Peningkatan pembukaan hutan di Asia Tenggara meningkatkan gas rumah kaca

GAMBAR: Hutan dibuka untuk pertanian di pegunungan Vietnam Setelah

Kredit: Dominick Sracklen

Pembukaan hutan di Asia Tenggara semakin cepat, menyebabkan peningkatan emisi karbon yang belum pernah terjadi sebelumnya, menurut penelitian baru.

Hasilnya, diungkapkan oleh tim peneliti termasuk akademisi dari University of Leeds, menunjukkan bahwa hutan ditebang pada ketinggian yang semakin tinggi dan lereng yang lebih curam untuk memberi jalan bagi intensifikasi pertanian.

Akibatnya, lebih dari 400 juta metrik ton karbon dilepaskan ke atmosfer setiap tahun saat hutan dibuka di wilayah tersebut, dan jumlah emisi ini telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir.

Studi “Ekspansi ke atas dan percepatan pembukaan hutan di pegunungan Asia Tenggara” diterbitkan di Kelestarian alam.

Rekan penulis Prof Dominick Spracklen, School of Earth and Environment, Leeds, mengatakan: “Sebagian besar hutan hujan dataran rendah di Asia Tenggara telah dibuka untuk pertanian.

“Dulu, hutan pegunungan sering kali terhindar dari pembukaan lahan karena lereng yang curam dan dataran tinggi membuat deforestasi menjadi lebih sulit.

“Pekerjaan kami menunjukkan bahwa deforestasi kini telah berpindah ke daerah pegunungan ini dan telah meningkat pesat selama 10 tahun terakhir.

“Hutan pegunungan ini sangat kaya akan keanekaragaman hayati dan merupakan penyimpan karbon yang penting, sehingga mengkhawatirkan bahwa deforestasi sekarang bergeser ke pegunungan di Asia Tenggara.

“Hilangnya hutan-hutan ini akan menjadi pukulan telak bagi alam dan akan semakin mempercepat perubahan iklim.”

Asia Tenggara memiliki sekitar setengah dari semua hutan pegunungan tropis, yang kaya akan keanekaragaman hayati dan mengandung sejumlah besar karbon di planet ini.

Para penulis menemukan bahwa pembukaan hutan di pegunungan Asia Tenggara dipercepat selama abad ke-21, terhitung sepertiga dari total hilangnya hutan di kawasan itu. Penanaman baru terutama mengakibatkan deforestasi di dataran tinggi.

Dengan menganalisis data satelit resolusi tinggi, para peneliti menemukan bahwa rata-rata hilangnya hutan tahunan di wilayah tersebut adalah 3,22 juta hektar per tahun antara 2001 dan 2019, dengan 31% terjadi di pegunungan.

Selama dekade terakhir, ketinggian rata-rata hilangnya hutan telah meningkat 150 m dan berkembang di lereng yang lebih curam yang memiliki kepadatan karbon hutan yang tinggi dibandingkan dengan dataran rendah.

Perubahan ini telah menyebabkan hilangnya karbon hutan tahunan yang belum pernah terjadi sebelumnya sebesar 424 juta metrik ton karbon per tahun, tetapi pada tingkat yang semakin cepat dalam beberapa tahun terakhir.

Rekan penulis Profesor Joseph Holden, Sekolah Geografi Leeds, mengatakan: “Pegunungan berhutan adalah area penting untuk keanekaragaman hayati, ketahanan iklim di masa depan, pasokan air, dan penyimpanan karbon.

“Hilangnya hutan pada ketinggian yang lebih tinggi di daerah pegunungan Asia Tenggara selama 20 tahun terakhir oleh karena itu menjadi perhatian utama, terutama karena daerah ini juga merupakan daerah terkonsentrasi spesies sensitif dan di mana stok karbon tinggi.

“Penelitian ini menunjukkan nilai data satelit resolusi tinggi dalam mendeteksi perubahan, dan juga menekankan bahwa masyarakat internasional harus terus bekerja keras untuk mendukung konservasi hutan dan pengelolaan karbon.”

Penelitian ini dipimpin oleh Associate Professor Zhenzhong Zeng di Southern University of Science and Technology (SUSTech) di Shenzhen, Cina.

Dengan menggabungkan data kehilangan hutan dengan peta karbon biomassa hutan, mereka menemukan bahwa kehilangan karbon dari pembukaan hutan terutama terjadi di dataran rendah pada tahun 2000-an, misalnya di Indonesia.

Namun, pada tahun 2010-an, kehilangan karbon dari hutan dataran rendah menurun sementara kehilangan karbon dari hutan pegunungan di wilayah seperti Myanmar dan Laos meningkat secara dramatis.

###

Informasi lebih lanjut

Proyek ini sebagian didukung oleh National Natural Science Foundation of China (NSFC) dan dana awal yang disediakan oleh SUSTech.

Tautan kertas: https: //www.alam.dengan/artikel/s41893-021-00738-y

Untuk detailnya, hubungi Ian Rosser di Kantor Pers Universitas Leeds [email protected]

Peringatan: AAAS dan EurekAlert! tidak bertanggung jawab atas keakuratan siaran pers yang diposting di EurekAlert! oleh lembaga yang berkontribusi atau untuk penggunaan informasi apa pun melalui sistem EurekAlert.

READ  Dilihat sebagai pemborosan uang, haruskah misi Stasiun Luar Angkasa dihentikan?
Written By
More from Faisal Hadi

Malam ini Bank Syariah BUMN merger

Bisnis.com, JAKARTA – Rencana merger financial institution syariah lender umum akan diumumkan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *