Perdana Menteri Australia Albanese Konfirmasi Perjalanan ke Indonesia Minggu Depan – The Diplomat

Perdana Menteri baru Australia Anthony Albanese dan Menteri Luar Negeri Penny Wong akan melakukan perjalanan ke Jakarta minggu depan dalam upaya untuk memulai Perdana Menteri sejak Scott Morrison menghadiri pelantikan Presiden Joko Widodo pada Oktober 2019.

Berdasarkan Tinjauan Keuangan Australia, Albanese mengumumkan kunjungan ke kaukus Partai Buruh Australia (ALP) di Canberra hari ini. AFR juga mengkonfirmasi perjalanan tersebut dengan Kementerian Luar Negeri Indonesia.

Pemimpin baru Australia baru saja kembali dari kunjungan wajib pekan lalu yang telah diatur sebelumnya ke Tokyo untuk menghadiri KTT Quad Leaders. Tetapi fakta bahwa Albanese memilih Indonesia sebagai tujuan perjalanan resmi pertamanya ke luar negeri sebagai perdana menteri – sebuah rencana yang dia umumkan selama kampanye – menunjukkan keinginan untuk mengkonsolidasikan hubungannya dengan Asia Selatan, Tenggara pada umumnya, dan negara terbesarnya pada khususnya. .

Selama kampanye pemilihan menjelang pemilihan federal 21 Mei, Albanese menekankan pentingnya Indonesia. Seperti Rebecca Strating dari La Trobe College dicatat dalam sebuah artikel Untuk The Dialogue pekan lalu, Albanese juga memilih Indonesia sebagai tujuan perjalanan pertamanya sebagai kepala PLA (2019) dan perjalanan pertamanya sebagai menteri di kabinet Perdana Menteri Kevin Rudd (2007).

Hubungan antara Canberra dan Jakarta telah berkembang di bawah pemerintahan Koalisi Liberal/Nasional baru-baru ini. Di bawah Morrison, yang juga memilih Jakarta sebagai tujuan perjalanan luar negeri pertamanya sebagai perdana menteri, kedua negara menandatangani a Kemitraan strategis global dan Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif antara Indonesia dan Australiayang “menciptakan kerangka kerja bagi Australia dan Indonesia untuk membuka potensi besar dari kemitraan ekonomi bilateral”.

READ  Tanker memprotes penahanan awak Indonesia

Suka artikel ini? Klik di sini untuk mendaftar untuk akses penuh. Hanya $5 for every bulan.

Tetapi hubungan telah lama dirundung oleh berbagai ketidaksepakatan, mulai dari masalah hak asasi manusia, Israel-Palestina, spionase dan kesepakatan keamanan regional seperti kemitraan AUKUS, hingga pengertian yang lebih umum bahwa Australia memprioritaskan hubungannya dengan Barat – bahwa secara refleks “lebih banyak Jenewa dan kurangi Jakarta”, untuk membalikkan ambisi kecewa mantan Perdana Menteri Tony Abbott.

Selama kampanye, Partai Buruh mengatakan semua hal yang benar tentang keterlibatan regional, berjanji untuk memperkuat Hubungan Australia dengan Asia Tenggara dengan mengangkat Utusan Utama baru untuk Urusan Regional dan mendirikan Kantor Asia Tenggara di dalam Departemen Luar Negeri dan Perdagangan. ALP juga mengatakan akan memberikan tambahan A$470 dalam bantuan pembangunan bilateral dan regional ke Asia Tenggara, dengan fokus pada Indonesia, serta Kamboja, Laos, Filipina, dan Vietnam.

Sementara Indonesia dan negara-negara individu lainnya tidak banyak menyebutkan secara spesifik dalam manifesto kampanye Partai Buruh, Wong sebelumnya menjelaskan bahwa dia yakin pemerintah koalisi telah mengabaikan hubungan dengan Jakarta.

“Tetangga terbesar kami tampaknya tidak mendapatkan perhatian method pemerintah Morrison yang layak,” katanya. tulis di jurnal keuangan Juni lalu. “Jakarta telah menerima aliran kunjungan internasional tingkat tinggi yang stabil selama pandemi, termasuk tiga dari Menteri Luar Negeri China Wang Yi. Di sisi lain, tidak juga [Foreign Minister] Baik Marise Payne maupun Scott Morrison tidak pernah ke Indonesia sejak Desember 2019, meskipun ada kunjungan luar negeri terkenal lainnya selama waktu ini. Pegunungan Alpen rencana keamanan nasional menjanjikan kemitraan iklim dan infrastruktur senilai A$200 juta dengan Indonesia.

READ  Paving di Indonesia, Ini Harga Yamaha MT-07 dan MT-09

Seperti yang saya catat tak lama setelah pemilihan federal 21 Mei, suara pertama kampanye orang Alba adalah “kabar baik bagi negara-negara yang mengharapkan keterlibatan Australia yang lebih dekat dan lebih beragam dengan wilayah mereka”. Tetapi ketika datang ke Indonesia, banyak pemimpin Australia telah berkuasa dengan rencana ambisius untuk membangun hubungan, hanya untuk ikatan yang bergejolak karena ketidaksepakatan yang biasa terjadi. Sebagai permulaan berdebat, “Terlibat dengan Indonesia membutuhkan diplomasi yang kreatif, bernuansa dan termodulasi. Kepekaan terhadap kedaulatan, otonomi dan keamanan regional sangat penting.

Perjalanan perdana ke Jakarta adalah awal yang baik, tetapi masih harus dilihat apakah kembalinya Partai Buruh ke pemerintahan menandai dimulainya period baru yang sesungguhnya bagi hubungan Australia-Indonesia, atau hanya pengulangan terakhir dari siklus panjang.

Written By
More from Faisal Hadi
Bitcoin Value (BTC), Ini adalah acara keren pada tanggal 1 dan 2 Oktober – Blockchain Media Indonesia
Bitcoin Rate (BTC), berikut adalah beberapa party keren yang bisa kamu hadiri...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *