Pidato Joe Biden untuk mengakhiri dukungan AS untuk Arab Saudi dalam perang di Yaman Halaman semua

WASHINGTON DC, KOMPAS.com – Pemilihan presiden SEBAGAI, Joe biden mengeluarkan pidato untuk menentukan posisinya melawan Arab Saudi dan perang dari Yaman.

Selama 2 tahun terakhir, Biden mengatakan ada “nilai penebusan sosial yang sangat sedikit” yang telah dilakukan pemerintah Saudi, dibandingkan dengan tindakan yang telah membunuh “anak-anak … dan orang-orang tak berdosa” di Yaman, yang merupakan “orang buangan”.

“Di bawah pemerintahan Biden-Harris, kami akan menilai kembali hubungan kami dengan kerajaan (Saudi), mengakhiri dukungan AS untuk perang Arab Saudi di Yaman, dan memastikan bahwa Amerika tidak menjual senjatanya atau “jangan beli minyaknya,” kata Biden pada bulan Oktober.

Pernyataan yang kuat ini juga digaungkan secara luas oleh Partai demokrat. Pekan lalu, Perwakilan AS Ro Khanna menulis di Twitter bahwa Demokrat “akan berhenti mendanai perang Saudi di Yaman.”

meluncurkan Al Jazeera Rabu (11/11/2020), alasan Demokrat menghukum Arab Saudi sudah jelas, bahwa perang yang terus berlanjut di Yaman tidak manusiawi.

Salah satu pertimbangannya adalah pembunuhan pembangkang Saudi Jamal Khashoggi di konsulat Saudi di Istanbul pada Oktober 2018.

Baca juga: Departemen Luar Negeri AS dilaporkan memblokir pesan dari para pemimpin dunia untuk Joe Biden

Namun pada masa pemerintahan AsetAmerika Serikat secara terbuka mendukungnya sepanjang hubungannya dengan Arab Saudi.

Selain antipati bersama untuk Iran, Arab Saudi menjadi target kunjungan luar negeri pertama presiden Donald truf.

Trump membual tentang melindungi Putra Mahkota Mohammed bin Salman (MBS) setelah kasus pembunuhan Khashoggi pecah.

Di sisi lain, banyak Demokrat yang menyerukan agar MBS dimintai pertanggungjawaban.

Namun, seringkali terdapat perbedaan antara janji yang dibuat dalam kampanye dan kenyataan di bawah pemerintahan saat ini. Secara historis, penguasa negara terkuat di dunia itu selalu berusaha berteman dengan Arab Saudi.

READ  Taipan daging Rusia yang dijuluki 'raja sosis' dibunuh dengan panah

Jadi analis mengatakan kemungkinan Biden akan mengambil pendekatan yang seimbang ke Arab Saudi.

Terlepas dari perbedaan Trump, beberapa Demokrat mungkin tidak ingin sepenuhnya menolak berurusan dengan negara kerajaan.

Baca juga: Joe Biden menunjukkan keinginannya untuk menjadi kepala staf Gedung Putih

“Pemerintahan Biden akan mengakhiri persepsi bahwa para pemimpin Saudi mendapat dukungan hampir tanpa syarat dari Gedung Putih … dengan tujuan membatasi mereka pada tujuan yang melayani kepentingan bersama,” kata Kristian Ulrichsen. , peneliti untuk Timur Tengah di Universitas Rice.

Ini termasuk cara untuk membebaskan Arab Saudi dari Yaman, tambahnya.

Ulrichsen mengatakan kebijakan baru terhadap Arab Saudi ini akan mencakup penjualan senjata.

“Mengingat bahwa penasihat di sekitar Biden telah mempertahankan komitmen mereka untuk membantu mempertahankan Arab Saudi dari musuh regional, saya membayangkan fokusnya akan lebih pada memastikan bahwa setiap kesepakatan senjata bersifat defensif daripada ‘ofensif,’ kata Ulrichsen.

Seperempat penjualan senjata AS dalam 5 tahun antara 2014 dan 2019 didistribusikan ke Arab Saudi.

Menurut Institut Penelitian Perdamaian Internasional Stockholm, penjualan meningkat 7,4% pada 2010-2014.

Arab Saudi memulai keterlibatan militernya dalam perang Yaman pada Maret 2015.

Baca juga: Mirip dengan Indonesia, inilah tantangan Joe Biden jika menjadi presiden Amerika Serikat

Peran Amerika Serikat dalam perang di Yaman

Selain miliaran dolar dalam penjualan senjata, Amerika Serikat memberikan dukungan logistik dan intelijen untuk upaya perang Saudi di Yaman.

Pada April 2019, resolusi bipartisan untuk mengakhiri keterlibatan Amerika dalam perang disahkan oleh kedua majelis Kongres, tetapi Trump memveto resolusi tersebut.

Saat itu, presiden membela tindakannya dengan mengatakan bahwa perdamaian di Yaman hanya dapat dicapai melalui “penyelesaian yang dinegosiasikan”.

READ  China menggunakan tenaga kerja paksa Uighur untuk memproduksi secara massal masker wajah coronavirus

Pertanyaannya sekarang adalah apakah Biden akan memiliki kesempatan yang lebih baik untuk menemukan solusi.

“Saya pikir pemerintahan Biden dapat memiliki dampak yang sangat positif dalam mengakhiri perang di Yaman,” kata Gregory Johnsen, mantan anggota panel ahli Dewan Keamanan PBB untuk Yaman.

“Memang, Amerika Serikat mungkin satu-satunya negara yang, jika diinginkan, dapat memberikan tekanan diplomatik yang cukup pada Arab Saudi untuk mengakhiri perang di Yaman,” lanjut Johnsen.

Namun, mengakhiri keterlibatan Saudi di Yaman tidak berarti konflik yang lebih luas di negara itu akan berakhir.

“Mengakhiri perang yang dipimpin Saudi di Yaman adalah langkah pertama, tetapi langkah berikutnya yang jauh lebih sulit adalah mengakhiri perang saudara di Yaman dan menyatukan kembali negara itu,” kata Johnsen.

Baca juga: Trump, Partai Republik menolak transisi ke Biden

Selain Arab Saudi dan Uni Emirat Arab, perang di Yaman melibatkan banyak pihak yang bertikai, termasuk pemerintah yang diakui secara internasional, pemberontak Houthi yang bersekutu dengan Iran, dan Dewan Transisi Separatis Selatan.

Pertempuran di negara itu telah meningkat dalam beberapa bulan terakhir dengan kemajuan Houthi di Marib, benteng pemerintah Yaman di utara negara itu dan rumah bagi populasi besar pengungsi internal.

Jika pemerintah Biden berhasil mendorong pembicaraan damai ke depan, itu mungkin karena Houthi mengendalikan medan perang.

Selain itu, tidak berarti bahwa hasil kesepakatan yang dinegosiasikan akan mengakhiri perang di lapangan.

“Kita tidak boleh membesar-besarkan apa yang dapat dilakukan pemerintah Biden dalam konteks perang di Yaman,” kata Nadwa Dawsari, seorang peneliti non-residen di Middle East Institute. Al Jazeera.

“Solusi politik dalam situasi saat ini akan semakin memperumit perang di Yaman dan permainan itu ada di tangan Houthi dan Iran,” lanjut Dawsari.

READ  Tentara Akan Mempertahankan Kekuatan Saat Ini Di Ladakh Timur Selama Musim Dingin: Laporan

“Trump memberikan kebebasan kepada Saudi dan Emirat di Yaman. Saya berharap Biden tidak melakukan hal sebaliknya dan tidak memberikan kebebasan kepada Iran di Yaman,” pungkasnya.

Baca juga: Jajak pendapat: 80% orang Amerika setuju Joe Biden memenangkan pemilihan presiden

More from Casildo Jabbour

Tim Baahubali, Eega dan Sarileru Neekevvaru merayakan 6 Juli inilah sebabnya

Prabha di BaahubaliIndonesia Tim-tim dari film-film Telugu sutradara SS Rajamouli Baahubali, Eega...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *