Perdana Menteri wanita pertama Swedia mengundurkan diri beberapa jam kemudian

Magdalena Andersson mengalami kekalahan anggaran di parlemen dan mitra koalisinya, Partai Hijau, meninggalkan pemerintahan minoritas bipartisan.

Beberapa jam setelah menjadi diangkat sebagai Perdana Menteri SwediaMagdalena Andersson mengundurkan diri pada hari Rabu setelah menderita kekalahan anggaran di parlemen dan mitra koalisinya, Partai Hijau, meninggalkan pemerintahan minoritas dua partai.

“Bagi saya ini tentang rasa hormat, tetapi saya juga tidak ingin memimpin pemerintahan di mana mungkin ada alasan untuk mempertanyakan legitimasinya,” kata Andersson pada konferensi pers.

Andersson memberi tahu Ketua Parlemen Anderas Norlen bahwa dia masih tertarik untuk memimpin pemerintahan Sosial Demokrat satu partai.

Dia mengatakan “pemerintah koalisi harus mengundurkan diri jika sebuah partai memilih untuk meninggalkan pemerintah. Terlepas dari kenyataan bahwa situasi parlemen tidak berubah, itu harus diadili lagi.”

Ketua parlemen Swedia yang memiliki 349 kursi Andreas Norlen mengatakan dia telah menerima pengunduran diri Andersson dan akan menghubungi para pemimpin partai “untuk membahas situasi tersebut,” kantor berita Swedia TT melaporkan. Kamis, dia akan mengumumkan rute yang harus diikuti.

Proposal anggaran pemerintah sendiri ditolak demi proposal oposisi yang mencakup Demokrat Swedia populis sayap kanan. Pihak ketiga Swedia berakar pada gerakan neo-Nazi.

“Sekarang pemerintah telah memilih anggaran yang dinegosiasikan oleh partai sayap kanan,” kata juru bicara Partai Hijau Per Bolund. “Ini adalah sesuatu yang sangat kami sesali.” Sebelumnya hari ini, Andersson mengatakan dia bisa “memerintah negara dengan anggaran oposisi.”

“Kami memiliki partai bersatu di belakang kami yang mengatakan kami tidak bisa duduk di pemerintahan yang menerapkan kebijakan (Demokrat Swedia) yang dinegosiasikan. Kami harus menatap mata pemilih kami dan merasa bangga,” kata Marta Stenevi, juru bicara Partai Hijau lainnya. sebagai presiden. partai memilih mundur dari pemerintahan.

Partai tersebut mengatakan siap mendukung Andersson dalam pemungutan suara baru untuk memanggil perdana menteri. Tidak jelas apa yang akan terjadi pada perkembangan dramatis ini.

Anggaran yang disetujui didasarkan pada proposal pemerintah sendiri, tetapi dari 74 miliar crown ($ 8,2 miliar) yang ingin dibelanjakan pemerintah untuk reformasi, lebih dari 20 miliar mahkota ($ 2,2 miliar)) akan didistribusikan kembali tahun depan, penyiar Swedia SVT dikatakan.

Anggaran yang disetujui bertujuan untuk mengurangi pajak, meningkatkan gaji polisi dan mencurahkan lebih banyak uang untuk berbagai sektor sistem peradilan Swedia.

Penunjukan Andersson sebagai Perdana Menteri menandai tonggak sejarah bagi Swedia, yang selama beberapa dekade dianggap sebagai salah satu negara paling progresif di Eropa dalam hal hubungan gender, tetapi belum memiliki perempuan di jabatan politik tertinggi.

Andersson telah dipilih untuk menggantikan Stefan Lofven sebagai pemimpin partai dan perdana menteri, tugas yang dia tinggalkan awal tahun ini.

Sebelumnya hari ini, di Riksdag yang memiliki 349 kursi, 117 anggota parlemen memilih ya untuk Andersson, 174 menolak pencalonannya sementara 57 abstain dan satu anggota parlemen tidak hadir.

Di bawah konstitusi Swedia, perdana menteri dapat diangkat dan memerintah selama mayoritas parlemen – minimal 175 anggota parlemen – tidak menentang mereka.

Pemilihan umum berikutnya di Swedia dijadwalkan pada 11 September.

READ  Hasil CBSE 2020 Hingga Pertengahan Juli, Mahkamah Agung Menyetujui Skema Penilaian
More from Casildo Jabbour
Kerala: Setelah kolektor tes positif COVID, CM dan menteri melakukan isolasi sendiri
Gambar Representasi Pinarayi Vijayan (YouTube) (Pixabay) Kepala Menteri Kerala Pinarayi Vijayan pada...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *