Petunjuk rekonstruksi Raphael mengubah hidungnya menjadi potret diri

Petunjuk rekonstruksi Raphael mengubah hidungnya menjadi potret diri

Raphael memiliki pandangan yang menyimpang tentang septumnya sendiri.

Pelukis ulung kelahiran Italia abad ke-15 – terkenal dengan karyanya di Basilika Santo Petrus dan gambar-gambar figurnya yang seperti aslinya – melukis dirinya sendiri dengan pelukis lereng ski dalam potret diri. Tetapi para ilmuwan Universitas Roma Tor Vergata telah menyimpulkan bahwa dia memiliki schnoz yang jauh lebih besar.

Ilmuwan Italia percaya pelukis itu mengambil beberapa kebebasan dengan profilnya sendiri, memberikan dirinya hidung yang jauh berbeda di kanvas daripada apa yang dia lihat di cermin. Anggap saja sebagai catfishing era Renaissance, pra-FaceTune.

“Dia benar-benar membuat hidungnya terlihat lebih halus,” Profesor Mattia Falconi, seorang ahli biologi molekuler yang bekerja pada proyek untuk menciptakan kembali Raphael yang berusia 37 tahun – usia saat dia meninggal – .

Menggunakan perangkat lunak pencitraan 3-D, proses pelapisan jaringan digital, dan cetakan yang diyakini sebagai tengkorak Raphael yang dibuat pada tahun 1833, Falconi dan timnya memproyeksikan Raphael yang jauh lebih besar – dengan rambut panjang, janggut, dahi lebar, dan ya , hidung besar – dari bagaimana dia menggambar dirinya sendiri. Falconi mengatakan timnya 85% yakin tengkorak yang diduga berasal dari pelukis, menggunakan potret yang dibuat oleh seniman dan siswa lain sebagai perbandingan.

Satu gambar Raphael yang saat itu berusia 22 tahun, lahir di Raffaello Sanzio da Urbino, digantung di galeri Uffizi di Florence menunjukkan hidung yang lebih ideal, yang mungkin dibayangkan Raphael untuk dirinya sendiri jika ahli bedah kosmetik ada di tahun 1500-an. Saat ini, gambar itu ada di Roma, sebagai bagian dari pameran memperingati 500 tahun kematian Da Vinci kontemporer.

READ  Botswana: Lebih dari 360 gajah mati karena sebab misterius

Falconi mengatakan wajah yang direkonstruksi memiliki kemiripan yang mencolok dengan ukiran yang dibuat oleh salah satu siswa Raphael, Marcantonio Raimondi, serta subjek “Potret Seorang Pria,” yang dilukis oleh Sebastiano del Piombo antara tahun 1512 dan 1515.

“Saat kita selesai,” kata Falconi, “Aku berkata pada diriku sendiri, ‘Aku pernah melihat wajah itu sebelumnya.’ ”

Written By
More from Suede Nazar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *