Perdana Menteri Nepal KP Sharma Oli dikeluarkan dari partai yang berkuasa di tengah kekacauan politik: laporan

Faksi saingan dari Partai Komunis Nepal yang berkuasa menggulingkan PM KP Sharma Oli. (MENGAJUKAN)

Kathmandu:

Faksi saingan dari Partai Komunis Nepal (NCP) yang berkuasa menggulingkan Perdana Menteri KP Sharma Oli dari partai pada hari Minggu, di tengah kerusuhan politik yang meningkat menyusul keputusannya untuk membubarkan majelis rendah parlemen.

Juru bicara faksi saingan Narayankaji Shrestha mengatakan Perdana Menteri Nepal Oli tidak lagi menjadi anggota partai.

“Pertemuan Komite Sentral hari ini, yang berlangsung di Paris, memutuskan untuk mengeluarkan KP Sharma Oli dari partai. Ia bahkan tidak lagi memiliki satu pun anggota Partai Komunis Nepal,” kata Shrestha. di ANI.

Langkah itu dilakukan setelah kelompok sempalan yang dipimpin oleh mantan Perdana Menteri Pushpa Kamal Dahal dan Madhav Kumar Nepal meminta jawaban Oli tentang mengapa dia tidak boleh dikeluarkan dari partai karena mengambil keputusan inkonstitusional.

Fraksi tersebut telah mengirimkan surat ke kediaman perdana menteri Nepal tentang keputusan untuk meminta klarifikasi. Namun, Pak Oli tidak menanggapi surat tersebut.

“Kami telah menunggu lama. Dia tidak menjawab kami. Keputusan terbaru kami datang dalam kerangka pelaksanaan hak eksekutif yang diberikan oleh Komite Sentral partai,” tambah Shrestha.

Newsbeep

Minggu lalu, dua pemimpin senior partai berbicara pada pertemuan massal yang diadakan di ibukota Kathmandu dan memperingatkan untuk meningkatkan keanggotaan Oli di partai tersebut dengan mengambil tindakan disipliner terhadapnya.

Di tengah divisi internal partai yang berkembang, penjabat Perdana Menteri Oli memutuskan untuk membubarkan parlemen pada 20 Desember tahun lalu, menyerukan pemilihan baru untuk April dan Mei tahun ini. Langkah ini disetujui oleh Presiden Bidya Devi Bhandari.

Tak lama setelah pengumuman, NCP terpecah menjadi dua faksi, masing-masing mengklaim bahwa faksi mereka adalah faksi asli. Kini, tinggal KPU mempelajari dokumen dan undang-undang untuk menyimpulkan fraksi mana yang akan menyimpan lambang pemilu “matahari”.

READ  Pakistan: Menteri Pakistan mengancam stasiun TV karena menyiarkan tuduhan terhadap Perdana Menteri Imran

(Kecuali untuk judulnya, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diposting dari umpan sindikasi.)

More from Casildo Jabbour
Pembaruan dari seluruh dunia
Pejabat kesehatan telah lama memanggil pelacakan kontak – mengikuti dan memantau kontak...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *