Penjaga gawang Mesir yang luar biasa Ehab Amin tetap positif meskipun keluar lebih awal dari AfroBasket 2021 – FIBA ​​​​AfroBasket 2021

KIGALI (Rwanda) – Setelah mundur dari FIBA ​​​​AfroBasket ke-30 di babak kualifikasi perempat final Senin, apa yang tersisa untuk juara Afrika lima kali Mesir?

Mengalihkan perhatian ke Kualifikasi Afrika untuk Piala Dunia FIBA ​​​​2023, yang dimulai pada November, tampaknya menjadi tujuan bulat Firaun.

Mesir belum pernah menegosiasikan apa yang melanda mereka di turnamen unggulan FIBA ​​​​Afrika setelah memiliki awal yang cemerlang di Grup B.

“KUALIFIKASI PIALA DUNIA BASKET FIBA ​​2023 HARUS MENJADI TUJUAN KAMI. “-Ehab Amin

Mereka menyingkirkan Republik Afrika Tengah sebelum kehilangan 19 poin di muka dan hilang melawan Tunisia.

Dan melawan segala rintangan, Mesir runtuh (86-78) melawan Guinea, hasil bersejarah bagi yang terakhir yang memenangkan kemenangan pertamanya dalam tiga puluh enam tahun.

Setelah kekalahan mereka dari Guinea, Mesir dipasangkan dengan Angola di babak kualifikasi untuk perempat final, di mana Angola melakukan terlalu banyak untuk Mesir, yang pulang dengan skor 1-3.

Playmaker Mesir yang giat Ehab Saleh Amin mengatakan sudah waktunya untuk mengesampingkan kesalahan AfroBasket 2021 dan fokus pada apa yang menanti mereka, kualifikasi Piala Dunia, di mana mereka akan berusaha untuk kembali ke Piala Dunia Bola Basket FIBA ​​untuk pertama kalinya sejak 2014.

Pemain berusia 26 tahun, yang mengungguli Mesir dengan 17,5 poin per game, mampir untuk berbicara dengan FIBA.basketball dan berbagi pandangannya tentang masa depan tim nasionalnya.

Penjaga gawang Al Ahly bersikeras bahwa yang harus mereka lakukan adalah melewati pertarungan Kigali 2021 mereka dengan cepat dan fokus pada apa yang perlu mereka lakukan untuk memilih satu dari lima slot yang ditawarkan kepada tim-tim Afrika untuk Piala Dunia Basket FIBA ​​​​2023. yang akan diadakan di Jepang, Indonesia dan Filipina.

“Apa yang terjadi [in Kigali] Tidak bisa dibalikkan, jadi bagi saya pribadi adalah untuk terus bekerja pada permainan saya, jadi saya akan terus meningkatkan dan membantu tim nasional kita untuk mendapatkan kembali tanah yang hilang, ”kata Amin.

“Lolos ke Piala Dunia 2023 harus menjadi tujuan kami. “

Amin membuat nama untuk dirinya sendiri di seluruh benua setelah membantu negaranya memenangkan Kejuaraan Afrika U18 FIBA ​​​​2012 di Mozambik, dalam sebuah turnamen di mana ia memenangkan penghargaan MVP.

Dia kemudian memulai karir basket perguruan tinggi di Amerika Serikat, setelah memainkan musim terakhirnya pada 2018-19 untuk University of Oregon.

“Bagi saya bola basket adalah cara hidup karena saya mulai belajar tali sejak usia tujuh tahun di negara asal saya Alexandria dan kemudian mewakili Mesir. Di U16 dan U18 sebelum pindah ke AS saya kembali ke Mesir setelah lulus dan bergabung dengan Klub basket Al Ahly dan masih bermain di sana hingga saat ini,” jelas Amin.

Amin melakukan debut AfroBasket enam tahun lalu di Tunisia.

READ  Rihanna meminta maaf setelah hadits digunakan sebagai lagu di acara pakaian dalam

“Meskipun hasil kampanye kami di AfroBasket 2021 tidak seperti yang kami harapkan, cedera pada beberapa pemain telah memperlambat kami.”

Amin adalah salah satu anggota reguler tim nasional Mesir. Dia rata-rata mencetak 10,3 poin, 3,8 rebound, dan 3,3 assist dalam empat pertandingan Kualifikasi AfroBasket FIBA ​​2021.

FIBA

More from Benincasa Samara
Dituduh mengurangi penghasilan Nita Thalia, suaminya mengungkapkan pengakuan yang mengejutkan
Jakarta – Proses perceraian dengan Pedangdut Nita Thalia dan Nurdin Rudythia masih...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *