Perdana Menteri Pakistan Imran Khan kalah dalam pertempuran di Mahkamah Agung dan menghadapi mosi tidak percaya pada hari Sabtu

Mosi tidak percaya terhadap Imran Khan sekarang akan berlangsung pada hari Sabtu. (Mengajukan)

Penolakan mosi tidak percaya terhadap Perdana Menteri Imran Khan adalah ‘tidak konstitusional’, Mahkamah Agung Pakistan memutuskan hari ini, menyusun kembali Majelis Nasional dan memerintahkan Presiden untuk mengadakan sidang. Pengadilan juga menolak mosi peninjauan kembali. Mosi tidak percaya terhadap Perdana Menteri Imran Khan sekarang akan berlangsung pada pukul 10 pagi pada hari Sabtu.

Jika Khan kalah, dia akan menjadi perdana menteri pertama yang dicopot dari jabatannya dengan mosi tidak percaya. Dua Perdana Menteri lainnya yang menentang mosi tidak percaya, mengundurkan diri sebelum pemungutan suara. Tapi Mr Khan menolak untuk mundur, bersikeras dia akan ‘bermain sampai bola terakhir’.

Pada hari Minggu, mosi tidak percaya terhadap pemerintah Imran Khan ditolak oleh Wakil Presiden Qasim Suri. Dikenal sebagai loyalis perdana menteri, Suri mengatakan mosi itu bertentangan dengan konstitusi dan aturan Pakistan dan mengutip masalah keamanan saat para pendukung Khan turun ke jalan.

Beberapa menit kemudian, Perdana Menteri mengadakan pemilihan baru dan menyarankan Presiden untuk membubarkan Majelis. Pemilihan baru diadakan dalam waktu 90 hari, meskipun pada hari sebelumnya komisi pemilihan mengatakan itu tidak dapat dilakukan sebelum Oktober.

Menggambarkan keputusan ini sebagai “inkonstitusional”, partai-partai oposisi menantang keputusan Presiden di hadapan Mahkamah Agung.

Berdasarkan Pasal 58 Konstitusi Pakistan, Majelis Nasional tidak dapat dibubarkan jika terjadi mosi tidak percaya terhadap pemerintah.

Namun dalam sebuah wawancara eksklusif dengan NDTV, menteri Pakistan Fawad Chaudhry, yang dikenal sebagai tangan kanan Imran Khan, mengatakan mosi tidak percaya dikalahkan sebelum perdana menteri mengusulkan pembubaran majelis kepada presiden dan mengumumkan pemilihan.
Mr Khan, tambahnya, “berada dalam haknya untuk menasihati presiden untuk pembubaran (majelis)”.

READ  Varian baru virus korona yang ditemukan menimbulkan kekhawatiran baru di Inggris

Setelah keputusan Mahkamah Agung hari ini, Bilawal Bhutto Zardari, pemimpin Partai Rakyat Pakistan (PPP), mentweet: “Demokrasi adalah balas dendam terbaik! Jiya Bhutto! Jiya Awam! Pakistan Zindabad”.

Shahbaz Sharif, saudara mantan Perdana Menteri Nawaz Sharif dan orang yang bisa menggantikan Imran Khan di jabatan puncak, mencuit: “Hari bersejarah! Mubarak untuk semua yang mendukung, membela, dan mengkampanyekan supremasi Konstitusi. Hari ini, kebijakan kebohongan, penipuan dan tuduhan telah dikubur. Rakyat Pakistan telah menang! Tuhan memberkati Pakistan.”

Partai Khan Pakistan Tehreek-e-Insaf secara efektif kehilangan mayoritas di majelis yang beranggotakan 342 orang awal bulan ini ketika mitra koalisi kunci mengatakan tujuh anggota parlemennya akan memilih dengan oposisi. Lebih dari selusin anggota parlemen partai yang berkuasa juga telah mengindikasikan bahwa mereka akan menyeberang.

Mr Khan telah mengklaim itu adalah ‘plot’ terhadap pemerintahnya yang direkayasa oleh AS karena dia tidak akan memihak AS dan Eropa pada isu-isu dunia melawan Rusia dan China. Oposisi, katanya, berkonspirasi dengan Washington untuk memakzulkannya. Partainya mengklaim anggota parlemen yang menganggap beralih pihak telah disuap.

Militer Pakistan yang kuat telah mengindikasikan bahwa mereka menjaga jarak dari keseluruhan masalah, dengan mengatakan itu “sama sekali tidak ada hubungannya” dengan situasi politik yang berlaku di negara itu. Selama seminggu terakhir, panglima militer Pakistan Jenderal Qamar Javed Bajwa telah bertemu dengan perdana menteri dua kali.

Pakistan telah menghabiskan lebih dari tiga dekade di bawah kekuasaan militer dan telah terjadi empat kudeta sejak kemerdekaannya pada 1947.

More from Casildo Jabbour
Mengapa BJP Di Rajasthan Menginginkan Gerakan Tanpa Keyakinan yang Tidak Bisa Menang
BJP tahu bahwa Menteri Utama Ashok Gehlot memiliki mayoritas yang nyaman (File)...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *