Pertamina Indonesia memperkirakan investasi akan mencapai $ 92 miliar pada tahun 2024

Dana tersebut dikatakan berasal dari perusahaan, sementara $ 40 miliar diharapkan akan dikumpulkan dari luar, kata Nicke Widyawati kepada Parlemen.

“Untuk mengembangkan masa depan bisnis, Anda membutuhkan dana yang tidak sedikit,” kata Nicke, mengingat dana eksternal bisa berasal dari kemitraan, pinjaman atau obligasi.

Investasi tersebut akan digunakan untuk 14 “proyek strategis nasional” dan 300 investasi lainnya di minyak dan gas serta rantai pasokan energi terbarukan, kata juru bicara Pertamina Fajriyah Usman dalam sebuah pernyataan Rabu malam.

Beberapa proyek mungkin memenuhi syarat untuk pendanaan dari dana kekayaan negara yang baru, Otoritas Investasi Indonesia (INA), kata Fajriyah, yang tidak merinci setelah mengutip perjanjian non-disclosure.

INA diluncurkan pada Februari dengan tujuan mengelola aset $ 20 miliar, termasuk sekitar $ 5 miliar yang akan dimasukkan negara ke dalam dana tahun ini.

Dalam upaya menata ulang ratusan BUMN untuk meningkatkan keuntungan, Pertamina tahun lalu menciptakan empat unit ‘sub-holding’ baru di seluruh rantai pasokan minyak dan gas yang diperkirakan akan masuk di bursa.

Kementerian Energi Indonesia mengeluarkan peraturan pada 2018 yang meminta kontraktor migas memprioritaskan Pertamina dan operator kilang domestik lainnya sebagai pembeli minyak mentah yang diproduksi dari blok negara, dalam upayanya mengurangi impor energi.

(Pelaporan oleh Bernadette Christina Munthe; Ditulis oleh Fathin Ungku; Editing oleh Ed Davies)

READ  Krunal Pandya melanjutkan pelatihan di luar ruangan, mengatakan 'senang bisa kembali'
Written By
More from Suede Nazar

Donald Trump Mengatakan Akan Mencoba Snapback Untuk Memaksakan Pengembalian Sanksi PBB terhadap Iran

Donald Trump menambahkan bahwa AS akan mengambil langkahnya minggu depan. Bedminster, AS:...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *