Pidato Gubernur RN Ravi Tidak Diterima Dengan Baik Oleh Rakyat, Kata Nagaland Ruling Alliance

Gubernur Nagaland RN Ravi juga merupakan lawan bicara proses perdamaian Naga

Guwahati:

Aliansi Demokratik Rakyat pimpinan Neiphiu Rio di Nagaland mengatakan pidato Hari Kemerdekaan Gubernur RN Ravi “tidak diterima dengan baik oleh rakyat” di negara bagian itu. Selain partai Rio, Partai Progresif Demokratik Nasionalis atau NDPP, BJP adalah mitra lain dalam pemerintahan aliansi.

Pernyataan terbaru dari aliansi penguasa Nagaland dianggap penting. Aliansi Nagaland telah memperjelas bahwa mereka tidak sependapat dengan Ravi tentang pemerintahan, tetapi ini untuk pertama kalinya BJP juga menentang Gubernur.

Mr Ravi juga merupakan lawan bicara proses perdamaian Naga, dan mewakili Perdana Menteri Narendra Modi.

Aliansi Demokratik Rakyat (PDA) dalam sebuah pertemuan di ibu kota negara bagian Kohima pada hari Kamis mengesahkan resolusi tentang “kebuntuan” saat ini dalam proses perdamaian dengan kelompok bersenjata Naga utama NSCN (IM) dan meminta agar Ravi dicopot sebagai lawan bicaranya.

PDA menuduh Gubernur mengubah-ubah dengan salinan asli dari kerangka perjanjian 2015 antara Dewan Sosialis Nasional Nagaland (NSCN-IM) dan pusat.

“Menyambut baik keputusan Perdana Menteri dan Menteri Dalam Negeri dan pemerintah India yang mengambil inisiatif untuk melanjutkan dialog politik Indo-Naga dengan keseriusan tertinggi dalam upaya kolektif kami untuk solusi politik yang akan membuka jalan bagi perdamaian, kemajuan, dan semuanya. pembangunan bulat, “kata resolusi yang ditandatangani oleh presiden BJP Temjen Imna bersama dan presiden NDPP Chingwang Konyak.

“PDA melihat bahwa pidato tersebut belum diterima dengan baik oleh rakyat. Walaupun Nagaland mungkin bukan negara yang berkinerja terbaik, kami berupaya semaksimal mungkin untuk memajukan negara di semua bidang pembangunan. Sebagai wakil rakyat, PDA adalah dipaksa untuk menyuarakan perasaan orang-orang, “kata resolusi itu.

READ  Kapal perusak Rusia mengusir dan mengancam akan menyerang kapal perang AS

Gubernur Ravi dalam pidatonya di Hari Kemerdekaan mengatakan: “Anehnya, jaringan kepentingan pribadi yang mengakar telah muncul selama periode yang telah menyalahgunakan dividen perdamaian dan tidak memungkinkan mereka menjangkau rakyat. Ada kekacauan skala besar dan keguguran mimpi dan harapan orang-orang Nagaland. Itu tidak dapat dipertahankan dan tidak dapat diterima. Dalam pawai akbar India, Nagaland tidak dapat ditinggalkan. Orang-orang Nagaland memiliki hak alami mereka untuk masa depan yang bermartabat. Untuk ini kita harus membangun dan memperkuat institusi akuntabilitas, keadilan dan permainan yang adil. Kita harus mematahkan cengkeraman lingkaran setan jaringan kepentingan terselubung yang merusak dan memberi jalan bagi lingkaran kebajikan perdamaian, kemakmuran dan kebahagiaan bagi rakyat kita. “

PDA yang berkuasa telah mengajukan banding kepada partai oposisi utama di negara bagian itu, Entrance Rakyat Naga (NPF), untuk mempertimbangkan kembali keputusannya menarik keanggotaan dari Discussion board Bersama Legislator tentang masalah politik Naga. NPF awal bulan ini memutuskan untuk menarik diri dengan alasan “defisit kepercayaan yang besar” dengan aliansi yang berkuasa.

More from Casildo Jabbour
Google ingin orang menemukan identitas Anda dengan pencarian sederhana: inilah yang harus Anda lakukan
Kartu Orang GoogleGoogle Facts adalah emas baru dan Google memiliki tambang terbesar....
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *