Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern menunda pemilihan atas Covid-19

Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern menunda pemilihan atas Covid-19
Pengumuman pada hari Selasa bahwa kasus virus korona yang didapat secara lokal telah dikonfirmasi di kota terbesar Selandia Baru, Auckland, mendorong pemerintah untuk memperkenalkan langkah-langkah penguncian tingkat tiga yang ketat pada 12 Agustus. Ini terjadi setelah sekitar 100 hari tanpa penyebaran komunitas.

Sisa negara itu dimasukkan ke dalam penguncian level dua, dengan kedua periode penguncian diperpanjang hingga setidaknya 26 Agustus ketika kasus lebih lanjut dari virus corona dikonfirmasi.

Tetapi pada konferensi pers yang disiarkan langsung hari Senin, Ardern mengatakan jelas “kemunculan kembali Covid di Auckland pada awal periode kampanye resmi telah memprihatinkan.”

Ardern mengatakan bahwa Komisi Pemilihan Selandia Baru telah meyakinkannya bahwa pemilihan yang aman dan dapat diakses akan dimungkinkan pada tanggal yang baru.

“Pada akhirnya saya ingin memastikan bahwa pemilu berjalan dengan baik yang memberikan kesempatan terbaik bagi semua pemilih untuk menerima semua informasi tentang partai dan kandidat dan memberikan kepastian untuk masa depan,” katanya.

Ardern mengatakan sementara keputusan untuk mengubah tanggal pemilihan berada di tangan dia sebagai Perdana Menteri, dia berkonsultasi dengan para pemimpin partai lain karena “memindahkan tanggal pemilihan terutama di akhir siklus pemilihan adalah keputusan yang signifikan.”

“Pada akhirnya yang paling penting adalah apa yang menjadi kepentingan terbaik para pemilih dan demokrasi kita,” katanya. “Setiap keputusan untuk meninjau tanggal pemilihan harus sebisa mungkin bebas dari kepentingan politik partisan.”

Ardern mengatakan Komisi Pemilihan Selandia Baru telah mempersiapkan berbagai keadaan, seperti mengadakan pemilihan di tingkat dua atau tiga, dan bahwa dia tidak berniat untuk mengubah tanggal pemilihan lagi.

Selandia Baru diakui sebagai pemimpin dunia dalam menangani Covid-19.  Sekarang berurusan dengan wabah baru

“Bahkan jika saya tidak mengangkat telepon dan menghubungi siapa pun, saya yakin ini adalah hasil yang akan saya dapatkan,” katanya. “Covid adalah normal baru di dunia. Di sini, di Selandia Baru, kami semua bekerja sekeras mungkin untuk memastikan bahwa normal baru kami sesedikit mungkin mengganggu kehidupan kami.”

READ  Saking kontroversi di RI, berapa banyak lobster yang beredar di pasaran dunia? Semua halaman

Parlemen Selandia Baru sekarang akan berkumpul kembali pada Selasa dan dibubarkan pada 6 September menjelang pemungutan suara Oktober.

“Konfirmasi tanggal memberikan kepastian kepada publik tentang kapan pemilihan akan diadakan,” kata Ketua Elektoral Alicia Wright. kata dalam sebuah pernyataan. “Kami telah mempertimbangkan tanggal pemilihan alternatif dan yakin kami dapat merevisi pengaturan kami yang ada untuk 17 Oktober.”

KPU mengatakan bahwa pihaknya selalu mempersiapkan pemilu untuk dijalankan seolah-olah berada di bawah batasan lockdown Alert Level 2, dengan langkah-langkah terencana termasuk pelacakan kontak, penyediaan pembersih tangan dan jarak fisik.

Anggota parlemen oposisi bereaksi

Pemimpin oposisi, Pemimpin Partai Nasional Judith Collins, sebelumnya menyerukan agar pemilihan ditunda sampai November.
Dalam sebuah pernyataan setelah pengumuman Ardern Selasa Dia berkata: “Selalu ada pandangan Nasional bahwa untuk menyelenggarakan pemilu yang adil dan demokratis, kami perlu menangani gelombang kedua Covid-19 ini sehingga politisi dari semua partai memiliki kesempatan yang masuk akal untuk mempresentasikan kebijakan mereka, dan publik merasa nyaman terlibat dengan kampanye tanpa membahayakan kesehatan mereka. “
Pemimpin Pertama Selandia Baru Winston Peters – yang merupakan Wakil Perdana Menteri di Pemerintahan koalisi Ardern – juga menyerukan kepada publik agar pemilihan ditunda dan mengeluarkan pernyataan menyambut langkah tersebut.

“Mengadakan pemilihan selama wabah Covid memiliki risiko gangguan serius dalam demokrasi kita. Para pemilih diharapkan menggunakan hak pemilihan mereka dengan kelangkaan informasi dan itu tidak dapat diterima,” kata Peters.

Selandia Baru telah menghabiskan lima minggu di bawah salah satu penguncian paling ketat di dunia, yang menutup sebagian besar bisnis dan sekolah mulai 25 Maret, dan membuat orang tinggal di rumah.

Itu kembali ke level satu pada 9 Juni, dengan kontrol perbatasan tetap berlaku tetapi sebagian besar warga menjalani kehidupan seperti biasa – hingga minggu lalu.
Mulai Senin sore waktu setempat, Selandia Baru memiliki 58 kasus terkonfirmasi yang diyakini terkait dengan cluster komunitas terbaru dan 20 kasus aktif tambahan terkait dengan perjalanan ke luar negeri, dengan penduduk yang kembali masih menghadapi kewajiban 14 hari karantina pada saat kedatangan di negara.

Mengumumkan angka hari Senin dalam pembaruan siaran langsung, Direktur Jenderal Kesehatan Dr. Ashley Bloomfield mengatakan bahwa rekor tingkat pengujian sedang berlangsung, dengan hampir 100.000 dari 597.956 tes Covid-19 Selandia Baru diselesaikan dalam seminggu terakhir atau lebih.

READ  India Melintasi 3 Juta Kasus Virus Corona

“Jika kita melihat jumlah kasus baru hari ini – mengingat tingkat pengujian yang telah terjadi selama beberapa hari terakhir – saya pikir itu menggembirakan,” kata Bloomfield. “Pengertian yang kami miliki adalah bahwa kami saat ini berurusan dengan satu cluster – satu wabah – dan berkat upaya komunitas untuk maju dalam pengujian itu, kami mendapatkan … gambaran lengkap tentang kontur wabah. “

Tetapi Bloomfield mengatakan asal mula wabah tetap menjadi misteri: “Entah bagaimana virus itu datang melintasi perbatasan – saya pikir kami yakin bahwa virus itu tidak menyebar atau semacam bara api yang lambat membara di masyarakat – pertanyaan tentang di mana ia menemukan perbatasan dan bagaimana apa yang kami coba jawab. “

Sejak Maret, Selandia Baru telah melaporkan total 1.280 dikonfirmasi dan 351 kemungkinan kasus virus korona dan 22 kematian.

Susannah Cullinane dari CNN melaporkan dari Auckland dan Samantha Beech melaporkan dari Atlanta.

Written By
More from Suede Nazar

6 Staf Anggota BS Yediyurappa, Di Rumah Sakit Untuk Covid, Juga Tes + ve

Bengaluru: Enam anggota staf yang bekerja di kantor Ketua Menteri Karnataka telah...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *