Pesawat ruang angkasa Voyager mendeteksi peningkatan kepadatan di luar tata surya

CALIFORNIA, iNews.id – Pada 2018, Voyager 2 akhirnya melintasi perbatasan menandai batas pengaruh Matahari dan memasuki ruang antarbintang. Namun, misi kendaraan kecil itu belum selesai dan kini mengirimkan informasi tentang luar angkasa di luar tata surya.

Informasi tersebut mengungkapkan sesuatu yang mengejutkan. Saat Voyager 2 menjauh dari Matahari, kepadatan luar angkasa meningkat. Ini bukan pertama kalinya peningkatan kepadatan ini terdeteksi.

Voyager 1, yang memasuki ruang antarbintang pada tahun 2012, mendeteksi gradien kepadatan serupa di lokasi terpisah. Data Voyager 2 menunjukkan bahwa deteksi Voyager 1 tidak hanya valid, tetapi peningkatan kepadatan mungkin merupakan fitur skala besar dari medium antarbintang sangat lokal (VLIM).

Tepi tata surya dapat ditentukan oleh beberapa batas yang berbeda. Tapi apa yang dilalui oleh wahana Voyager dikenal sebagai heliopause, dan ditentukan oleh angin matahari. Ini adalah angin supersonik konstan plasma terionisasi yang keluar dari Matahari ke segala arah, dan heliopause adalah titik di mana tekanan angin luar tidak lagi cukup kuat untuk mendorong angin menjauh. ruang antarbintang.

Ruang di dalam heliopause adalah heliosfer dan ruang di luarnya adalah VLIM. Tapi heliosfer bukanlah bola. Bentuknya lebih seperti oval, dengan tata surya di satu ujung dan ekor mengalir di belakang; “hidung” menunjuk ke orbit tata surya di Bima Sakti.

Kedua Pelancong telah melalui heliopause. Namun dengan selisih 67 derajat lintang heliografi dan perbedaan 43 derajat bujur. Luar angkasa umumnya dianggap ruang hampa, tetapi tidak sepenuhnya.

Massa jenis materi sangat rendah, tetapi ia tetap ada. Di tata surya, angin matahari memiliki proton rata-rata dan kerapatan elektron 3 hingga 10 partikel per sentimeter kubik, tetapi semakin rendah Anda, semakin jauh Anda dari Matahari, seperti dikutip dalam Peringatan ilmiah, Senin (19/10/2020).

READ  Bagaimana burung hantu memutar kepalanya 270 derajat?

Kerapatan elektron rata-rata medium antarbintang di Bima Sakti, di luar bintang, telah dihitung menjadi sekitar 0,037 partikel per sentimeter kubik. Dan kepadatan plasma di heliosfer luar adalah sekitar 0,002 elektron per sentimeter kubik.

Saat probe Voyager melintasi heliopause, instrumen Ilmu Gelombang Plasma mendeteksi kerapatan elektron plasma melalui osilasi plasma. Voyager 1 melintasi heliopause pada 25 Agustus 2012, pada jarak 121,6 unit astronomi dari Bumi (121,6 kali jarak Bumi dan Matahari, atau sekitar 18,1 miliar km).

Editor: Dini Listiyani

Written By
More from Faisal Hadi

6 Fakta Unik Tentang Sayap Hewan, Hewan Apa Yang Memiliki Sayap Terbesar?

Sayap adalah salah satu bagian tubuh hewan yang paling menakjubkan. Pada banyak...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *