Perubahan iklim tidak cukup terintegrasi ke dalam kerangka pendidikan negara: laporan UNESCO

Perubahan iklim tidak cukup terintegrasi ke dalam sistem pendidikan: laporan UNESCO

New Delhi:

Perubahan iklim belum cukup terintegrasi ke dalam pendidikan, dan hanya 50% negara yang menekankan topik tersebut dalam undang-undang, kebijakan, atau rencana pendidikan mereka di tingkat nasional, menurut laporan Pendidikan Global UNESCO Monitoring (GEM).

Profiles Enhancing Education Review (PEER), yang diterbitkan oleh tim GEM dalam konteks Konferensi Perubahan Iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa yang sedang berlangsung di Glasgow, bertujuan untuk menguraikan undang-undang dan kebijakan negara tentang tema-tema pendidikan utama untuk meningkatkan basis bukti pada implementasi strategi pendidikan nasional.





“Hanya 75% negara yang mencakup topik perubahan iklim dalam kerangka kurikulum nasional mereka, sementara hanya 40% dari mereka yang memiliki undang-undang pendidikan yang mencakup perubahan iklim. Setidaknya 45% negara memasukkan subjek dalam rencana dan strategi sektor pendidikan mereka. Menurut laporan.

“Rujukan terutama ditemukan di tingkat pendidikan dasar dan menengah (90%). 55 persen),” tambahnya.

Laporan tersebut menyebutkan negara-negara yang menonjol karena kemajuan mereka dalam pendidikan perubahan iklim. “Di Italia, perubahan iklim termasuk dalam kurikulum dan siswa didorong untuk mengadopsi perilaku dan pilihan pribadi yang ramah lingkungan.

Mulai tahun 2020, pendidikan perubahan iklim telah menjadi wajib di sekolah-sekolah Italia sebagai bagian dari pendidikan kewarganegaraan. “Indonesia memperbarui kerangka kurikulum nasional 2013 yang memasukkan iklim sebagai keterampilan dasar dalam kerangka sikap, keterampilan, dan pengetahuan yang harus dimiliki siswa.

Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan juga menyelenggarakan acara perubahan iklim, seperti Forum dan Pameran Pendidikan Perubahan Iklim reguler, yang berfokus pada topik pendidikan perubahan iklim dan menawarkan ruang jejaring untuk sekolah dan pendidik, ”kata laporan itu.

READ  Instagram Music Akhirnya Hadir di Indonesia - Sains & Teknologi

Dia mencatat bahwa Kolombia telah menetapkan peran kunci untuk Kementerian Pendidikan dalam Pendidikan Perubahan Iklim (CCE) dan telah mengadopsi kerangka hukum dan kebijakan yang kuat tentang masalah ini. “Ini mengadopsi kebijakan nasional tentang perubahan iklim pada tahun 2017, yang menetapkan lima strategi untuk penyebaran informasi ilmu pengetahuan dan teknologi, pendidikan, pelatihan dan kesadaran publik, dan perencanaan dan pembiayaan manajemen perubahan iklim Kebijakan tersebut mencakup target untuk mengarusutamakan perubahan iklim ke dalam sistem pendidikan formal,” ujarnya.

“Pendidikan adalah alat penting untuk membantu orang memahami dan mengelola dampak perubahan iklim, dan untuk mendorong perubahan sikap dan perilaku untuk mendukung gaya hidup yang lebih berkelanjutan dan mengembangkan keterampilan dan pengetahuan baru. Pendidikan perubahan iklim dapat meningkatkan ketahanan kelompok dan masyarakat rentan. dengan strategi mitigasi dan adaptasi, terutama di negara-negara berpenghasilan rendah, yang berisiko terpengaruh secara tidak proporsional oleh kondisi yang berubah ini, ”tambah laporan itu.

(Cerita ini tidak diedit oleh staf di Careers360 dan diposting dari feed sindikasi.)

Written By
More from Faisal Hadi
Tanker memprotes penahanan awak Indonesia
Operator kapal tanker minyak yang disita oleh pihak berwenang Indonesia atas permintaan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *