Peta ini menunjukkan kemungkinan menemukan spesies baru di lingkungan Anda | Berita Cerdas

Hampir sepuluh tahun yang lalu, para peneliti di Universitas Yale meluncurkan database global yang disebut Kartu kehidupan untuk mengikuti distribusi keanekaragaman hayati di seluruh planet. Sekarang tim telah menambahkan fitur baru ke database yang memprediksi di mana spesies yang saat ini tidak diketahui ilmuwan mungkin bersembunyi, Elizabeth Pennisi melaporkan untuk Ilmu.

Itu peta interaktif mengidentifikasi hotspot keanekaragaman hayati yang diselenggarakan oleh kelompok vertebrata: burung, reptil, amfibi, dan mamalia. (Ikan tidak termasuk dalam peta.) Pekerjaan tim dipublikasikan di jurnal Ekologi dan evolusi alam minggu ini.

Pada tahun 2018, ahli ekologi Mario Moura dari Universitas Federal Paraíba di Brasil bekerja sama dengan ahli ekologi Yale Walter Jetz, yang memimpin pembuatan awal peta kehidupan. Pasangan itu berangkat untuk mengidentifikasi di mana 85% spesies yang belum ditemukan di Bumi dapat ditemukan. Ilmu laporan. Selama dua tahun, tim mengumpulkan informasi tentang 32.000 spesies vertebrata. Data tentang ukuran populasi, distribusi geografis, tanggal penemuan sejarah, dan karakteristik biologis lainnya digunakan untuk membuat model komputer yang memperkirakan di mana spesies yang belum dideskripsikan mungkin ada saat ini, lapor Peter Dockrill Peringatan ilmiah.

Model tersebut menemukan lingkungan tropis di negara-negara seperti Brazil, Indonesia, Madagaskar dan Kolombia dengan spesies yang paling sedikit ditemukan, Peringatan ilmiah laporan. Model tersebut juga memprediksi bahwa spesies baru amfibi dan reptil adalah hewan yang paling sedikit ditemukan saat ini, lapor Peringatan ilmiah. Hewan yang lebih kecil memiliki jarak terbatas yang mungkin tidak dapat diakses, membuat pendeteksiannya lebih sulit. Sebaliknya, hewan yang lebih besar yang menempati wilayah geografis yang lebih luas lebih mungkin ditemukan, kata para peneliti dalam sebuah laporan. pernyataan.

READ  Teleskop Arecibo yang terkenal untuk film James Bond telah dibongkar

“Sangat mengejutkan melihat pentingnya hutan tropis sebagai tempat lahir penemuan, memperkuat kebutuhan mendesak untuk melindungi hutan tropis dan menghentikan laju deforestasi jika kita ingin memiliki kesempatan untuk benar-benar mengalami keanekaragaman hayati kita,” kata Moura kepada Isaac Schultz untuk Gizmodo.

Peta itu muncul pada saat-saat genting ketika Bumi menghadapi krisis keanekaragaman hayati. Dalam Indeks Planet Hidup (LPI) yang dibangun oleh World Wildlife Fund dan Zoological Society of London untuk melacak keanekaragaman hayati dan populasi spesies, dilaporkan terjadi penurunan populasi spesies vertebra sebesar 68 persen antara tahun 1970 dan 2016. Laporan tersebut juga mencatat penurunan 94 persen. dalam populasi hewan di Sub-wilayah tropis di Amerika.

“Dengan laju perubahan lingkungan global saat ini, tidak ada keraguan bahwa banyak spesies akan punah sebelum kita mengetahui keberadaan mereka dan memiliki kesempatan untuk mempertimbangkan nasib mereka,” kata Jetz. dalam sebuah laporan. “Saya pikir ketidaktahuan seperti itu tidak bisa dimaafkan dan kami berhutang kepada generasi mendatang untuk segera mengisi kesenjangan pengetahuan ini.”

Tim sedang mengerjakan tiga lagi kartu masih dalam pengujian beta yang memperkirakan spesiesnya kekayaan dan kelangkaan, aspek keanekaragaman hayati, dan potensi penemuan. Para peneliti mencatat bahwa peta dapat digunakan sebagai alat konservasi dan digunakan untuk memprioritaskan survei di wilayah yang mungkin paling terpengaruh oleh perubahan iklim, Ilmu laporan. Tim juga berencana memperluas petanya untuk mencakup spesies tumbuhan, laut, dan invertebrata.

“Kami berharap dapat memotivasi ilmuwan warga dan penggemar keanekaragaman hayati tentang pentingnya penemuan spesies dan memicu diskusi dan kesepakatan di antara mereka yang bertanggung jawab untuk pengambilan keputusan dan perencanaan konservasi,” kata Moura. Gizmodo.

READ  NASA menandatangani nota kesepahaman dengan Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang penggunaan ruang angkasa secara damai

Suka artikel ini?
LANGGANAN untuk buletin kami

Written By
More from Faisal Hadi
Fb Menjanjikan Negara Miskin Akses Internet Gratis: Orang Tetap Ditagih
Facebook mengatakan itu membantu jutaan orang termiskin di dunia terhubung melalui aplikasi...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *