Pertamina mencari mitra internasional untuk memajukan Indonesia hulu

Perusahaan minyak nasional Indonesia (NOC) Pertamina berusaha untuk mengurangi kepemilikan di beberapa aset nasional utamanya yang diambil alih dari perusahaan minyak internasional (IOC) yang meninggalkan Indonesia.

Pertamina telah mengindikasikan bahwa dia sedang memeriksa mitra potensial untuk Blok raksasa Rokan, yang akan dia ambil alih dari Chevron pada bulan Agustus. Rokan memproduksi lebih dari 190.000 barel minyak per hari (bph) pada 2019 dan Pertamina perlu meningkatkan pengeboran pengembangan untuk membendung penurunan produksi.

“Mitra penting untuk kesuksesan masa depan dalam hal keterampilan dan keuangan,” kata Direktur Pelaksana Minyak dan Gas Tutuka Ariadji bulan lalu.

Pertamina menguasai 86 blok, termasuk di Rokan, dan “sangat terbuka untuk kemitraan strategis, baik untuk sektor hulu maupun di grup non-hulu untuk Rokan. Pertamina siap bermitra dengan IOC atau NOC,” kata Basuki Tjahaja Purnama, komisaris utama perusahaan binaan negara itu sebelumnya.

NOC juga terbuka untuk menjajaki peluang di antara aset hulu lainnya.

Namun, minat investor di sektor hulu di Indonesia masih suam-suam kuku. Tumbuhnya nasionalisme sumber daya telah membuat pemerintah memberikan Pertamina semakin banyak blok minyak dan gas yang kedaluwarsa dalam beberapa tahun terakhir, menggantikan IOC yang mengeksploitasi kontrak lama. Secara signifikan, kekuatan ini, dan skala beberapa di antaranya, menghadirkan tantangan teknis dan finansial bagi NOC.

Tetapi keinginan kuat untuk menjadikan Pertamina sebagai juara nasional dengan segala cara, ditambah dengan lingkungan investasi hulu yang relatif tidak menarik, telah mendorong investor untuk keluar. Namun, secara positif, rasa pragmatisme tampaknya berlaku di Jakarta, dengan semakin diakuinya bahwa mitra internasional akan dibutuhkan untuk merevitalisasi kegiatan hulu nasional.

Selain itu, Indonesia mengambil langkah proaktif untuk menghindari penurunan tajam produksi hulu. Pertamina sekarang tampaknya fokus pada tugas yang cukup besar untuk merencanakan pekerjaan pembangunan di tahun-tahun mendatang untuk memperlambat penurunan produksi dari Rokan, yang masih menyumbang sekitar seperempat dari produksi minyak mentah Indonesia.

READ  Lebih dari 20 Pemimpin Kongres Tertinggi Menulis Kepada Sonia Gandhi Tentang Krisis Kepemimpinan

Pada 16 Februari, Pertamina memastikan akan mengebor setidaknya 44 sumur untuk menghentikan penurunan produksi dari Blok Rokan setelah diambil alih dari Chevron akhir tahun ini. Perusahaan juga mengatakan, dalam jangka panjang, program untuk pengeboran infill, eksplorasi, pengerjaan sumur rekondisi, optimalisasi program water flooding dan steam flooding serta Chemical EORs telah disiapkan.

Pertamina bertujuan untuk memproduksi antara 170.000 dan 180.000 barel per hari dari Rokan setelah mengambil alih. Akhirnya, ia berencana untuk meningkatkan produksi menjadi 200.000 barel per hari, meskipun NOC belum mengusulkan batas waktu untuk melakukannya.

Pemerintah Indonesia juga telah memperkirakan bahwa pengeboran pengembangan akan meningkat tiga kali lipat tahun ini karena mantan anggota OPEC itu berharap untuk memperlambat penurunan profil produksinya.

Direkomendasikan untukmu

Written By
More from Suede Nazar

Jajaran Chelsea vs Liverpool: The Reds bawa Thiago

Jakarta – Chelsea vs. Liverpool disajikan minggu kedua Liga Premier 2020/2021. Merah...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *