PH tetap membawa “krim” ke SEA Games meskipun keterbatasan anggaran

Filipina akan mengandalkan atlet terbaik mereka untuk memiliki kesempatan mempertahankan kejuaraan umum

Atlet-atlet top Filipina diharapkan bisa memimpin delegasi Southeast Asian Games (SEA) dalam mempertahankan gelar negaranya meski dengan keterbatasan anggaran.

Pada hari Selasa, 25 Januari, di forum mingguan Asosiasi Penulis Olahraga Filipina (PSA), Presiden Komite Olimpiade Filipina (POC) Abraham “Bambol” Tolentino mengatakan bahwa kontingen Filipina akan selalu memiliki kualitas terbaik, terima kasih kepada peraih medali kami dari Tokyo Olimpiade 2020 dan mempertahankan peraih medali emas dari SEA Games.

“Mereka akan membawa krim. Kami benar-benar memiliki peluang besar untuk bertarung (Peluang kami masih tinggi),” kata Tolentino.

“(Eumir) Marcial, Nesthy (Petecio), (Carlo) Paalam akan mempertahankan gelar mereka di SEA Games. Jika mereka dikirim ke sana, mereka akan mendapatkannya. Sulit untuk mengalahkan kontingen kami karena itu krim,” tambahnya. (Kalau kita harus mengirim mereka, mereka akan mendapatkannya. Akan sulit untuk mengalahkan kita karena merekalah krimnya.)

Atlet bintang lainnya yang akan mendongkrak peluang negara termasuk satu-satunya peraih medali emas Olimpiade negara itu Hidilyn Diaz dan Carlos Yulo, atlet Filipina yang paling banyak mendapat penghargaan di SEA Games 2019 dengan dua emas dan lima medali.

Namun diakui Ketua POC, keterbatasan dana menjadi kendala persiapan negara, yang akan mempengaruhi rencana pelatihan luar negeri asosiasi olahraga nasional untuk 584 atlet Filipina.

Komisi Olahraga Filipina (PSC) hanya memiliki dana sebesar 121 juta peso yang dialokasikan untuk SEA Games. Awalnya, anggarannya 200 juta peso, tetapi begitu banyak uang telah dihabiskan untuk pelatihan sebelum pandemi dimulai.

Selain itu, SEA Games di Hanoi telah ditunda hingga Mei tahun ini.

READ  Anak Sule ternyata tidak asing dengan Nathalie Holscher, sikap si bungsu yang tak terduga

“Kami bekerja di tengah semua kendala anggaran,” tambah Tolentino, yang akhirnya bertanya-tanya apakah Filipina dapat mempertahankan gelar keseluruhan meskipun ada tantangan berat dari tuan rumah Vietnam.

Jadi selalu bertahan tetapi pertempuran yang sulit (Kami masih bisa mempertahankannya, tetapi ini adalah perjuangan yang berat),” kata Tolentino, menambahkan bahwa negara tuan rumah menghapus lebih dari 40 acara di mana Filipina memenangkan medali emas pada 2019, dan menambahkan lebih dari 30. acara di mana tuan rumah lebih disukai untuk menang tahun ini.

Dia mengatakan itu bisa menjadi pertempuran untuk tempat kedua secara keseluruhan antara Filipina, Thailand dan Indonesia. – Rappler.com

More from Benincasa Samara
Wang dan Lee siap untuk Indonesia
Menyulap KOMITMEN: Lee Yang dari Taiwan mengatakan dia dan Wang Chi-lin melindungi...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *