Permukaan laut yang ekstrem akan menjadi lebih sering saat daratan menghangat

Permukaan laut ekstrem di sepanjang pantai di seluruh dunia akan menjadi 100 kali lebih sering pada akhir abad ini. Gambar: Pexels

Pemanasan global akan menyebabkan permukaan laut yang ekstrim hampir setiap tahun pada akhir abad ini, mempengaruhi garis pantai utama dunia, menurut penelitian baru dari tim ilmuwan internasional.

Diposting hari ini di Perubahan Iklim Alam, penelitian memperkirakan bahwa karena kenaikan suhu, permukaan laut ekstrem di sepanjang pantai di seluruh dunia akan menjadi 100 kali lebih sering pada akhir abad ini di sekitar setengah dari 7.283 lokasi yang disurvei.

Rekan penulis studi Dr Ebru Kirezci dari University of Melbourne, seorang peneliti teknik kelautan, mengatakan daerah di mana frekuensi permukaan laut yang ekstrim diperkirakan akan meningkat lebih cepat termasuk belahan bumi selatan dan subtropis, Laut Mediterania dan Semenanjung Arab, bagian selatan pantai Pasifik Amerika Utara dan daerah-daerah seperti Hawaii, Karibia, Filipina, dan Indonesia.

“Apa yang juga dapat kami simpulkan dari penelitian ini adalah bahwa sebagian besar pantai timur, selatan, dan barat daya Australia akan terpengaruh dengan frekuensi hampir tahunan dari permukaan laut ekstrem ini pada tahun 2100”, kata Dr Kirezci.

“Peningkatan frekuensi permukaan laut yang ekstrim ini akan terjadi bahkan dengan peningkatan suhu global sebesar 1,5 derajat Celcius. Dan perubahan tersebut kemungkinan akan terjadi lebih cepat dari pergantian abad, dengan banyak tempat mengalami peningkatan suhu ekstrim 100 kali lipat. peristiwa, bahkan pada tahun 2070.”

Penulis utama studi tersebut, seorang ahli iklim di Laboratorium Nasional Departemen Energi AS untuk Pacific Northwest, Dr Claudia Tebaldi mengatakan tidak mengherankan bahwa kenaikan permukaan laut secara dramatis bahkan pada 1,5 derajat dan memiliki efek substansial pada permukaan laut. frekuensi ekstrim dan besaran permukaan laut.

“Studi ini memberikan gambaran yang lebih lengkap di seluruh dunia. Kami dapat melihat rentang tingkat pemanasan yang lebih luas dengan detail spasial yang sangat halus, ”kata Dr Tebaldi.

READ  Sejarah astronot di seluruh dunia

Para peneliti menyerukan studi yang lebih rinci untuk memahami bagaimana perubahan akan berdampak pada masyarakat di berbagai negara. Mereka menambahkan bahwa perubahan fisik yang dijelaskan oleh penelitian ini akan memiliki dampak yang bervariasi di tingkat lokal, tergantung pada beberapa faktor, termasuk kerentanan situs terhadap kenaikan permukaan laut dan kesiapan masyarakat untuk berubah.

“Pembuat kebijakan harus memperhatikan studi ini dan bekerja untuk meningkatkan perlindungan pantai dan langkah-langkah mitigasi. Pembangunan tanggul dan tanggul, mundurnya garis pantai dan penyebaran sistem peringatan dini adalah beberapa langkah yang dapat diambil untuk beradaptasi dengan perubahan ini, ”kata Dr Kirezci.

Penelitian ini dilakukan oleh Joint Global Change Research Institute yang berbasis di Amerika Serikat bekerja sama dengan peneliti dari University of Melbourne, IHE Delft Institute for Water Education di Belanda, Joint European Research Center di Italia, Princeton University, University of Illinois , Rutger. Universitas dan Universitas Bologna.

Studi ini didanai oleh Badan Perlindungan Lingkungan Amerika Serikat dan Kantor Ilmu Pengetahuan Departemen Energi.

/ Distribusi publik. Materi ini berasal dari organisasi asli dan mungkin bersifat ad hoc, diedit untuk kejelasan, gaya, dan panjangnya. Lihat penuh di sini.

Written By
More from Faisal Hadi
Indonesia pantau dampak bisnis dari COVID-19 dan risiko limpahan (Menkeu)
Ketika pemulihan ekonomi dipercepat pada kuartal kedua, di mana produk domestik bruto...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *