Pertemuan Indonesia merupakan kesempatan bagi G20 untuk membangun kemajuan WTO

Dan sekarang politik kekuatan besar sekali lagi mengancam tatanan yang tumbuh dari Bretton Woods.

Persaingan strategis antara China dan Amerika Serikat telah membuat kerja sama worldwide jauh lebih sulit. Kedua negara tersebut merupakan sumber ketidakpastian world-wide, namun belum ada yang beranjak dari WTO atau pengaturan global seperti G20.

Perikanan artisanal di pantai Kenya menghadapi penurunan stok tuna karena penangkapan yang berlebihan. PA

Dua kekuatan terbesar di dunia mewakili sekitar 30% dari ekonomi international, dan di antara mereka memiliki kekuatan untuk merusak kepastian aturan. Pada saat yang sama, negara-negara yang mewakili 70% ekonomi world menginginkan tatanan berbasis aturan yang membatasi kekuatan besar.

Situasi yang sudah sulit diperparah oleh invasi Rusia ke Ukraina dan krisis pangan dan energi yang diakibatkannya. Pemulihan dari pandemi tidak lengkap dan kita mulai melihat seperti apa perubahan iklim.

Gelapnya dunia membuat kabar baik dari pertemuan tingkat menteri WTO di Jenewa bulan lalu menjadi lebih signifikan.

Paket Jenewa juga mencakup langkah-langkah yang relevan dengan isu-isu yang dihadapi 164 anggota WTO hari ini: kesepakatan untuk membatasi (atau setidaknya “mengendalikan penggunaan” dalam implementasi) pembatasan ekspor produk makanan memperkuat kerja sama perdagangan selama krisis – termasuk selama pandemi – dan memperpanjang moratorium tarif e-commerce.

Kesepakatan untuk mereformasi WTO dan fungsinya akan membantu menggerakkan organisasi di luar paradigma komitmen tunggal yang melibatkan semua negara anggota yang harus menyepakati segala sesuatu untuk melakukan apapun.

Langkah langka ke arah yang benar

Para menteri juga memutuskan pengabaian Trade-Associated Aspects of Intellectual Residence Legal rights (Excursions) yang memungkinkan pembuatan dan ekspor vaksin COVID-19 tanpa persetujuan dari pemegang paten.

Anggota WTO mampu mencapai kesepakatan pada topik yang sangat kontroversial dan melakukannya dengan cara yang membedakan satu negara berkembang dari yang lain, masalah lama di WTO.

China, sebagai negara berkembang dengan kapasitas produksi vaksin, memilih keluar dari pengabaian agar kesepakatan dapat dilanjutkan, menggambarkan bahwa standing negara berkembang di WTO tidak mencegah diferensiasi dalam penerapan aturan.

Tak satu pun dari langkah-langkah ini yang sempurna mereka juga tidak akan memecahkan masalah mendasar di balik tatanan dunia yang retak. Tetapi mereka adalah langkah langka ke arah yang benar dan menunjukkan bahwa kerja sama multilateral masih jauh dari mati.

Kompromi China adalah penting. Pemerintahan Biden mungkin tidak dapat menyimpang dari tarif Amerika Pertama Trump di China dan veto AS oleh hakim badan penyelesaian sengketa, tetapi setidaknya Washington tidak memainkan peran spoiler di dunia pemerintahan, seperti yang terjadi di bawah pemerintahan sebelumnya. India tetap bandel di WTO tapi setidaknya tidak memveto Paket Jenewa.

Banyak yang dipertaruhkan

MC12 memberikan momentum, tetapi mengubahnya menjadi match-changer untuk tatanan perdagangan akan membutuhkan tingkat tekad politik dari para pemimpin G20 yang sejauh ini terbukti sulit dipahami. G20 bukanlah discussion board negosiasi dan tidak mewakili 164 anggota WTO, tetapi dapat memobilisasi kemauan politik negara-negara besar. Apa yang terjadi selanjutnya adalah penting.

G20 harus memberikan dorongan kolektif untuk tatanan berbasis aturan dengan menekankan bahwa autarki dan unilateralisme hanyalah resep untuk penangkapan proteksionis, pembalasan dan gesekan perdagangan.

Sebagai tuan rumah G20 tahun ini, Indonesia memiliki tugas untuk mengelola geopolitik keanggotaan Rusia. Tetapi sekarang juga memiliki kemungkinan untuk mengandalkan paket Jenewa.

Indonesia sendiri menyumbang sekitar setengah dari produk domestik bruto dan populasi Asia Tenggara. Dia juga ketua Kelompok 33 negara berkembang di WTO dan memiliki kemampuan untuk membangun jembatan antara protagonis utama di dunia yang tegang secara geopolitik.

Ada banyak yang dipertaruhkan.Tatanan pascaperang menjerat Amerika Serikat, yang kemudian menjadi ekonomi terbesar di dunia dan kemudian kekuatan militer yang paling penting, dalam sebuah sistem aturan yang membatasi kemampuannya untuk menggunakan kekuatan ekonominya untuk tujuan strategisnya sendiri.

Masuknya China ke dalam WTO pada tahun 2001 adalah awal dari proses yang dengannya China dibawa ke dalam tatanan yang membatasi kemampuannya untuk membatasi negara-negara yang lebih kecil secara ekonomi.

WTO, meskipun melemah, lebih relevan dari sebelumnya. Proses pelibatan kekuatan besar dalam aturan diluncurkan kembali di Jenewa. Ujiannya adalah apakah proses ini berlanjut di Bali.

Shiro Armstrong adalah Direktur Eksekutif Pusat Penelitian Australia-Jepang di Sekolah Kebijakan Publik Crawford di Universitas Nasional Australia. Artikel ini merupakan bagian dari rangkaian Forum Asia Timur (www.eastasiaforum.org) di Crawford University dari ANU University of Asia and the Pacific.

READ  Indonesia: Batas Waktu Pengajuan Kontrol Penggabungan untuk Kembali ke Periode 30 Hari Asli
Written By
More from Faisal Hadi
Indonesia akan membagi peserta G-20 menjadi ‘gelembung’ untuk KTT 15-16 November di Bali
DENPASAR (Bali) – Indonesia akan mengelompokkan peserta konferensi menjadi empat “gelembung” pada...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *