempa bumi

Proyek – didanai oleh National Science Foundation dan Departemen Pertanian AS, ClimateWorks Foundation dan Gordon and Betty Moore Foundation – juga melibatkan peneliti dari University of California, San Diego; Universitas California, Davis; Universitas Stanford; Universitas Tsinghua China, Universitas Normal Peking, Universitas Peking, Akademi Ilmu Pengetahuan China; dan Universitas Ludwig-Maximilian Jerman.

Referensi: Hong C, Zhao H, Qin Y dkk. Emisi yang terkait dengan penggunaan lahan diwujudkan dalam perdagangan internasional. Sains. 2022;376(6593)::597–603. apakah saya: 10.1126/science.abj1572

Artikel ini diterbitkan ulang dari berikut bahan. Catatan: Materi mungkin telah diedit untuk panjang dan konten. Untuk informasi lebih lanjut, silakan hubungi sumber yang dikutip.

Written By
More from Faisal Hadi
Siap gali seharga Rp 1 T, Garudafood Caplok 55% saham keju Prochiz
Jakarta, CNBC Indonesia – Pemancar konsumen milik raja Sudhamek, PT Garudafood Putra...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *