Perlombaan tercepat di Olimpiade mungkin bukan lari cepat 100 meter lagi

TOKYO — Jika Anda memiliki rentang perhatian mikroskopis, Speed ​​Climbing akan memenuhi kebutuhan menonton Anda. Bahkan sprint 100 meter bisa terasa dingin jika dibandingkan.

Perlombaan ini menampilkan aksi – melompat, berayun, menarik, dan terkadang jatuh – semuanya baik-baik saja dalam batas waktu cerita Instagram.

Rekor dunia speed climbing saat ini dimiliki oleh Iuliia Kaplina pada wanita. Dia memanjat tembok setinggi 15 meter dalam 6,96 detik di bulan November. Pada pria, rekor milik pendaki Indonesia Veddriq Leonardo: 5,208 detik, ditetapkan pada Mei.

Panjat cepat, serta memimpin dan bouldering, melakukan debut Olimpiade mereka pada Selasa sore, dengan babak kualifikasi putra dimulai di Aomi Urban Sports Park di sini. Kompetisi itu sebagian merupakan acara olahraga, sebagian lagi merupakan festival musik luar ruang yang serba cepat.

Olahraga itu sendiri mengadu dua atlet satu sama lain di dinding panjat setinggi 15 meter, atau sekitar 50 kaki yang dilengkapi dengan pegangan. Panjat timah melibatkan memanjat dinding dengan ketinggian yang sama sambil diikat ke tali pengaman. Batu itu melibatkan lari vertikal yang lebih pendek 4,5 meter dan tidak memiliki tali atas. Bouldering dan pendakian di depan diatur dalam beberapa menit. Setiap atlet berpacu melawan waktu untuk menyelesaikan pendakian dalam waktu yang ditentukan.

READ  Minggu ini di Olahraga Angkatan Laut disajikan oleh Credit Union Federal Angkatan Laut
Written By
More from Umair Aman

Diincar Barcelona, ​​Alisson tidak mau

Liverpool – Barcelona dikabarkan mengincar pemain Liverpool Mohamed Salah. Kip merah, Alisson...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *