Penumpang Ruby Princess turun setelah mengira hasil COVID-19

Penumpang Ruby Princess turun setelah mengira hasil COVID-19

Seorang perwira Angkatan Perbatasan Australia mengizinkan ribuan penumpang untuk turun dari kapal pesiar Ruby Princess yang terkena dampak koronavirus setelah ia keliru mengira penumpang dengan “gejala mirip flu” telah diuji negatif untuk COVID-19 – ketika mereka sebenarnya telah diskrining untuk flu, menurut ke sebuah laporan.

Dokumen diperoleh oleh Australian Broadcasting Corporation menunjukkan bahwa interpretasi yang keliru dari hasil tes menyebabkan perwira senior mengizinkan 2.700 penumpang untuk turun dari kapal milik Carnival Cruises di Sydney pada bulan Maret.

Kesalahan itu tidak diketahui sampai lebih dari 30 jam setelah penumpang – termasuk 13 yang telah berjuang melawan demam saat diisolasi di kabin mereka – meninggalkan kapal, menurut dokumen yang diperoleh oleh outlet.

Petugas, yang diidentifikasi oleh ABC semata-mata sebagai “Petugas O,” ditugaskan oleh penyelia untuk memeriksa semua penumpang di Ruby Princess, di mana gugus COVID-19 menghasilkan 662 infeksi dan setidaknya 22 kematian, termasuk yang berusia 81 tahun. wanita yang dilaporkan meninggal pada bulan Mei.

Kementerian Kesehatan New South Wales diberikan izin “praktis” bagi penumpang untuk turun, meskipun persetujuan resmi tidak diberikan, menurut laporan itu.

Tetapi ketika kapal yang terinfeksi tiba di Sydney pada 19 Maret, pejabat kesehatan negara telah memutuskan bahwa mereka tidak akan berada di tempat, karena menilai kapal itu “berisiko rendah” – jadi Petugas O diminta untuk menyelidiki orang sakit, Australian Broadcasting Corporation laporan.

Seorang anggota kru kemudian bertanya apakah kapal itu memiliki izin untuk turun dan perwira senior itu “menjawab ya,” tetapi ia salah menafsirkan dokumen yang mengindikasikan 13 penumpang dinyatakan negatif terhadap flu karena mereka menguji negatif untuk COVID-19, menurut laporan itu.

READ  Perusahaan ini dapat membantu mengurangi jejak karbon Anda hanya dalam dua menit

Dalam beberapa jam, semua 2.700 penumpang kapal telah turun dari kapal, termasuk 11 penumpang yang sebelumnya terisolasi.

Dalam sebuah pernyataan yang dirilis Kamis, Pasukan Perbatasan Australia tidak menyangkal seorang petugas salah mengartikan hasil – tetapi menempatkan kesalahan tegas pada Departemen Kesehatan NSW, Laporan SBS News.

“Setiap salah tafsir oleh petugas ABF tentang hasil tes tidak membuat perbedaan mengenai apakah penumpang diizinkan untuk turun ke Ruby Princess,” bunyi pernyataan itu. “Kesehatan manusia bukan tanggung jawab ABF.”

Kepala ABH Michael Outram mengatakan otoritas kesehatan NSW dan pejabat pertanian federal bertanggung jawab untuk memungkinkan penumpang turun, termasuk mereka yang sakit, SBS News melaporkan.

Pejabat Departemen Kesehatan New South Wales dilaporkan akan merilis laporan tentang kapal tersebut pada 14 Agustus.

Pemerintah Australia pada bulan April menangkap “kotak hitam” kapal sebagai bagian dari penyelidikan kriminal.

Written By
More from Suede Nazar

Rumah Sakit COVID 1.000 Tempat Tidur di Delhi Dibangun Dalam Waktu Kurang Dari Dua Minggu

Perawatan medis di rumah sakit akan bebas biaya untuk semua pasien. New...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *