Peta pemilu, menikahi orang India tidaklah cukup; orang asing harus mendaftar untuk mendapatkan kewarganegaraan – HC

Mahkamah Agung Patna | Wikipedia

Ukuran teks:

New Delhi: Pengadilan Tinggi Patna mengamati pada hari Senin bahwa seorang mantan warga negara Nepal tidak dapat menjadi warga negara India hanya karena dia memiliki kartu pemilih atau telah menikah dengan seorang warga negara India.

Sebuah bangku yang terdiri dari Ketua Mahkamah Agung Sanjay Karol dan Hakim S. Kumar menegaskan bahwa “pencantuman nama seseorang dalam daftar pemilih, ipso facto, tidak memberikan kewarganegaraan.” Ia menjelaskan, pendaftaran dalam daftar pemilih didasarkan pada pemohon yang mengajukan pernyataan kepada pihak berwenang, menyatakan bahwa ia adalah warga negara India.

Pengadilan mendengar petisi yang diajukan oleh Kiran Gupta tertentu, lahir di Nepal, tetapi secara permanen tinggal di India sejak 2003 setelah menikah dengan seorang warga negara India. Setelah menikah, dia memasukkan namanya di daftar pemilih yang disiapkan pada 2008 untuk pemilihan Majelis Bihar.

Gupta, yang juga memiliki rekening di bank di India, kartu PAN dan kartu Aadhaar, menempuh pendidikan tinggi di India dan bahkan membeli real estate pada 2017. Gupta juga mencabut kewarganegaraan Nepal pada Februari 2016.

Dia kemudian terpilih sebagai mukhiya dari Gram Panchayat di Bihar pada tahun 2018. Namun, Komisi Pemilihan Umum negara bagian membatalkan pemilihannya berdasarkan Undang-Undang Bihar Panchayat Raj tahun 2006, karena dia bukan warga negara India.

Pengadilan yang mendengarkan kasus tersebut mencatat: “Status hukum kewarganegaraan pemohon mendahului pendaftarannya dalam daftar pemilih. Jika pernyataan kewarganegaraan tersebut ternyata tidak benar, pemohon dapat dikenakan hukuman. Dia juga merujuk pada preseden bahwa ID pemilih bukan merupakan bukti resmi kewarganegaraan.

Namun, pengadilan tidak membahas masalah apakah pemohon salah mengartikan fakta dalam aplikasi kartu pemilihnya atau membuat “kesalahan dengan niat baik, karena ia menganggap proses daftar pemilih sudah cukup. Untuk mendaftarkan kewarganegaraan India”.

READ  Indonesia, Afrika Selatan dan Meksiko mendukung proposal reformasi pajak global G7

Baca juga: SC mengeluarkan nasihat kepada pemerintah Modi tentang undang-undang pertanian baru, petisi menyebut ‘inkonstitusional’


‘Sumpah setia diperlukan’

Pengadilan mencatat ketentuan Undang-undang Kewarganegaraan 1955, dengan memperhatikan bahwa bagian 5 berkaitan dengan kewarganegaraan dengan pendaftaran. Ketentuan ini memungkinkan pemerintah pusat mendaftarkan seseorang sebagai warga negara. Dia mengatakan siapa pun yang menikah dengan warga negara India dan tinggal di India selama tujuh tahun terakhir dapat mengajukan kewarganegaraan dengan mendaftar.

Namun, dia kemudian mengamati, “Dia menikah dengan seorang warga negara India dan telah terbiasa tinggal di India selama tujuh tahun. Tapi kemudian, secara signifikan dan tidak tertandingi, dia tidak pernah mengajukan kewarganegaraan melalui pendaftaran, terutama setelah secara sukarela melepaskan kewarganegaraan Nepal-nya pada Februari 2016. ”

“Pemohon harus mengambil sumpah setia. Karena itu, dengan tindakan dan perilakunya, dia menghindarkan dirinya untuk dianggap sebagai warga negara berdasarkan Undang-Undang Kewarganegaraan, ”tambah hakim tersebut.

Dia juga menolak dokumen Gupta lainnya (PAN, Aadhaar, dokumen properti dan penolakannya atas kewarganegaraan Nepal) yang Gupta coba andalkan untuk membuktikan kewarganegaraannya.

Oleh karena itu, pengadilan membatalkan petisinya dan menegakkan perintah komisi pemilihan negara bagian.


Baca juga: Jagan vs Judicial – pertarungan yang melibatkan 100 perintah pengadilan tinggi dan sekarang menjadi hakim SC


Berlangganan saluran kami di Youtube & Telegram

Mengapa media berita mengalami krisis dan bagaimana memperbaikinya

India membutuhkan jurnalisme yang lebih bebas, adil, terbuka, dan mempertanyakan dalam menghadapi berbagai krisis.

Tapi media berita sendiri berada dalam krisis. Ada PHK brutal dan pemotongan gaji. Jurnalisme terbaik sedang menyusut, menyerah pada tontonan kasar di prime time.

ThePrint memiliki reporter, kolumnis, dan editor muda terbaik yang bekerja untuk itu. Untuk mendukung jurnalisme berkualitas ini, orang yang cerdas dan bijaksana seperti Anda harus membayar harganya. Apakah Anda tinggal di India atau di luar negeri, Anda dapat melakukannya di sini.

READ  Hasil Kualifikasi Piala Dunia 2022: Brasil mengalahkan Venezuela 1-0

Dukung jurnalisme kami