Peta hutan bakau yang hilang

Lahan basah pasang surut dapat berubah dengan cepat. Sebuah studi baru tentang lahan basah pasang surut di seluruh dunia telah menemukan bahwa 4.000 kilometer persegi (1.500 mil persegi) dari area yang signifikan secara ekologis ini hilang antara 1999 dan 2019. Para peneliti melihat tiga jenis lahan basah pasang surut di bantuan data Landsat: dataran lumpur, rawa dan mangrove. Mereka menemukan bahwa hutan bakau memiliki rasio kerugian terhadap keuntungan tertinggi, dengan perkiraan kerugian bersih 3.700 kilometer persegi (1.400 mil persegi).

Namun, lahan basah pasang surut dipengaruhi oleh sejumlah proses yang berbeda, dan terlepas dari kerugian bersih keseluruhan secara global, tim menemukan bahwa lahan basah telah meluas di beberapa tempat.

Perubahan terbesar terjadi di delta sungai, di mana suplai sedimen dapat berubah dengan cepat. Ini mungkin karena faktor-faktor seperti penggundulan hutan dan erosi di hulu yang berkontribusi pada pembangunan lahan basah baru di hilir, atau bendungan yang menjebak sedimen dan menyebabkan lahan basah menyusut. “Data kami menunjukkan hilangnya lahan basah pasang surut di delta secara global, meskipun keuntungan 2.100 kilometer persegi (810 sq mi) serta kerugian 2.300 kilometer persegi (890 sq mi) menunjukkan dinamisme yang cukup besar dari sistem ini,” tulis Nicholas Murray, memimpin studi. , seorang ahli ekologi di James Cook University di Australia, dan rekan-rekannya dari Sains.

Para peneliti juga menilai penyebab perubahan, menemukan bahwa 27% kerugian dan keuntungan secara langsung disebabkan oleh aktivitas manusia. Manusia dapat mengubah lahan basah melalui pembangunan, proyek pengalihan air, atau dengan mengubah lahan menjadi pertanian atau akuakultur. Tetapi mereka juga dapat memperluas lahan basah melalui proyek restorasi. Penyebab lain dari modifikasi lahan basah, termasuk kenaikan permukaan laut, erosi garis pantai, badai, aliran sedimen yang berubah, dan penurunan permukaan tanah, dapat disebabkan secara tidak langsung oleh manusia atau akibat proses alami pesisir.

READ  Gempa berkobar lambat terbentang di bawah Kāpiti

Peta di atas menunjukkan luas lahan basah pasang surut yang hilang antara tahun 1992 dan 2019 di Pulau Katchal di Kepulauan Nicobar di Samudra Hindia bagian timur. Setelah gempa bumi Aceh-Andaman berkekuatan 9,2 pada bulan Desember 2004, pulau-pulau tersebut mengalami penurunan tanah hingga 3 meter (10 kaki). Hal ini telah membanjiri banyak ekosistem bakau, yang mengakibatkan hilangnya lebih dari 90 persen luas bakau di beberapa daerah.

Mangrove adalah salah satu ekosistem yang paling penting secara biologis di bumi dan merupakan ciri umum garis pantai tropis dan subtropis. Para ilmuwan telah menggunakan citra satelit untuk memetakan luas hutan bakau di seluruh dunia dan menunjukkan bahwa hutan bakau tropis menghilang di seluruh Asia Tenggara, khususnya di Indonesia dan Myanmar. . Studi baru menemukan bahwa di luar Asia, lahan basah pasang surut di Afrika memiliki rasio kerugian-untuk-gain tertinggi. Kehilangan ini “terkait dengan degradasi bakau yang parah, yang paling intens di Nigeria, Mozambik dan Guinea-Bissau,” tulis para peneliti.

Mereka menggunakan hampir 1,2 juta citra satelit yang diperoleh dari misi Landsat 5, 7 dan 8 dan menggabungkan data ini dengan variabel lingkungan yang diketahui mempengaruhi distribusi setiap jenis ekosistem, termasuk suhu, kemiringan, dan ketinggian. Tim kemudian melatih algoritma komputer untuk memeriksa piksel pada skala 30 meter dan mengidentifikasi perbedaan selama periode studi dua dekade.

Itu Program Landsatdiluncurkan pada tahun 1972 dan dioperasikan oleh NASA dan US Geological Survey, asalkan 50 tahun pengamatan Bumimerevolusi studi tentang perubahan global jangka panjang.

“Data Landsat sangat penting untuk memantau perubahan jangka panjang dalam ekosistem Bumi,” kata Murray. “Data ini penting untuk mengidentifikasi di mana ekosistem pesisir yang hilang akibat pembangunan perkotaan, pelabuhan, akuakultur, dan pertanian, sekaligus memungkinkan kami mendeteksi area baru lahan basah pesisir yang terbentuk sebagai respons terhadap kenaikan permukaan laut atau aktivitas restorasi pesisir.”

READ  Para peneliti telah mendeteksi sinyal radio dari sistem planet ekstrasurya yang berjarak 51 tahun cahaya, dan mungkin ternyata ada di sana

“Sebagai salah satu arsip data terpanjang yang sesuai untuk tujuan ini, data Landsat memungkinkan kami untuk menganalisis evolusi lahan basah pesisir selama periode waktu yang memungkinkan kami untuk memantau perubahan arah jangka panjang pada tingkat ekosistem pesisir dunia dan untuk membedakannya dari fluktuasi alami,” tambah Murray. “Pekerjaan kami di dataran lumpur dan perubahan lahan basah pesisir global tidak akan mungkin terjadi tanpa akses gratis ke kumpulan data spasial jangka panjang yang komprehensif seperti Landsat.”

Gambar NASA Earth Observatory oleh Lauren Dauphin, menggunakan data dari Nicholas J. Murray, dkk. (2022)Data satelit dari Survei Geologi Amerika Serikat dan data topografi dari Misi Survei Radar Antar-Jemput (SRTM). Cerita oleh Sara E. Pratt.

Written By
More from Faisal Hadi
Mengapa Indonesia membutuhkan IISMA? – OpEd – Ulasan Eurasia
Baru-baru ini, menurut Kementerian Pendidikan Indonesia situs web, Nadiem Makarim menawarkan bentuk...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *