Perusahaan Kanada Putus Hubungan Dengan Pemasok China Karena Penggunaan Tenaga Kerja Korea Utara | Berita Dunia

Sebuah perusahaan pakaian besar Kanada membatalkan kontrak dengan pemasok China dan menarik produk dari sumber tersebut setelah paparan media menunjukkan bahwa mereka menggunakan kerja paksa dari Korea Utara.

Kisah ini diungkapkan oleh penyiar CBC, yang, melalui penyelidikan rahasia, menunjukkan bahwa Dandong Huayang Textiles and Garment Co menggunakan pekerja “tamu” Korea Utara, yang bekerja dalam kondisi yang sulit, berpotensi sebagai bagian dari proyek percontohan yang disetujui oleh Beijing pada tahun 2014 .

Perusahaan Kanada Reitmans, yang memiliki lebih dari 400 gerai di seluruh negeri dengan berbagai merek, mengeluarkan pernyataan yang mengatakan telah memutuskan untuk “secara proaktif berhenti mengeluarkan pesanan pembelian baru dengan pemasok ini” pada akhir 2020 dan juga memutuskan untuk “menarik semuanya”. sisa persediaan ‘gaya dari pemasok ini.

Dia menambahkan, “Kami terkejut dengan tuduhan baru mengenai kehadiran pekerja tamu Korea Utara di tempat yang tampaknya merupakan pabrik Dandong Huayang Textiles and Garments Ltd.”

Pabrik tersebut membantah klaim bahwa mereka menggunakan “pekerja ilegal”, menurut CBC, dalam sebuah laporan televisi. Surat kabar itu juga mengutip para ahli yang mengatakan bahwa menggunakan tenaga kerja seperti itu adalah praktik umum di Kota Dandong, yang dekat dengan perbatasan Tiongkok-Korea.

Dia juga mengatakan bahwa penggunaan tenaga kerja semacam itu dapat melanggar sanksi Dewan Keamanan PBB tahun 2017 yang melarang mempekerjakan tenaga kerja migran Korea Utara dan memerintahkan pemulangan mereka. Khawatir pendapatan mereka dapat membantu “mendukung” program nuklir dan rudal balistik yang dilarang Pyongyang. ”.

Reitmans yang berkantor pusat di Montreal mengatakan akan menyumbangkan pakaian yang tidak terpakai dari pemasok China untuk badan amal lokal.

Ini bukan pertama kalinya penggunaan kerja paksa di pabrik-pabrik China menjadi isu bagi perusahaan Kanada, karena ada kritik dan kecaman terhadap barang-barang yang berasal dari Xinjiang, di mana China dituduh telah mengelola fasilitas jenis kamp konsentrasi. untuk populasi etnis Uyghur.

READ  Cacat tubuh membuat saya bekerja lebih keras dan saya dipecat - apakah itu lawful?

Laporan semacam itu membuat pemerintah Kanada mengumumkan pada bulan Januari sebuah kebijakan “langkah-langkah maju untuk mengatasi risiko kerja paksa dari negara mana pun yang memasuki rantai pasokan Kanada dan global dan untuk melindungi bisnis Kanada. terhadap keterlibatan tanpa menyadarinya”.

More from Casildo Jabbour
Mencairnya Arktik: Akankah beruang kutub menghilang pada tahun 2100?
Es laut musim panas yang menyusut di Kutub Utara telah lama menjadi...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *