Perubahan iklim telah menyebabkan penurunan produktivitas pertanian sebesar 21% sejak tahun 1960-an

Terlepas dari kemajuan besar pertanian dalam memberi makan dunia selama 60 tahun terakhir, sebuah studi baru menunjukkan bahwa produktivitas pertanian global 21% lebih rendah daripada yang seharusnya tanpa perubahan iklim. Menurut para peneliti, ini setara dengan kehilangan sekitar tujuh tahun peningkatan produktivitas pertanian sejak 1960-an. Potensi dampak perubahan iklim di masa depan terhadap produksi pertanian global telah dikuantifikasi dalam banyak laporan ilmiah, tetapi pengaruh historis dari perubahan iklim antropogenik pada sektor pertanian belum dimodelkan.

“Kami menemukan bahwa perubahan iklim telah menghapus hampir tujuh tahun peningkatan produktivitas pertanian selama 60 tahun terakhir,” kata peneliti Cornell University Ariel Ortiz-Bobea. “Ini setara dengan menekan tombol jeda pada pertumbuhan produktivitas di tahun 2013 dan tidak melihat adanya peningkatan sejak saat itu. Perubahan iklim antropogenik sudah memperlambat kita, ”tambah Ortiz-Bobea.

Untuk studi yang dipublikasikan di jurnal Nature Climate Change, tim mengembangkan model ekonometrik komprehensif yang menghubungkan perubahan cuaca dan pengukuran produktivitas dari tahun ke tahun dengan hasil model iklim terbaru selama enam dekade.

Peneliti mengatakan dia melihat lebih dari 200 variasi sistematis dari model ekonometrik dan sebagian besar hasilnya tetap konsisten. “Saat kami memperbesar berbagai belahan dunia, kami menemukan bahwa dampak historis dari perubahan iklim lebih besar di wilayah yang sudah lebih hangat, termasuk beberapa bagian Afrika, Amerika Latin dan Asia,” katanya. Manusia telah mengubah sistem iklim, kata peneliti, karena ilmu iklim menunjukkan bahwa suhu bumi sekitar 1 derajat Celcius lebih panas daripada tanpa gas rumah kaca di atmosfer.

More from Casildo Jabbour

Korban gempa di 73 orang tewas saat Indonesia bergulat dengan serangkaian bencana

JAKARTA: Sedikitnya 73 orang tewas setelah gempa bumi IndonesiaProvinsi Sulawesi Barat di...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *