Penundaan pemrosesan imigrasi membuat banyak orang Punjabi Kanada dalam ketidakpastian: The Tribune India

Sukhmeet Bhasin

Layanan pers tribun

Bathinda, 15 Desember

Proses imigrasi untuk Kanada telah terhambat oleh pandemi Covid dan telah membuat banyak orang Punjabi Kanada dalam keadaan limbo.

Parminder Kaur lelah menunggu aplikasi Permanent Residence (PR)-nya melewati sistem imigrasi Kanada. Parminder, yang tinggal di Kanada, mengatakan: “Sudah tiga tahun sejak saya bertemu keluarga saya. Saya mengajukan PR pada tahun 2019 tetapi file saya masih diproses.

Demikian juga, Deepak Talwar meninggalkan bisnisnya yang sudah mapan, menjual rumahnya di India, dan berimigrasi ke Saskatoon, Kanada pada tahun 2017. Talwar mengajukan permintaan hubungan masyarakat untuk dirinya dan keluarganya, tetapi tidak ada kemajuan yang dibuat sejak 29 Januari tahun tahun lalu. Dia sekarang menyesal telah menjerumuskan keluarganya ke dalam ketidakpastian.

Anggota parlemen Kanada Jasraj Singh Hallan mengangkat masalah ini di Parlemen Kanada dan men-tweet: “Tunggakan imigrasi mencapai 1,8 juta. Ini bukan hanya angka; ini adalah keluarga yang tetap terpisah.

Menghargai Hallan karena mengangkat masalah ini, Anchal mentweet: “Saya telah melamar hubungan masyarakat pada Juli 2020 dan sejauh ini tinjauan kelayakan belum selesai. Tidak ada tanggapan untuk pesan, tweet, atau panggilan.

Imigran lain, Kanwaljeet Singh, telah mentweet di dinding Hallan: “Istri saya sendirian di Kanada dan menderita depresi. Dia lemah secara emosional. Saya meminta otoritas imigrasi Kanada untuk meninjau visa pasangan dan menghapus seluruh simpanan, karena banyak pasangan telah menunggu untuk bertemu orang yang mereka cintai untuk waktu yang lama. Demikian juga, Ravneet Kaur mentweet: “Saya telah menunggu visa pasangan selama 2,5 tahun dan belum menerima tanggapan apa pun bahkan setelah pemeriksaan medis dan biometrik selesai.”

READ  Erdogan menuduh AS, Rusia, dan Prancis memasok senjata ke Armenia

Amanpreet Singh dari Charlottetown mengatakan dia melamar PR pada November tahun lalu tetapi belum menerimanya. Singh datang ke Kanada dengan izin belajar pada 14 Agustus 2017. Ketika ayahnya meninggal segera setelah itu, Singh tidak dapat kembali ke rumah dan sekarang kakeknya sakit dan menginginkan Singh untuknya berkunjung. “Pemikiran untuk tidak bisa melakukan itu menghancurkan hati saya,” katanya, seraya menambahkan bahwa dia tahu 25 kandidat lain di Charlottetown terjebak dalam situasi yang sama.

Sejumlah besar Punjabi, yang tinggal di Kanada atau India, telah dipisahkan dari keluarga mereka karena keterlambatan dalam sistem imigrasi ini. Sebelum pandemi, waktu pemrosesan permintaan PR rata-rata enam bulan.

More from Casildo Jabbour
Curtis Blaydes mengalahkan Alexander Volkov untuk kemenangan UFC keempat berturut-turut
LAS VEGAS – Pesaing kelas berat UFC Curtis Blaydes mendominasi Alexander Volkov...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *