Penyelidik BRI Life Indonesia melaporkan kebocoran data dari 2 juta pengguna

SINGAPURA (Reuters) – BRI Life, cabang asuransi bank Rakyat Indonesia (BRI), pada Selasa mengatakan sedang menyelidiki tuduhan bahwa data pribadi lebih dari dua juta nasabahnya telah didaftarkan untuk dijual oleh peretas tak dikenal.

Hudson Rock, pengawas kejahatan dunia maya, mengatakan kepada Reuters bahwa mereka telah menemukan bukti yang menunjukkan bahwa beberapa komputer milik karyawan BRI dan BRI Life telah disusupi.

“Kami sedang melakukan pengecekan dengan tim dan akan memberikan update segera setelah investigasi selesai,” kata CEO BRI Life Iwan Pasila melalui pesan singkat.

Dalam sebuah artikel yang diterbitkan Selasa di situs RaidForums, seorang pengguna anonim mengatakan dia menjual koleksi 460.000 dokumen yang dikumpulkan dari data pengguna lebih dari dua juta nasabah BRI Life seharga $ 7.000.

Pesan itu disertai dengan video dokumen berdurasi 30 menit, yang mencakup detail bank, serta salinan KTP Indonesia dan detail kontak wajib pajak.

“Kami telah mengidentifikasi beberapa komputer karyawan BRI Life dan Bank Rakyat Indonesia yang disusupi yang mungkin telah membantu peretas mendapatkan akses awal ke bisnis,” kata Hudson Rock dalam sebuah pernyataan.

(Laporan oleh Fanny Potkin di Singapura dan Tabita Diela di Jakarta; penyuntingan oleh James Pearson)

READ  Barcelona mengaku tertarik dengan bek Manchester City
Written By
More from Umair Aman

Kronologi kematian Diego Maradona: dipulangkan dan dirawat di rumah sakit sejak 2015 Halaman semua

KOMPAS.com – Legenda sepak bola Argentina, Diego Maradona, meninggal pada Rabu (25/11/2020)...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *