Perdana Menteri Nepal KP Sharma Oli kehilangan mosi percaya di parlemen

Dengan ini, Perdana Menteri Oli otomatis dibebastugaskan sesuai dengan Pasal 100 ayat 3 (Putri)

Kathmandu:

Perdana Menteri Nepal KP Sharma Oli kehilangan mosi percaya di DPR pada hari Senin dalam kemunduran lain bagi perdana menteri yang terkepung yang berusaha memperketat cengkeramannya pada kekuasaan setelah CPN (Pusat Maois) yang dipimpin oleh Pushpakamal Dahal “ Prachanda ” telah menarik dukungannya untuk pemerintahannya.

Perdana Menteri Oli memenangkan 93 suara di majelis rendah parlemen dalam sesi luar biasa yang meminta arahan dari Presiden Bidya Devi Bhandari.

Oli, 69, meminta setidaknya 136 suara di 275 anggota DPR untuk memenangkan mosi kepercayaan, karena empat anggota saat ini sedang dalam skorsing. Sebanyak 124 anggota memilih menentang mosi kepercayaan sementara 15 anggota tetap netral, kata Presiden Agni Sapkota. Sidang dihadiri 232 anggota parlemen.

“Karena suara yang mendukung mosi tersebut gagal mencapai mayoritas anggota DPR saat ini, saya dengan ini menyatakan bahwa mosi Perdana Menteri yang menyerukan mosi percaya telah dikalahkan,” kata Sapkota yang diumumkan sebelumnya. penundaan tersebut. rumah.

Dengan ini, Perdana Menteri Oli otomatis dibebastugaskan sesuai dengan Pasal 100 ayat 3.

Sekitar 28 anggota parlemen dari faksi saingan Oli yang dipimpin oleh Madhav Nepal-Jhala Nath Khanal abstain dalam pemungutan suara.

Oposisi utama Kongres Nepal dan Partai Komunis Nepal (Pusat Maois), yang masing-masing mengontrol 61 dan 49 suara, menolak mosi kepercayaan Oli.

Namun, partai Janata Samajbadi, yang memiliki 32 suara, terpecah belah.

Fraksi yang dipimpin oleh Mahantha Thakur tetap netral sedangkan kelompok yang dipimpin oleh Upendra Yadav memberikan suara menentang Pak Oli.

Setelah aliansi Pusat Maois Partai Komunis Nepal yang dipimpin oleh Prachanda menarik dukungannya kepada pemerintah minggu lalu, pemerintahan Oli direduksi menjadi pemerintahan minoritas.

READ  Ultimatum Rusia untuk kritikus Kremlin Alexei Navalny

Setelah kehilangan mosi percaya, perdana menteri secara otomatis dicopot dari jabatannya dan sekarang pemerintahan koalisi baru akan dibentuk sesuai dengan proses konstitusional, kata pemimpin Kongres Nepal Prakash Man Singh.

Pemimpin utama CPN-Maois Ganesh Shah mengatakan Oli harus segera mundur dan membuka jalan bagi pembentukan pemerintahan alternatif.

CPN-Maois akan bergabung dengan Kongres Nepal dan partai-partai lain yang menolak Oli untuk membentuk pemerintahan koalisi secepat mungkin, katanya.

Sementara itu, Presiden Kongres Nepal Sher Bahadur Deuba, Ketua Pusat Maois CPN Pushpakamal Dahal “Prachanda” dan Ketua Partai Janata Samajwadi Upendra Yadav mengeluarkan pernyataan bersama yang mendesak Presiden Bhandari untuk memulai proses pelatihan. ‘Sebuah pemerintahan alternatif setelah kekalahan Mr. Oli.

“Kami menyerukan kepada Presiden Bhandari untuk memulai proses penunjukan Perdana Menteri baru sesuai dengan Pasal 76, ayat 2 Konstitusi,” kata pernyataan bersama itu.

Konstitusi Pasal 76 ayat 2 memuat ketentuan yang bertujuan untuk membentuk pemerintahan koalisi dengan bantuan dua atau lebih partai politik yang mewakili DPR.

Nepal jatuh ke dalam krisis politik pada 20 Desember tahun lalu setelah Presiden Bhandari membubarkan majelis dan mengumumkan pemilihan baru pada 30 April dan 10 Mei atas rekomendasi Perdana Menteri Oli, di tengah perebutan kekuasaan di dalam Partai Komunis Nepal (NCP) yang berkuasa. .

Keputusan Mr Oli untuk membubarkan DPR memicu protes dari sebagian besar NCP yang dipimpin oleh saingannya “Prachanda”.

Pada bulan Februari, pengadilan tinggi mengaktifkan kembali Dewan Perwakilan yang dibubarkan, hal ini merupakan kemunduran bagi Oli yang sedang mempersiapkan pemilihan cepat.

Mr Oli telah berulang kali membela keputusannya untuk membubarkan Dewan Perwakilan Rakyat, dengan mengatakan beberapa pemimpin partainya mencoba untuk membentuk “pemerintahan paralel”.

READ  Misteri menara tengkorak suku Aztec, diyakini sebagai korban purba dan seluas lapangan basket

Oli, yang bergabung dengan politik sebagai aktivis mahasiswa saat remaja dan menghabiskan 14 tahun di penjara karena menentang monarki yang sekarang dihapuskan, menjadi Perdana Menteri Nepal untuk kedua kalinya pada tahun 2018 sebagai kandidat gabungan dari aliansi kiri.

Aliansi antara CPN (Unified Marxist-Leninist) dan CPN (Maois Center) yang dipimpin oleh Pushpa Kamal Dahal “ Prachana ” memenangkan mayoritas di DPR dan di enam dari tujuh majelis provinsi pada pemilu 2017. Kemenangan tersebut, kedua belah pihak resmi bergabung pada Mei 2018.

Namun, PCN yang dibentuk setelah merger antara CPN-UML yang dipimpin oleh Oli dan CPN (Maois Center) yang dipimpin oleh ‘Prachanda’ pada Mei 2018, bubar menyusul perebutan kekuasaan antara kedua pemimpin tersebut. Faksi yang dipimpin oleh “Prachanda” menarik dukungannya untuk pemerintah Oli minggu lalu, menguranginya menjadi minoritas.

Dikenal karena sikap pro-China, Oli sebelumnya menjabat sebagai Perdana Menteri negara itu dari 11 Oktober 2015 hingga 3 Agustus 2016 di mana hubungan Kathmandu dengan New Delhi tegang.

(Kisah ini tidak diedit oleh staf NDTV dan dibuat secara otomatis dari umpan tersindikasi.)

More from Casildo Jabbour

Pejabat China mengatakan sayap ayam yang diimpor dari Brasil dinyatakan positif Covid-19

Virus korona terdeteksi Rabu pada sampel permukaan yang diambil dari sekumpulan sayap...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *