Perusahaan Grup Volkswagen Menjual 7 Audis yang Dipasangi Perangkat Cheat Polusi: Noida Cops

NDTV News

Pejabat kelompok Volkswagen, termasuk yang di Jerman, bisa dipanggil, kata polisi

Noida:

Dua anak perusahaan India dari grup pembuat mobil Jerman Volkswagen telah didakwa atas tuduhan menjual tujuh mobil Audi yang dilengkapi dengan “perangkat curang” yang dapat menipu tes emisi polusi yang berlebihan kepada seorang pengusaha Noida, kata polisi pada hari Jumat.

FIR mengajukan terhadap pembuat mobil Audi India dan Skoda Auto-Volkswagen India dengan tuduhan pemalsuan dan kecurangan juga menyebutkan pejabat tinggi dan perusahaan induk mereka di Jerman, kata polisi.

Pengusaha Aniljit Singh mengatakan dalam keluhannya bahwa ia dijual kendaraan “di bawah standar” setelah salah mengartikan fakta tentang emisi. Dia mengatakan dia membeli mobil-mobil itu pada tahun 2016, dengan biaya milyaran rupiah.

Dia menuduh para pembuat mobil “mendorong” dia untuk membeli kendaraan mereka dan dia membelinya dengan “kesan” bahwa mereka sesuai dengan norma-norma emisi terbaru negara.

“Namun, ini adalah kendaraan di bawah standar yang dilengkapi dengan perangkat cheat,” kata Mr Singh dalam keluhannya, menambahkan bahwa ia ditipu oleh perusahaan karena pengungkapan emisi polusi oleh kendaraannya pada saat penjualan.

Ketika dihubungi, juru bicara untuk Grup SAVW, bagaimanapun, membantah tuduhan itu dan mengklaim: “Kendaraan dari kelompok kami sesuai dengan norma-norma emisi yang ditentukan di India.”

Nama-nama FIR dituduh perusahaan berbasis Noida Audi India, Skoda Auto-Volkswagen India dan Volkswagen India selain Audi AG dan Volkswagen AG Jerman.

Pejabat tinggi perusahaan multinasional, yang telah disebutkan namanya dalam FIR, adalah kepala negara Audi India Balbir Singh Dhillon, direktur merek Rahil Ansari, kepala penjualannya Nitin Kohli dan direktur pengelola Volkswagen India Gurpratap Boparai, salinan FIR yang diakses oleh PTI terungkap.

READ  Vivo V20 SE sudah hadir di Indonesia, berikut harga dan spesifikasinya

Pejabat lain adalah Ketua Audi AG Bram Schot, kepala distribusi di luar negeri Michael Friscii dan CEO Volkswagen AG Herbert Diess.

Pengusaha Singh juga mengutip dalam FIR yang sekarang dikenal sebagai “Volkswagen Emission Scandal” atau “diesel dupe” yang melibatkan pelanggaran norma-norma lingkungan oleh raksasa mobil dengan pemasangan “cheat device” pada mobil-mobilnya yang mampu menipu uji emisi polusi.

National Green Tribunal (NGT) India pada Maret 2019 juga menampar denda Rs 500 crore pada perusahaan otomotif besar Jerman, Volkswagen karena merusak lingkungan melalui penggunaan “cheat device” pada mobil dieselnya di India.

“Itu setelah perintah NGT bahwa pengadu menyadari bahwa dia telah ditipu oleh uang hasil jerih payahnya oleh orang-orang yang dituduh karena mereka salah mengartikannya tentang kualitas mobil mahal mereka dengan membuat representasi palsu dan memalsukan dokumen dan perangkat,” kata FIR.

Oleh karena itu, “pengadu diinduksi untuk membeli mobil mereka dan akibatnya orang-orang yang dituduh telah menyebabkan keuntungan yang salah untuk diri mereka sendiri dan kerugian yang salah bagi pengadu”, kata FIR.

Seorang perwira senior Kepolisian Noida mengatakan penyelidikan telah dilakukan dan jika perlu, pejabat kelompok Volkswagen, termasuk yang di Jerman, dapat dipanggil untuk diinterogasi.

“Ya, FIR telah diajukan berdasarkan pengaduan yang diberikan oleh pengadu. Penyelidikan telah dilakukan, dan apakah tuduhan terhadap perusahaan mobil itu benar akan dipastikan hanya setelah penyelidikan,” Wakil Komisaris Polisi Noida Sankalp Sharma kepada PTI.

Dia menambahkan, “Jika diperlukan, orang-orang yang dituduh dan pejabat perusahaan dapat dipanggil ke Noida untuk bergabung dalam penyelidikan.”

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan sindikasi.)

READ  BUMN tol mulai 'terbalik', siap disuntik miliaran bulan depan
Written By
More from Suede Nazar
Kericuhan di Petamburan, pengusiran massal FPI dan anggota polisi
Jakarta, CNN Indonesia – Sejumlah peneliti Polda Metro Jaya dibanjiri dengan kutukan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *