Penyanyi Zubeen Garg Mengatakan Terancam, Disalahgunakan Oleh Grup Di Assam, Kasus Diajukan

Zubeen Garg adalah salah satu penyanyi paling terkenal di negara bagian

Guwahati:

Penyanyi terkenal Zubeen Garg hari ini menuduh dia diancam dan dilecehkan secara verbal oleh orang-orang tak dikenal pada malam intervensi Rabu dan Kamis dan mengajukan Laporan Informasi Pertama (FIR) sore ini di kantor polisi Dispur di Assam.

Zubeen Garg, yang merupakan salah satu suara terkuat dalam protes terhadap Undang-Undang Amandemen Kewarganegaraan di negara bagian itu, baru-baru ini mendapatkan beberapa pembenci setelah ia dinyatakan sebagai duta merek Kementerian Pertanian Assam.

Di FIR, dia mengatakan bahwa terdakwa, sedikitnya berjumlah enam orang, menyalip mobilnya saat dia pulang dari studio sekitar pukul 12.40 Kamis pagi. Mr Garg didampingi oleh sopirnya dan dua petugas keamanan yang disediakan oleh pemerintah negara bagian.

Setidaknya enam orang dengan botol bir di tangan mereka berada di dalam mobil – Maruti Ciaz putih, kata FIR. Mr Garg telah menyebutkan nomor registrasi mobil dalam pengaduannya.

“Mereka (tertuduh) menggunakan bahasa yang kasar dan membuat pernyataan yang menghina saya. Mereka memiliki botol bir di tangan mereka. Mereka menggunakan kata-kata yang tidak sesuai dengan parlemen ketika saya mencoba untuk membela diri,” katanya di FIR.

Keenam orang itu mabuk dan mereka juga “menyeret” Garg dengan botol bir, tambahnya dalam keluhannya, lapor PTI.

Mr Garg adalah salah satu penyanyi paling terkenal di negara bagian dan telah menyanyikan sejumlah lagu Hindi, Bengali, dan Assam.

Mengomentari insiden tersebut, Menteri Assam Himanta Biswa Sarma mengatakan kepada kantor berita PTI, “Kami mengutuk serangan itu. Kami telah menginstruksikan komisaris polisi untuk mengambil tindakan yang diperlukan.”

“Investigasi sedang berlangsung dan dengan semua element yang diberikan, kami akan segera menangkap pelakunya,” kata komisaris polisi Guwahati, MP Gupta.

READ  Kim Jong Un Marah, Trump Ingin Merampas `` Harta Karun '' Korea Utara!

Ketika ditanya apakah penyanyi itu melanggar protokol COVID-19 dengan melakukan perjalanan selama jam malam, Gupta mengatakan kepada PTI bahwa itu juga akan diselidiki.

“Kami juga memeriksanya. Kami akan melihat apakah dia memiliki izin untuk bepergian selama jam malam.”

Jam malam dari jam 6 sore hingga 6 pagi diberlakukan di seluruh Assam bersama dengan penguncian penuh pada hari Sabtu dan Minggu untuk mencegah penyebaran virus corona.

(Dengan masukan dari PTI)

More from Casildo Jabbour

Kamala Harris Established Desi Twitter Abuzz Dengan Shout-Out Untuk “Chithis” nya

Senator Kamala Harris sebelumnya telah berbicara tentang akar Indianya. Dalam pidato penerimaan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *