Permintaan Maaf Tanpa Syarat Pada 24 Agustus, Kata Mahkamah Agung Kepada Prashant Bhushan

NDTV News

Pengacara-aktivis Prashant Bhushan dinyatakan bersalah karena penghinaan minggu lalu.

Highlight

  • Pengacara-aktivis Prashant Bhushan dinyatakan bersalah karena penghinaan minggu lalu
  • Hari ini, dia mengatakan bahwa dia “sedih” karena “sangat disalahpahami”
  • “Meminta maaf juga akan melalaikan tugas saya,” katanya di pengadilan

New Delhi:

Pengacara-aktivis Prashant Bhushan, dinyatakan bersalah atas penghinaan atas tweet-nya di Ketua Mahkamah Agung India SA Bobde dan Mahkamah Agung, mengatakan kepada pengadilan tinggi hari ini bahwa dia “sedih” karena “sangat disalahpahami” dan bahwa dia menganggap tweetnya sebagai upaya untuk menjalankan tugas tertingginya. Setelah bolak-balik selama dua jam sidang tentang apakah tweetnya telah melewati batas, Mahkamah Agung memberi waktu dua-tiga hari kepada pengacara berusia 63 tahun itu “untuk mempertimbangkan kembali” pernyataannya dan meminta permintaan maaf tanpa syarat oleh 24 Agustus.

“Kami sudah memberikan waktu kepada kontemnor untuk menyampaikan permintaan maaf tanpa syarat, jika dia menghendaki. Biarlah diajukan selambat-lambatnya 24.08.2020. Dalam hal permintaan maaf diajukan, perkara tersebut akan dipasang untuk dipertimbangkan pada tanggal 25.08.2020, “kata Mahkamah Agung.

“Tidak ada orang di Bumi yang tidak dapat melakukan kesalahan. Anda dapat melakukan ratusan hal baik tetapi itu tidak memberi Anda izin untuk melakukan 10 kejahatan. Apa pun yang telah dilakukan dilakukan. Tetapi kami ingin orang yang bersangkutan memiliki akal sehat. penyesalan, “kata Hakim Arun Mishra.

Permintaan Prashant Bhushan untuk menunda persidangan atas hukumannya karena penghinaan ditolak oleh Mahkamah Agung. “Saya sedih mendengar bahwa saya dianggap bersalah atas penghinaan pengadilan. Saya sedih bukan karena calon hukuman, tetapi karena saya terlalu disalahpahami. Saya percaya bahwa kritik terbuka diperlukan untuk menjaga demokrasi dan demokrasi. nilai-nilai, “katanya.

READ  Federasi Tenis Internasional mengumumkan rencana untuk melanjutkan permainan pada empat tur

“Kicauan saya perlu dilihat sebagai upaya untuk bekerja demi kemajuan institusi. Kicauan saya, saya anggap, adalah pelepasan tugas tertinggi saya. Meminta maaf juga akan melalaikan tugas saya. Saya tidak meminta belas kasihan. Saya lakukan. bukan banding karena kemurahan hati. Saya dengan senang hati tunduk pada hukuman apa pun yang mungkin dijatuhkan pengadilan, “katanya.

Saat pengadilan tinggi memintanya untuk mempertimbangkan kembali pernyataannya, dia berkata: “Saya dapat mempertimbangkannya kembali jika bangsawan saya ingin tetapi tidak akan ada perubahan substansial. Saya tidak ingin menyia-nyiakan waktu bangsawan saya. Saya akan berkonsultasi dengan pengacara saya . ” Hakim Arun Kumar Mishra kemudian menjawab: “Sebaiknya Anda pertimbangkan kembali … jangan hanya menerapkan otak hukum di sini.”

Hakim Mishra mengatakan ini adalah keputusan penghinaan pertamanya. “Ada sebuah Lakshman Rekha (batas) untuk semuanya. Mengapa menyeberanginya? Kami menyambut baik pengejaran kasus baik untuk kepentingan publik, tetapi ingat, ini adalah hal yang serius. Saya belum pernah menghukum siapa pun yang melakukan penghinaan selama 24 tahun sebagai hakim. Ini pesanan saya yang pertama, “katanya.

Hakim mencatat: “Kebebasan berbicara tidak mutlak bagi siapa pun … bagi saya … untuk Pers. Tidak ada masalah menjadi seorang aktivis tetapi kita harus mengatakan ini adalah intinya.”

Pengadilan mengatakan “tidak ada hukuman yang akan ditindaklanjuti” sampai keputusan peninjauan kembali. Namun, permintaan Bhushan agar bangku lain mendengar argumen tentang hukuman ditolak. “Anda meminta kami untuk melakukan tindakan yang tidak pantas sehingga argumen tentang hukuman harus didengar oleh hakim lain,” kata pengadilan.

Dalam salah satu tweet yang menyatakan dia bersalah atas penghinaan minggu lalu, Bhushan mengatakan “empat Hakim Agung India sebelumnya berperan dalam menghancurkan demokrasi di India dalam enam tahun terakhir”.

READ  Lebih dari 22.000 Covid-19 Kasus Di India Dalam 24 Jam Untuk Pertama Kali

Terdakwa lainnya adalah Ketua Mahkamah Agung SA Bobde mengendarai sepeda motor – dia difoto dengan Harley Davidson di Nagpur bulan lalu – tanpa helm dan masker wajah, sambil menjaga pengadilan tetap terkunci dan menyangkal hak warga atas keadilan.

Bhushan mengatakan kepada pengadilan pada 3 Agustus bahwa dia hanya menyesali “sebagian” dari apa yang dia tweet dan menegaskan bahwa kritik terhadap hakim tertinggi “tidak membuat skandal” pengadilan atau menurunkan otoritasnya.

More from Casildo Jabbour

Latihan tempur Indo-Amerika era Biden pertama di Rajasthan minggu depan | India News

NEW DELHI: India dan Amerika Serikat siap untuk meluncurkan latihan tempur utama...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *