Peraih medali Asia Bahrain diskors sementara karena doping

Monako:

Sampel untuk El Abbassi, 37, dikumpulkan setelah maraton Olimpiade Tokyo oleh Otoritas Pengujian Internasional. El Abbassi finis di urutan ke-25 dalam maraton yang dimenangkan oleh Kenya Eliud Kipchoge. El Abbassi, 37, meraih medali perak dalam maraton Asian Games 2018 di Indonesia.

Unit Integritas Atletik (AIU), badan independen yang berwenang untuk melacak dan menghukum pelanggar doping dalam atletik, mengeluarkan pemberitahuan dan menangguhkan sementara El Abbassi pada hari Kamis. Dia adalah atlet kelima yang dihukum untuk tes yang dilakukan selama atau sebelum Olimpiade Tokyo.

Sementara itu, IAU telah menskors Yousef Karam dari Kuwait, peraih emas 400m di Kejuaraan Asia 2019 selama tiga tahun, karena diduga menggunakan zat terlarang untuk meningkatkan kinerja.

IAU mengatakan tes pada sampel urin Karam menunjukkan adanya / penggunaan zat terlarang Ibutamoren, zat yang menyebabkan peningkatan sekresi beberapa hormon, termasuk hormon pertumbuhan dan faktor pertumbuhan seperti insulin 1 (IGF) dalam tubuh. .

Karam dengan demikian dinyatakan bersalah melanggar pasal 2.1 dan pasal 2.2 dan penangguhannya akan dimulai pada 30 Maret 2020. Hasilnya pada 28 Januari 2021 juga didiskualifikasi.

IAU juga telah menskors pelari maraton Kenya Rachael Mutgaa selama tiga tahun karena dinyatakan positif menggunakan atau menggunakan zat terlarang testosteron. Penangguhannya dimulai pada 3 Agustus 2021.

READ  Thomas Partey juga mahal, Arsenal menghabiskan Rp 1,7 triliun
Written By
More from Umair Aman

Manchester United menggoda David Alaba dengan gaji tersebut

Manchester – David Alaba, Pemain Bayern Munich ini dipertentangkan di banyak klub....
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *