Piala Thomas: Perebutan gelar tuan rumah Indonesia dan China | Olahraga

Reaksi Jonatan Christie dari Indonesia setelah menang melawan Dane Anders Antonsen di semifinal beregu putra pada 16 Oktober 2021. – Foto Reuters

AARHUS, 17 Oktober – Dua tim tersukses dalam sejarah Piala Thomas – China dan Indonesia – akan kembali berhadapan untuk memperebutkan trofi bergengsi tersebut setelah kedua tim berjuang untuk merebut semifinal masing-masing dengan 3 identik. Tanda -1 di Ceres Arena, di sini, hari ini.

Juara bertahan China melaju ke final untuk ke-13 kalinya dengan mengalahkan Jepang, sementara Indonesia melaju ke final untuk ke-20 kalinya setelah menyingkirkan negara tuan rumah Denmark.

Ini akan menjadi pertandingan gelar keenam antara Cina dan Indonesia, dengan Cina muncul sebagai pemenang pada tahun 1982, 1986 dan 2010 dan Indonesia menang pada tahun 1984 dan 2000.

Indonesia, tim tersukses dalam sejarah Piala Thomas dengan 13 gelar, tetap tenang meski kalah di single pembuka ketika peraih medali emas Olimpiade Tokyo dan peringkat dua dunia Viktor Axelsen memberi tuan rumah keunggulan 1-0 dengan mengalahkan peraih medali perunggu Olimpiade Anthony Sinisuka Ginting 21 -9, 21-15.

Pemain nomor satu dunia ganda Indonesia Marcus Fenaldi Gideon/Kevin Sanjaya Sukamuljo mengembalikan kedudukan dengan kemenangan sengit 21-13, 10-21, 21-15 atas Kim Astrup/Anders Skaarup Rasmussen.

Petenis peringkat tujuh dunia Jonatan Christie, 24, kemudian memberi Indonesia keunggulan 2-1 setelah berjuang selama 100 menit untuk mengalahkan Anders Antonsen 25-23, 15-21, 21-16.

“Pertama-tama, saya ingin berterima kasih kepada Tuhan karena telah membantu saya… 100 menit, wow! Saya tidak bisa menjelaskan lagi tetapi saya fokus pada satu titik pada satu waktu. Saya bermain sebaik mungkin dan (ketika) saya membaca rencana permainannya, saya menjadi lebih termotivasi.

“Dia bermain sangat cepat, dia pintar dalam menyerang. Saya harus memperlambat dan melakukan reli panjang untuk menang,” kata Jonatan.

READ  Kisah Ronaldo di balik gaya Maradona memakai dua jam tangan

Kemudian diserahkan kepada Fajar Alfian/Muhammad Rian Ardianto untuk mengunci poin kemenangan bagi Indonesia, yang berusaha mengakhiri kekeringan 19 tahun setelah terakhir mengangkat trofi pada 2002, ketika mereka memecat Mathias Christiansen/Frederik Sogaard 21-14, 21 -14.

Di semifinal lainnya, Jepang bermain imbang terlebih dahulu saat petenis China Shi Yu Qi yang memimpin 20-22, 5-20 melawan petenis nomor satu dunia Kento Momota, memutuskan mundur karena cedera.

Namun, juara sepuluh kali China, bangkit untuk menyamakan kedudukan menjadi 1-1 berkat He Ji Ting/Zhou Hao Dong, yang mengalahkan Takuro Hoki/Yuta Watanabe 21-17, 7-21, 21-16.

Li Shi Feng, 21, peringkat 65 dunia, kemudian mengklaim kemenangan menakjubkan 21-17, 21-15 atas peringkat 13 dunia Kanta Tsunezawa untuk membawa China unggul 2-1 sebelum Liu Cheng/Wang Yi Lyu menyegel kesepakatan dengan 21 -11, 22-20 kemenangan atas Akira Koga-Taichi Saito. – Bernama

Written By
More from Umair Aman
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *