Pertama kali NASA menemukan air di permukaan Bulan yang diterangi …

Memuat…

JAKARTA – Untuk pertama kalinya, para ilmuwanmengidentifikasi air di permukaan Bulancerah. Mereka juga menemukan bahwa air lebih umum di Bulan daripada yang diperkirakan sebelumnya, dengan balok-balok es tersembunyi dalam bayang-bayang “kegelapan abadi”, beberapa sekecil uang receh, menurut berita tersebut. belajar.

Para ilmuwan telah menemukan tanda air Bulan sejak 2009. Kemudian pada tahun 2018 dipastikan adanya air es di permukaan bulan. (Baca juga: NASA siap meluncurkan teleskop luar angkasa barunya pada akhir Oktober 2021)

Sekarang, para peneliti dalam dua studi baru telah mendeteksi air di salah satu formasi kawah terbesar di permukaan bulan yang cerah. Mereka juga menemukan bahwa permukaan Bulan dapat berisi banyak petak es rahasia di “perangkap dingin”, wilayah yang secara permanen teduh di Bulan.

“Jika Anda bisa membayangkan berdiri di permukaan Bulan di dekat salah satu kutubnya, Anda akan melihat bayangan di mana-mana,” kata penulis studi Paul Hayne, asisten profesor di Laboratorium Fisika Atmosfer dan Antariksa. dari Universitas Colorado, Boulder. Science Live.

“Banyak dari bayangan kecil itu mungkin penuh dengan es,” katanya.

Temukan air di bulan
Dalam sebuah penelitian, para peneliti yang dipimpin oleh Casey Honniball, seorang peneliti postdoctoral NASA di NASA Goddard Space Flight Center di Maryland, mempelajari air di bulan menggunakan data dari SOFIA Aerial Telescope (the Observatory stratosfer untuk astronomi inframerah) dari NASA.

Dengan pengamatan ini, para ilmuwan, untuk pertama kalinya dalam sejarah, mendeteksi air di permukaan bulan yang cerah.

Pekerjaan sebelumnya untuk mengidentifikasi air di bulan didasarkan pada penanda spektral, berbagai “kode batang” yang digunakan para ilmuwan untuk mengidentifikasi bahan, yang dipantulkan sebagai fungsi panjang gelombang. Tetapi data tidak membedakan antara air dan molekul hidroksil (OH) yang terikat pada mineral di permukaan bulan.

READ  Peringatan: Personil Angkatan Darat India harus segera menghapus aplikasi kencan ini
Written By
More from Suede Nazar

‘3 Studi Kasus Harvard tentang Kegagalan’ Rahul Gandhi Diejek Di PM Tentang Coronavirus, GST, Demonestisasi

Rahul Gandhi terus menerus menyerang pemerintah sejak awal pandemi. (Mengajukan) New Delhi:...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *